Tuesday, June 4, 2013

Adaptability

Masih di tanggal 16 April 2013
Location : Tacoma Intl. Airport & Holiday Inn Seattle Hotel

Kedatangan Dicky-saya di Seattle disambut dengan video tentang Amerika di monitor pesawat. Videonya kurang lebih mengenai tata tertib keimigrasian gitu, lucunya narator di video ini semangat banget, suaranya itu nge-bass tipe-tipe suara superhero. Di akhir video dia mengatakan ‘Welcome.. to.. The United States of America’ dengan suara gegap gempita persis banget MC yang mempersilahkan bintang tamu nya maju ke panggung. Hahahahha..

Selain itu, kedatangan kami juga disambut dengan terbenamnya matahari. Belum sempat melihat indahnya sunset, kami sudah harus buru-buru ke bagian imigrasi. Kenapa buru-buru? Habis lihat orang yang lain jalannya cepat, kami juga jadi ikut2an deh. Hahahahhaa.. Pemandangan yang biasa nya melihat orang Asia dimana-mana, sekarang agak janggal, semuanya bule mabrooo.. Petugas2 bandara juga bule semua (ya iya lhaaa yaaaa..) ada juga yang kulit hitam gitu tapi tidak banyak. Pas mereka ngomong-ngomong gitu berasa nonton drama series Amerika.

Bandaranya sepi karena udah malem juga, jam setengah 8. Tidak berapa lama berjalan, kami sampai di counter imigrasi. Ngantri dan baru ngeh, kalau ternyata di counter imigrasi ada sesi wawancara kembali, sebelum visa di paspor itu di-cap. Ya ampunnnn.. Hampir se-jam kami ngantri, sambil (biasa) nge-gosip. Wkwkwkwkw.. Nah, sudah dekat dengan counter, saya baru sadar sesuatu ‘Dicky.. Koq kita gak dapet kertas yang putih2 itu y?’ Kertas putih itu adalah arrival/departure card. Dicky baru ngeh jg, eh iyaaa.. Kita koq gak sibuk nulis2 apa gitu kayak yang lain, huaaaa.. Lalu, kami berdua semacam panik gitu.. Berusaha memanggil pramugara EVA Air di luar antrian tapi mereka gak ngeh. Beuuuhhhh..

Tidak jauh di depan kami, ada Oom2 parlente, muka Asia. Kayaknya orang Taiwan. Lalu, saya tanya lah ke beliau dimana dy bisa dapet kertas putih itu (udah sok pede pake Bahasa Inggris). Eeeehhh.. Gak berapa lama si Oom menjawab “kamu dari Indonesia ya?” #gubrak. Ternyata si Oom adalah bapak2 org Jakarta yang sedang trip mengunjungi anaknya yang kuliah di Seattle. Hyaaaaaa.. Si Oom Jakarta dengan baik membantu memanggilkan pramugara EVA Air lalu kami bisa mendapat si kertas putih itu & mengisi ny, dipinjemin contekan sm Oom Jakarta. Terima kasih Oom Jakarta.

Lolos dari keimigrasian, padahal sebelumnya parno takut dipulangin (katanya bisa saja lho kalo mereka gak percaya sama kita, kita bisa dikirim pulang ke negara asal, sedih amat yaaaa..) kami menuju ke tempat klaim bagasi memakai train dalam bandara. Oya, bandara Tacoma tidak terlalu heboh, kalau dibandingkan dengan Changi Singapura, lebih heboh & keren Changi. Di dalam train, Oom Jakarta menawarkan mengantar kami ke hotel, tapi berhubung kami gak enakan ngerepotin dan si Oom sendiri gak yakin apakah mobil temannya itu nyukup apa gak. Hahahhaha.. Jadi kami menolak (sayang banget.. Kalo numpang kan gratis hahaha..)

Tacoma Intl. Airport

Nah, usai dari hal-hal berbau administratif dan teknis di bandara, lega juga.. Akhirnya kami sebentar lagi akan melesat ke hotel. Tapi.. Tapi.. Tapi.. Lalu, kami bingung deh gimana caranya nyari kendaraan buat ke hotel yang berada di downtown Seattle. Gyahahhahahaa.. Sesambi lihat petunjuk yang dikirim Ms. Diane di e-mail kami cari2 papan petunjuk bandara, tapi benda tsb tidak membantu banyak. Karena bingung, lalu keluarlah kami dari bandara. Brrrsssssttt.. Bused dah! Anginnya maaannn.. Saya lihat di tab pinjaman Mr. TPLP.. 10 derajat celcius. Pantes ajahhh.. Gak kuat lama2 di luar, kami ke dalam bandara lagi, untung tadi pas di luar sempet tanya petugas bandara. Dikasih tunjuklah kami untuk naik ke atas lewat jalan di dalem bandara.

Sudah naik eskalator, di lantai 2 kami celingak-celinguk lagi. Hmmm.. Apa naik lagi yaaa.. Habis tadi kyknya sedenger kami naik ke atas sampai ke lt. 3. Tapi salah jalan. Agak frustasi emang nyari tempat downtown airporter nya. Singkat kisah deh, kami berhasil menemukan jalan menuju si mobil pengantar ke kota itu berada. Dudulnya, sampe di sana kami masih bingung karena gak ada tulisannya. Di deket situ ada pos, ada teleponnya, saya dengan sotoy nya make telepon itu dan nyoba hubungi operatornya buat tanya. Pencet2 nomer (ada petunjuknya gitu), diangkatlah oleh seorang Bapak2, saya dengan Bahasa Inggris terbata2 karena panik, bingung, dingin, gak bisa mikir, nanya donk tentang cara supaya kita bisa pesen downtown airporter. Kocaknya si Bapak2 telepon bilang begini “You can see me. Look at the right side, helloo!!!” gubraakkk ternyata orang yang saya telepon ada di pos persis di sebelah gueee.. *bodohnyaaaaa.. Nah, dari si Bapak-Bapak orang kulit hitam inilah kami mendapat kejelasan untuk pergi ke hotel.

Masalah & kekocakan ternyata tidak sampai di situ. Ketika memesan si shuttle bus, Mbak-Mbak (yang lagi-lagi negro) penjaga loket kesulitan ketika mengetik nama Dicky – Dicky Sugianto. Makanya, Dicky harus mengeluarkan kartu tanda mahasiswa nya baru deh si Mbak bisa ngetikin. Hahhahaha.. Tidak lama menunggu dengan harap-harap cemas, dipanggilah nama Mr. Sugianto, yang pronounciation nya bak Cinta Laura “Mr. Suhgyantcoohh”. Fyi, biaya naik transportasi ini 36 dollar (2 orang). Taksi termahal yang pernah saya tumpangi.

Bentukan shuttle bus nya mirip banget sama mobil travel, dalemnya juga, mobilnya tinggi dan lega. Si supir Bapak udah agak tua gitu, gendut, gede banget deh, mukanya mirip Prof. Dumbledore tanpa jenggot, ramah dan senangnya, kalo lagi ngomong sama kami suaranya mendadak pelan dan lembut. Dicky-saya duduk di tengah, di belakang kami ada beberapa cewek-cewek bule berambut pirang dan cokelat (yaanggg cantik2 bangetttt..) semacam masih mahasiswa gitu deh, dan dari pembicaraannya kami tau kalo mereka juga ikutan konferensi daaann.. you knowww.. mereka nginep dimana.. Grand Hyatt dan Sheraton.. God! Tajir abisss.. Di mobil Dicky-saya ngobrol tetep pake Bahasa Indonesia, udah capek mikir dan biar gak ketauan kalo kita lagi ngomongin si cewek-cewek di belakang, wkkwkwkwk..

Akhirnya sampailah kami di hotel, Holiday Inn, di Dexter Avenue. Di hotel ini kami akan menginap bersama dengan mahasiswa Ms. Diane di Holy Cross College, namanya Kerry. Kami berdua juga gak tau bentukan si Kerry tuh kayak apa. Kami seneng aja dia nginep bareng kami, lumayan lha, jadi murah hotelnya. Hahahahhaha.. Sampe di kamar, ternyata kondisi kamar nya melebihi ekspetasi kami, ini luar biasa nyaman yaaa (ya iya lhaaa.. mahalll..) wkwkkwkw.. Ada pantry nya, kamar mandi juga luas, ada sofa & coffee table. Nah, berhubung ni kasur cuma dua biji, nanti si Kerry akan tidur di sofa (sofa-bed bisa dibentuk bed). Namun.. Namun.. Kehebohan kembali terjadi, awal datang ke kamar, kami gak bisa nyalain lampu ruangan. Heh??? Koq bisa??? Lampu kamar mandi dan pantry sudah nyala, tapi napa lampu deket tempat tidur ga bisa nyala, padahal udah dipencet2. Saya sih mikirnya ini pasti ada master listriknya, tapi koq dicari-cari gak ada yaaa.. Lalu, kocak lagi Dicky, kalo di film-film lampu nya dinyalain bisa dengan cara tepuk tangan dan menjentikan jari. Mulailah dy pake cara itu, gak ngaruh. Saya malah ngakak guling-guling.

Setelah itu sudah mulai pasrah lah kita. Dicky bilang ‘ya ampunn.. Jangan sampe pas Kerry dateng kita masih belum bisa nyalain lampu’ lalu saya nanggepin ‘Malu banget. Habis lah harga diri kita sebagai mahasiswa dari negara dunia ketiga’. Huhuuhuhuh.. Gimana nihhh.. Lalu, karena penasaran gilak, saya pencet2 lagi tombol di lampu ruangan, ternyataaaaa.. Bisa nyala.. Tapi mencetnya memang harus lebih ditekan. Gyaaaaaaa.. Males bangettttt.. Ternyata kayak gini doank.. Habis itu kami sujud syukur bisa nyalain lampu kamar, terima kasih Tuhaaannn.

tempat tinggal kami.. huaaaa.. di luar ekspektasi

Setelahnya, kami beres2 koper, liat tipi bentar dan belajar bikin sofa-bed, biar kalo Kerry datang, lagi2 kita gengsi banget deh kalo sampe gak bisa bikin sofa bed. Hahhahahahha.. Habis itu, mulailah kami menjamah socmed, nyoba wi-fi hotel di gadget masing2.. Yang ternyata wi-fi nya lemotttt.. Huhuhuuhuh.. Apa niiii.. Lebih lemot dari di Indo.. (namanya juga fasilitas gratisan).

Jam 10an Kerry dateng, sebelumnya dy telepon ke kamar, lalu, saya jemput dy di lobby. Saya kaget juga lihat dy, habis gak match sm yang dibayangkan, saya sih pertama nya ngira dy itu cewek bule tinggi kurus dengan rambut pirang lurus dan bermata biru. Ternyataaa.. Fakta pertama, tinggi kami tidak jauh beda, saya sedikit lebih tinggi. Kedua, rambut dy berwarna cokelat agak merah dan keriting (kecil2). Fakta ketiga, matanya abu-abu bukan biru. Hahahahhaha.. Jauh bangetttt.. Ngomong Inggrisnya cepet banget (ya iya lha yaaaa..) tapi orangnya supel, ramah dan cepat adaptasinya. Seru juga ngobrol sm dy, ekspresi nya lucu2. Kami tidak kesulitan berkomunikasi dengan Kerry.. Legaaaa.. Tapi yang paling bikin lega itu pada malam ini harga diri Dicky-saya sebagai mahasiswa Indonesia terselamatkan.. Hahahahha..

best regards
puji wijaya, sedikit cultural lag???

No comments: