Friday, July 11, 2014

Nge-Trip Dadakan

4 July 2014
Location : on the road to Dieng Plateau

Adek saya, Ndut berkunjung lagi ke Jogja untuk liburan semesteran. Semenjak saya di Jogja, setahun sekali Ndut suka datang ke sini untuk main (dan hedon-hedon). Liburannya memang panjang banget, jadi doi suka bosan di rumah kerjaan tiap hari hanya makan jaga toko tidur saja. Ya sudah demi suasana baru, kabur dia ke Jogja. Nah, karena sudah beberapa kali ke Jogja, kadang saya jadi bingung mau bawa adik saya kemana lagi. Karena berasanya sudah dikunjungi semua hahaha.. Kalau saya mau ajak dia ke pantai gitu, dia ga terlalu suka karena panas banget. Dan berhubung kendaraan saya hanya motor di sini, jadi kalo mau ngajakin jauh-jauh kadang kesian dia nya juga. Monty (nama motor saya), motor egois hahaha.. Tempat duduknya sempit dan bagaikan kaleng kerupuk – ringkih kurang stamina. Nah, Juli ini, selain kami berdua muter-muter Jogja nyicipin makanan yang lucu-lucu (dan enak-enak). Saya berencana membuat trip singkat (satu hari full) ke dataran tinggi Dieng (Dieng Plateau).

Kenapa pilih Dieng?
Pertama sih karena kami berdua belum pernah ke Dieng, kedua jarak dari Jogja ke Dieng tidaklah jauh hanya 3-3,5 jam perjalanan saja melalui rute Magelang-Temanggung jadi bisa ditempuh dalam waktu sehari tanpa harus menginap, ketiga secara budget tidak terlalu mahal alias affordable dengar-dengar juga lokasi wisatanya tidak mahal koq gaes. Ketiga alasan utama ini yang membuat Ndut & saya pingin ke Dieng. Alasan lainnya sih ya karena lagi butuh suasana yang segar-segar hahaha.. Asik nih ya kalo liat yang ijo-ijo gitu.

Agenda nge-trip ini dadakan banget, jadi tidak banyak persiapan, baru kepikirannya pun beberapa hari sebelum Adek saya datang. Lalu, saya menghubungi beberapa teman yang (kayaknya) mau ikutan. Kontak sana sini dapat personil, yaitu Ninul, Luci, Babah, Vina, Je2, Cha2, plus Ndut & saya, jadilah kami ber8 lets go ke Dieng. Hahahaha, nah dengan kami ber8 ini jadi biaya sewa mobil bisa barengan dan biaya tidak terlalu mencekik *trik liburan murah. Mobil sewaan menjemput jam setengah 4 pagi, lalu sehabis itu penjemputan dimulai, untung sudah pada nginap-nginapan jadi jemput ke lokasi tidak terlalu banyak ya. Bener-bener cus ke Dieng itu jam setengah 5.

Pagi-pagi pergi itu seneng tapi ngantuk. Berasa kurang tidur banget deh, hahaha.. Di mobil yang seru sendiri ngobrol Cha2 & Je2, duo Padang ini luar biasa emang pas ngobrol. Mana langsung logat Padangnya keluar, bahasa-bahasa aneh yang tidak kami mengerti muncul. Cha2 & Je2 bagai siaran RRI Padang, pagi-pagi buta ngobrol ngalor ngidul, kami yang lain bagai pendengar setia cekikikan geli sendiri dengar logat dan bercandaan mereka yang indigenous banget. Setelah capek ngomong mereka berdua, giliranlah Vina & saya ngobrolin macem-macem, grup bangku tengah memang doyan gosip kali yah.. Di bangku belakang ada Ndut, Ninul, & Luci. Dikasih bangku belakang karena badannya besar-besar, jadi biar yang kecil-kecil di tengah berempat. Babah duduk di depan bareng Pak Supir, berharap Pak Supir dapet temen ngobrol, si Babah malah molor, ah dia mah kepala nemplok bentar ngorok.

Suasana pagi jalan ke Magelang asik juga lho, apalagi pas lewat jalan besar Mertoyudan, bagus aja gitu pemandangannya. Jalanan sepi, lampu-lampu jalan masih nyala. Dan saya baru nyadar kalo ternyata Magelang itu kotanya rapih dan resik yah, dan mereka punya mol besar Artos Mall, saya baru liat penampakannya ini, dulu-dulu cuma denger-denger aja dan ngebayanginnya ni mol kecil gitu hahahahha..  Maap ya para warga Magelang. Gomen. Sehabis itu daerah-daerah lainnya - Temanggung dan Wonosobo, biasa-biasa saja khas kota kecil di Indonesia. Gak lama sehabis Wonosobo, lalu jalan jadi agak menanjak, hmmm.. Udara mulai agak mendingin, kanan-kiri sudah muncul tanaman sayur (Vina jago banget pengetahuan botani nya, luar biasa). Terus tetiba si Jeje mengeluarkan perangkat tempur, oh men Je2 bawa syal, kupluk, sarung tangan, pashmina. Jeee.. stop2 emangnya kita mau kemana, all out banget Bu. Tingkah Je2 yang persiapan abis jadi bahan ledekan temen-temen laen. Dia ngeles ‘biar bagus dipoto!’ deuhhh Je2 aya2 wae lah.. Yang laen pun siap-siap jaketan juga.

Bukan asap, tapi embun

Jalan menuju Dieng itu lumayan horror lho teman, meliuk-liuk, jalannya hanya muat dua mobil pas banget, bayangkan harus nyetir kendaran sampai puncak yang tingginya 2000 meter dengan jalan sesempit itu, maknyus deh ini Bapak Supir. Dieng itu sendiri adalah suatu dataran vulkanik, dibilang gunung juga bukan. Bayangan gampangnya, ada sebuah dataran yang lebih tinggi daripada dataran lainnya, nah dataran ini atas bawah ada kehidupan, di atas manusia, hewan, tanaman hidup berdampingan, di bawah tanah hidup aktivitas vulkanik yang luar biasa tingginya. Jadi jangan heran di Dieng ada pembangkit listrik tenaga uap, taman belerang, kawah, pemandian air panas, karena memang dataran ini adalah dataran vulkanik. Unik yah. Berhubung akses jalannya agak susah, Dieng ini terpencil, untunglah sekarang daerah wisatanya dipromosikan besar-besaran sampai ada pagelaran musik jazz juga, jadi maju banget Dieng sekarang.

Setelah deg-degan di jalan apalagi kalo sudah papasan dengan kendaraan lainnya, sampailah kami di Dieng. Lalu foto yang mesti ada itu adalah foto di depan gerbang masuk Dieng. Wahahha.. Foto sejuta umat. Seneng banget, dingin kira-kira mungkin 18-20 derajat aja suhunya, bener-bener bikin males mandi kayaknya. Asik ya, jarang keringetan di suhu sedingin ini hahahha.. Waaa.. Selamat datang di Dieng, yuk mari kita jalan-jalan asik..

Foto sejuta umat

No comments: