Thursday, September 26, 2013

Kunjungan Orangtua

Beberapa hari ini, kos saya kedatangan orangtua dan keluarga dari beberapa anak kos. Ada yang mengunjungi Jogja untuk liburan, ada juga yang bertujuan mau kontrol kesehatan di rumah sakit sini. Sudah tiga hari ini ketika luang, saya mengobrol dengan Mama-Papa nya salah satu anak kos yang asalnya dari Cilacap. Mama nya ini doyan banget ngobrol. Seperti biasa, Ibu-ibu kalo udah ngobrol kan agak sulit di-rem, hehehehe.. Ceritanya menarik-menarik lho, mulai dari nyeritain anak-anaknya sampe masa-masa beliau pacaran dengan si Oom. Saya ketawa-ketawa deh denger cerita-ceritanya si Tante.

Selama bertahun-tahun kos di situ, saya senang ketika ada tamu orangtua dari anak kos. Selain karena mereka kadang bawa oleh-oleh gitu, jadi kadang anak kos kedapetan makanan tambahan, saya jadi bisa lihat saja, asli-aslinya temen-temen kos saya pas mereka berinteraksi dengan orangtuanya. Hahahaha.. Ada yang keliatan manjanya, keliatan egois-egoisnya anak perempuan, ada juga yang nurut banget sama orangtuanya, terus ada malahan yang suka galak sama Mamihnya, lucu-lucu deh. Perilaku-perilaku yang gak keliatan kalo berinteraksi dengan sesama teman, jadi keluar deh pas ada orangtua. Hahahahahahha..

Orangtua saya sendiri, berhubung bukan tipe orangtua yang doyan piknik ato protektif sama anaknya. Selama sekian tahun di sini, saya belum pernah ditengokin. Terakhir Mama-Papa ke Jogja itu ya pas Juni 2008, ketika mau lihat kos-kosan saya. Di bulan Juli nya, yang mengantar saya pindahan adalah Papa dan supir. Kalo melihat ke belakang, salah satu tujuan saya kuliah di Jogja adalah untuk bikin Mama-Papa saya bisa keluar dari rumah, saya gagal total deh. Karena faktanya, sampe sekarang, mereka belum ke sini lagi. Hahahaha.. Padahal dulu saya pingin banget tu mereka main-main sebentar ke sini, entah nyobain bobo di kos saya, ato saya boncengin naik motor pergi kemana gitu ya. Untungnya, tiap taun, ada aja adik saya (Ndut) mengunjungi the lonely me. Walaupun Mama saya suka ngambek, kalo adik saya kabur liburan ke Jogja. Alasan yang dibilang sih kalo ke luar kota kan jadi boros, tapi saya kira Mama saya ngerasa sepi aja di rumah kalo adik saya kabur ke Jogja.

Well, lihat teman-teman kos yang suka dikunjungi orangtuanya, kadang bikin iri juga sih. Suka bertanya-tanya juga, diibaratkan kalo semua orangtua itu sibuk, beberapa ada yang ortu nya juga punya toko seperti ortu saya, ada juga yang PNS ato pegawai swasta, yang jatah liburnya jelas sangat terbatas, tapi mereka bisa-bisa aja gitu ngunjungin anaknya. Saya pikir mungkin permasalahannya itu sebenarnya pada kerelaan meluangkan waktu. Apakah rela menukar 3 hari tutup toko dengan 3 hari menghabiskan waktu (dan uang tentunya, realistis) untuk anak? Apakah rela menukar 3 hari kehilangan jatah cuti dengan 3 hari bersama dengan anak?

Kelak ketika saya menjadi orangtua, sebetulnya saya pengen jadi ibu rumah tangga aja, saya pengen gitu mengurus anak sampe ke urusan yang kecil-kecil. Saya gak pengen ketinggalan tumbuh-kembang anak, saya pengen dapet ‘full-trust’ dari anak, berhubung berkaca terhadap diri sendiri, jujur saja, saya tidak terlalu percaya dengan orangtua saya. Catatan: kepercayaan di sini adalah percaya terhadap keputusan besar yang menyangkut idup saya. Kebanyakan memang saya memutuskan sendiri atau justru konsultasi nya ke orang lain. Orangtua saya lebih memposisikan diri sebagai orang yang mendukung apapun yang saya lakukan. Terkadang saya pikir, saya ini gak fair juga orangnya, orangtua saya segitu percaya nya dengan saya, tapi saya sendiri gak terlalu percaya dengan mereka. Maaf, Mama dan Papa.

Hanya saja, kalo back to the reality, jaman sekarang dan selanjutnya, kayaknya bakal susah deh keluarga survive dengan bertumpu pada Bapak, yang jadi bread-winner. Pengecualian kasus khusus deh, bagi yang menikah dengan pejabat daerah, konglomerat, pekerja perusahaan multinasional atau memang pada dasarnya keluarga nya kaya raya tujuh turunan. Apalagi kalo tinggalnya di kota besar, sang suami bisa engap-engapan kerja banting tulang buat memenuhi kebutuhan rumah tangga, kasian juga yah. Melihat faktanya demikian, memang, mau tidak mau ya si Ibu juga ikutan bekerja, demi lho, demi anak juga kalo dipikir-pikir. Jarang ya ada orangtua yang gak pengen anaknya bahagia, orangtua itu pengen juga bisa ngasih banyak ke anak.

Plan B, oke, kalo misalnya saya memang harus bekerja, saya ngotot sih pengen bisa meluangkan waktu untuk anak saya. Mulai dari sekarang, saya coba memupuk rasa ‘kerelaan’ untuk menukar waktu-waktu yang bisa dipakai mencari uang, ditukar dengan kebersamaan dengan anak. Beneran, worth banget. Saya merasakan sendiri, bahagianya temen-temen saya pas dikunjungi orangtuanya. Saya mungkin tidak bisa seperti mereka, tapi setidaknya hal ini bikin saya sadar dan berjanji bahwa anak saya harus merasakan happy nya dikunjungi dan diperhatikan orangtua sendiri.

best regards,
puji wijaya, kayaknya udah sebulan deh saya gak telpon sm orangtua, hehehe..

No comments: