Sunday, November 10, 2013

Bukan Kutu Buku

Suatu hari saya ditanya oleh seorang adik angkatan ‘Kakak kalo membaca sehari berapa lama dan baca apa aja?’ saya agak heran sebenernya kenapa ya dy tanya begini, saya aja gak pernah ngitung sehari saya baca berapa jam. Lalu, saya jawab saja, ‘berapa lama ya, gak pernah ngitung, habis baca nya juga diselang-seling. Kalo sehari-hari aku baca nya artikel di internet dan paling paling pol koran dan majalah, itu juga kalo lagi gak males main ke perpus’ ‘kalo buku jarang, karena kalo baca buku pengennya sekali baca habis, hehehe.. suka keterusan, penasaran, apalagi kalo novel’ saya jawab sambil nyengir-nyengir kuda gak jelas.

Lain waktu, ketika itu saya lagi suka banget sama trilogi Hunger Games karya Suzanne Collins, saya dipinjemin lah buku-buku tersebut oleh Ibu Kos saya. Satu buku serial itu saya baca dalam waktu satu hari, pembagiannya tiap tiga jam saya makan/mandi/ngerjain hal yang lain habis itu baca lagi. Estafet banget deh. Nah, pas saya sedang episode membaca itu, ada salah satu adik kos saya main ke kamar. Dy tau gitu saya lagi menghabiskan buku-buku fiksi tersebut. Entah dy merasa amazing atau begimana, tiba-tiba dy bilang begini, ‘Ci Pujo koq bisa sih suka baca sampe kayak gitu, aku suka pusing kalo baca isinya tulisan semua’ saya sempet mau bilang sumpeh-lo-Jeung tapi gak jadi, saya kaget aja gitu secara si adik kos saya ini pinter akademiknya di kampus, saya heran jg koq dy gak suka baca. Terus, saya jawab ‘ah masa sih km pusing, kalo di kampus kan mau gak mau baca, jurnal itu lho..’ dan dy menjawab ‘kan beda Ci.. Kalo di kampus baca nya pendek-pendek’. Dengan berpikir agak keras, saya baru ngeh yang dimaksud ‘baca pendek-pendek’ itu sepertinya hand-out dan bahan kuliah yang sedang dibahas saja. Okay, typical mahasiswa yang suka ‘belajar’.

Dari beberapa kejadian di atas, sepertinya beberapa orang menganggap saya suka membaca. Yaaaa.. Memang sih, saya suka baca, tapi kalo saya boleh jujur, saya ini adalah pembaca yang suka pilih-pilih. Hahahaha.. Maksud saya, saya hanya membaca beberapa genre buku dan topik saja, tidak semuanya saya suka, kan ada ya yang memang saking suka banget membaca lalu semua-semuanya dibaca (saya punya dosen tipe seperti ini, sampe si Bapak X ini dijuluki perpustakaan berjalan).

Kalo artikel, saya melahap artikel sos-pol, kesehatan, psikologi, travel, kultur, dan kuliner. Kalo buku non-fiksi, saya suka buku tentang agama tertentu (saya sangat suka buku-buku beraliran Buddhist, dan kadang gatel juga baca tentang dunia Gereja Katolik di Indonesia – ternyata sejarahnya seru juga lho), psikologi (buku tertentu, yang pasti bukan buku tips dan trik psikotes CPNS atau semacam buku how to be pribadi yang sukses, dsb.), travel (tidak banyak, hanya serial Naked Traveler-nya Trinity dan buku-buku Agustinus Wibowo), serta buku biografi tokoh (lanjutan kesukaan dari jaman SD, doyan banget sama buku serial penemu). Untuk karya fiksi, saya suka novel yang ada unsur motivasi nya  seperti tetralogi Laskar Pelangi nya Andrea Hirata, trilogi Negeri 5 Menara nya Ahmad Fuadi. Lalu saya juga penggemar seri fantasi, saya dibesarkan oleh kisah Harry Potter, dan saya selalu suka buku lain yang bergenre serupa (Lord of the Rings, Narnia, Hunger Games).

Lainnya? Saya suka baca majalah desain (grafis) dan travelling, hahahahha.. Dan dengan ajaibnya saya suka gitu koleksi majalah tsb, kebiasaan ini sudah dimulai dari SMA dimana saya suka banget kabur ke tukang majalah loakan hanya untuk nongkrongin majalah sisa produksi/turahan/bekas dan satu-dua saya beli. Sampe kuliah kebiasaan itu kebawa deh, saya menyisakan uang jajan demi membeli itu. Saya memang gak bisa beli majalah yang up-to-date karena harga majalah nya itu terlampau mahal buat ukuran pelajar. Satu harga majalah National Geographic Traveler aja sekarang sudah 50.000, kalo beli yang sisa produksi (biasanya sudah lewat satu dua bulan) saya bisa beli dengan harga 15.000. Begitu juga majalah yang lain, majalah desain Concept Magz itu harganya ya segituan juga, tapi saya beli yang sisa produksi cuma 8.000. Ada satu majalah travel namanya Jalan Jalan yang secara konten bagus, rapih, dan enak dibaca (tidak seberat NGT) saya beli harganya hanya 6.000. Menurut saya, majalah kayak gitu kan gak perlu up-to-date gak kenapa-napa, toh infonya long-lasting, jadi solusi membeli yang sudah agak lawas itu menurut saya sih keputusan yang cukup tepat, jadi aman di kantong juga.

Ada beberapa buku/topik yang saya suka hindari, yaitu yang agak berat seperti karya sastra atau yang isi tulisannya indah-indah banget. Lalu, topik cinta-cintaan berlebihan (makanya saya menolak membaca Twilight Saga) dan buku propaganda, seperti buku yang diterbitkan untuk kepentingan pemilu atau buku tentang fakta tertentu yang belum tentu benar (contoh: buku berjudul ‘Adolf Hitler Meninggal di Indonesia’). Saya kagum lho sama beberapa teman yang suka banget baca buku-buku ‘berat’. Saya sendiri kalo baca buku seperti itu, kadang suka gak nyampe imajinasi nya, maklum saya juga gak pinter-pinter amat. Saya lebih pilih buku ilmiah deh daripada yang sastra gitu. Apalagi sastra klasik, haduh-haduh, pegang bukunya saja saya sudah gemeteran. Hahahahahaha..

Omong-omong soal kebiasaan membaca ini, saya kira semua orang bisa belajar menjadi suka membaca. Maksudnya, tidak lalu karena tidak terbiasa dari kecil lantas sekarang jadi tidak bisa menjadi ‘kutu buku’. Membaca itu perlu pembiasaan, bisa dimulai dari topik yang paling disukai. Ya, kalo suka gadget, dimulai dari baca-baca tentang gadget. Gak rugi koq punya minat baca yang besar (oke, kadang bikin rugi finansial alias bokek sih, berhubung jadi doyan beli bahan bacaan hahahahaha..). Malah untungnya banyak banget, jadi banyak pengetahuan - sampe disangka orang lain pinter banget (padahal sih karena membaca lebih duluan saja, jadi tahu lebih dulu, hehehehhe..), terus implikasinya kan jadi keren gitu ya, bisa nyambung dengan siapa saja, tidak kehabisan topik pembicaraan ketika ngobrol dengan orang baru.

Saya sangat berterimakasih kepada Mama-Papa saya soal membaca ini. Dulu Mama saya selalu bawel menyuruh anak-anaknya untuk jaga toko, dan di toko itu hiburannya hanya koran (Kompas) langganan Papa saya. Jadilah kami tiap jaga toko kalo selo dikit ya baca koran. Kami bertiga sudah baca koran dari SD, Kakak saya malah lebih sakti, dy doyan banget mengisi TTS Kompas tiap hari Minggu itu dan selalu mostly keisi (hampir semua). Kalo saya sih paling suka baca rubrik Kilasan Kawat Dunia, Tokoh & Peristiwa, rubrik Muda & Kampus, surat pembaca, dan komik di sebelah TTS itu. Belakangan saya juga doyan rubrik fotografi dan saya suka banget lihat iklan-iklan yang ada di koran. Adik saya memang angin-anginan kalo baca koran, tapi soal urusan baca novel dy jagonya apalagi yang bergenre romantis.

Yaaa.. Begitulah soal ‘being reader’. Sesuai judul posting ini, saya suka baca tapi saya bukan kutu buku. Saya tidak suka dibilang kutu buku karena ya memang saya bukan kutu buku, saya ngebayangin kalo kutu buku itu sehari pasti bisa menghabiskan minimal sebuah buku dan punya perasaan ‘craving for reading, a lot’. Saya kayaknya gak gitu deh, only someone who read more than other do.

best regards,

puji wijaya

Thursday, November 7, 2013

Throwback Birthday

Halohai! Selamat malam menjelang subuh. :) hehehehe.. Karena saya sudah tidak konsen menyentuh skripsi jadilah saya membuat posting. Posting ini bisa dibilang posting rapelan ulang tahun.. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya suka posting ucapan selamat ulang tahun untuk beberapa orang terdekat, seperti keluarga dan Mr. TPLP. Tapi, sepertinya tahun ini saya suka kelupaan gitu, atau merasa lagi ribed ngurusin hal yang lain, jadilah saya membuat posting rapelan saja. Jadi sekalian hahahahaha..

Papa saya berulang tahun tanggal 29 September (sekitar sebulan yang lalu) dan Mama saya ultah tepat di hari ini (7 November). Usia Papa – Mama saya ya sudah matang – sudah masuk ke tahapan dewasa madya tetapi belum ke dewasa lanjut. Mereka terpaut usia 7 tahun, Mama saya 7 tahun lebih muda.

Orangtua saya bukan tipe yang suka menghapal tanggal-tanggal ulang tahun, atau tanggal penting keluarga lainnya (hmm.. kalo tanggal jatuh tempo utang-piutang sih mereka inget hahahah..). Terkadang mereka suka lupa sama ulang tahun satu sama lain. Dulu pernah kan, waktu saya jaman SMA gitu, Papa saya ultah, saya ngucapin, eh Mama saya terus nyeletuk ‘si Papa sekarang ulang tahun ya De..’ baru tau Papa ulang tahun setelah anak-anaknya ngucapin. Dan saya pernah juga mengalami hal yang sebaliknya, pas saya ngucapin ke Mama ternyata si Papa baru tau kalo hari itu ultah Mama. Dulu sih, saya bete gitu, karena saya kan pinginnya ada acara perayaan ulang tahun-an atau surprise party buat orangtua kayak temen-temen saya di sekolah atau seperti yang dilakukan sodara2 sepupu saya.

Begitu pun dengan tanggal ulang tahun kami, anak-anaknya. Mereka jaman dulu sering lupa. Inget kalo pas udah diingetin. Hahahaha.. Nah, ketika anak-anaknya sudah pada besar-besar. Kami lah yang cerewet mengingatkan soal tanggal ulang tahun, dimulai dari jaman Kakak saya kuliah, jadi sekarang Papa-Mama saya sudah lebih aware dengan hal ini. Sudah tidak kelupaan lagi. Saya senang karena menurut saya penting gitu lho mengingat hari ulang tahun orang terdekat dan teman-teman. Kenapa jadi penting?

Menurut saya, tanggal ulang tahun itu sesuatu yang sangat amat personal. Hal personal pertama yang kita miliki ketika kita ini dilahirkan di dunia, jauh sebelum kita punya hobi, punya harta, punya jabatan, bahkan sebelum kita punya personality. Lalu, dari fungsinya tanggal ulang tahun bukan hanya sebagai penanda umur aja tapi juga sebagai media merajut hubungan interpersonal. Inget kan jaman-jaman TK atau SD, ketika ulang tahun teman (atau kita sendiri) selalu dirayakan. Acara ini bukan cm sekedar acara selebrasi hore-hore, tapi juga momen dimana kita bisa share perhatian, kebahagiaan, dan intouch dengan orang-orang terdekat.

Waktu dulu pas saya SD, mengingat tanggal ulang tahun teman itu bagaikan aturan mutlak tidak tertulis di dunia pertemanan. Dan sampai sekarang, saya masih inget tanggal ulang tahun teman-teman SD saya. Ketika hari ulang tahun tiba, kami di kelas sebelum pulang pasti berdoa dan menyanyikan lagu ulang tahun. Dan seharian itu, teman yang ulang tahun adalah star of the day yang selalu disebut-sebut setiap pelajaran berganti ‘Pak, si X ulang taun’ ‘Bu, hari ini X ulang tahun lho Bu..’. Namun, memang semakin kemari makna hari ulang tahun ini rasanya semakin kurang bermakna. Mengucapkan selamat ulang tahun ya kalo inget aja. Dan jujur saya sudah tidak lagi mengingat tanggal ulang tahun teman-teman, saya suka bergantung pada reminder facebook. Lalu, makin bertambahnya umur, makin berbeda perasaan yang dirasakan ketika berulang tahun, kalo dulu saya selalu senang ‘this is my big day!’, hmmm.. sekarang saya berdoa supaya hari tidak semakin cepat menuju tanggal ulang tahun. Habisnya yaaaahh.. Saya cepat tua donk, umur saya tambah naik terus. Pas hari H dan diselametin oleh temen2, saya cuma nyengir kuda, huhuhu.. Udah gak imut-imut lagi.

Yap, akhir kata, selamat ulang tahun Mama & Papa ! Sukses terus, banyak rejeki, sehat selalu, akrab-akrab, dan makin kompak donk. Hehehehe..

best regards,
puji wijaya, si tengah

Sunday, November 3, 2013

Euforia yang (Belum) Terlambat


Howdy ! Selamat datang bulan November ! Selamat memasuki akhir tahun 2013. Tidak terasa kurang dari 60 hari lagi, kita akan menikmati tahun yang baru. Mmmm yaaaa. Saya juga sudah harus cepat-cepat menyelesaikan kewajiban akademik saya. Fuh.. Fuhhh.. Saya sudah semestinya kipas-kipas supaya tungku semangat tetap mengepul, di tengah dilema kehidupan - menyaksikan satu per satu teman-teman pergi dari kehidupan akademik dan berarti (mostly) pergi meninggalkan Kota Yogyakarta. *jadisedih* Namun, yang namanya teman itu pergi, datang dan silih berganti, meski banyak dari antara teman saya yang tidak bisa lagi intense berkomunikasi karena mereka sudah berbeda level kehidupan (baca: bekerja dan berkeluarga), belakangan saya mendapatkan teman-teman baru yang tergabung dalam sebuah komunitas blogger.

Dahulu kala, jaman tahun 2011-an, saya memang sudah didorong-dorong oleh teman saya se-kampus saya, Jeanot, yang sudah terlebih dahulu aktif dalam Komunitas Blogger Jogja (KBJ), untuk ikut ambil peran di KBJ. Saat itu saya hanya mengambil peran sebagai anggota pasif via group facebook. Mengingat ketika tahun itu saya lagi heboh banget dengan kegiatan lain dan lagi semangat membara naikin indeks prestasi akademik, menjadi aktif di sebuah komunitas blogger tidak berada dalam list kegiatan saya. Tahun berganti tahun (berasa udah lama aja, padahal 'hanya' 2 tahun kemudian). Saya lagi-lagi didorong-dorong untuk ikutan acara gathering KBJ di Hotel Aston awal bulan sepuluh kemarin. Karena tergelitik dengan makan gratisan dan acara lomba Burger (saya lemah dengan urusan perut hahahahha..), akhirnya saya ikutan deh acara kopi darat a.k.a gathering tersebut. Dari acara inilah lalu saya menjadi kenal dengan KBJ, dan ketika ditawari untuk ikut ambil bagian dalam event nasional Blogger Nusantara 2013. Saya pun dengan sukarela mau ikut membantu.

Dalam keterlibatan saya di acara ini, saya menjadi mengenal beberapa teman-teman sesama penghobi alias blogger. Saya amazing juga bisa kenal dengan teman-teman yang ya ampun mereka itu sebetulnya sangat di luar lingkaran saya. Well, kalo boleh menyadur dari penggambaran google plus, lingkaran pertemanan saya itu paling ya mahasiswa psikologi, anak kampus saya, paling pol penggemar gitar klasik. Hahahhaha.. Ternyata dari KBJ ini siapa sangka saya jadi begahol dengan anak-anak jurusan IT dan SI, lalu para technology enthusiast dan technology entrepreneur, atas dasar kesamaan hal yang disukai, yaitu blogging. Teman-teman blogger juga sangat beragam latar belakang nya, yang tidak mesti hanya orang-orang yang secara akademik bersinggungan dengan teknologi informasi saja, hal ini semakin memperkaya cultural awareness saya.

Saya senang, meskipun kadang suka terlintas pikiran, saya ini udah nge-blog dari jaman baheula, kenapa tidak dari dulu gitu ikutan komunitas kayak gini hahahaha.. Sekarang, ketika saya sudah mau pergi dari Kota Yogyakarta, malah baru aktif. Hahahaha.. Padahal sih ya tidak perlu merasa menyesal, karena sama seperti belajar, tidak pernah ada kata terlambat. Sama juga dengan telat 'ngeh' nya saya dengan tanggal 27 Oktober yang merupakan Hari Blogger Nasional. Hahahaha.. Namun, ya lagi-lagi, tidak ada kata terlambat untuk mengucapkan dan merayakan suatu hari bersejarah, yang penting kan bagaimana kita memaknai nya bukan pakem tanggalnya. Sama saja seperti kita hiphip-hurahura merayakan tujuh-belas-Agustusan tapi sebenarnya gak nangkep apa yang jadi perjuangan bangsa Indonesia atau koar-koar Hari Sumpah Pemuda, tapi sebenarnya cuma ikut-ikutan aja.

Sekali lagi yaaaa.. Seperti yang dikatakan George Eliot - it is never too late to be what you might have been, selamat bersibuk-ria dengan para blogger-mania dan Selamat Hari Blogger Nasional ke #6 (2013).. Stay writing and keep on inspiring others. :)

best regards,
puji wijaya, blogger

Oya, bagi yang ingin tau sejarahnya HarBlogNas bisa tengok http://enda.goblogmedia.com/?p=686 ato mau liat posting HarBlogNas yang agak menyentil bisa tengok http://donnyverdian.net/enda-rs-tak-tahu-sama-sekali-tentang-apa-yang-ia-katakan/ . Btw, thx u/ Mz Jarwadi yang memberikan link ini.

Friday, November 1, 2013

Berkebun Part 2

Aloha ! Selamat hari Jumat dan selamat datang di bulan November nan cerah ceria. Posting singkat di siang hari saja. Hari ini saya kedatangan penghuni baru di depan kamar. Menghijaukan suasana kos. Hehehehe..

Korean Jasmine - bunganya putih kecil-kecil 

tanaman Pucuk Merah (Syzygium Oleana)
- daunnya berubah dari merah, jingga lalu ke hijau

pot sedang: akalipa hijau, bunga krisan, pucuk merah, melati Korea
pot kecil: 2 akalipa hijau (yang satu berdaun, yang satu lagi sedang kering)

They really made my day !

Wednesday, October 30, 2013

Ndut 18th Birthday


Happy birthday dear Ndut ke 18 tahun ..
aku mendoakan semua yang baik-baik dan keren-keren..
Hahahahha.. Btw, ulang tahun ini adalah ulang tahun pertama yang dirayakan jauh dari rumah,
tidak apa-apa.. Ulang tahun bareng teman-teman juga menyenangkan..
Hehehehehe..
Jangan pernah berhenti bermimpi dan bercita-cita
Jangan lupa menyertai mereka dengan berdoa
:)

Ndut, si paling unyu dari bertiga

best regards,
puji wijaya, cici mu yang (sedikit) perhatian XD

Tuesday, October 29, 2013

Dealing with The Manja-ers

Prolog: Uhuk, ini adalah posting pelaporan hasil bergosip.

Dua hari yang lalu, kebetulan di tengah siang hari yang luar biasa panasnya. Saya dan salah satu teman mengobrol ngalor-ngidul. Kalo diibaratkan kami ini tayangan infotainment, mungkin jadi acara gosip siang-siang. Sebenarnya kedatangan si temen saya ini ke kamar saya hanya untuk bersua sebentar saja, tapi berhubung saya sedang memiliki masalah interpersonal dengan seseorang jadilah saya curhat colongan. Kebetulan si temen saya ini juga punya pengalaman yang serupa. Nyambung lha kami berdua. Ternyata kami ini sama-sama memiliki masalah dengan sosok teman (unfortunately) yang manjanya gak ketulungan.

Sudah dari kapan taun sebenarnya saya punya teman berwatak manja. Paling saya ingat waktu jaman SMP, ada satu teman saya, yang entah karena dy anak bungsu atau bagaimana, bawaannya selalu aja pengen ditemani, diperhatikan, diajarin, dituntun. Omg. Saya waktu itu gak betah juga sih lama-lama temenan sama itu orang. Jadilah saya mundur teratur. Gagagagagaga.. Pas SMA, mungkin karena saya lagi beruntung atau begimana, saya punya sih temen yang manja, tapi berhubung jarang berinteraksi, saya tidak merasa terganggu. Nah, ketika di perkuliahan ini, saya mungkin ditakdirkan untuk berteman dengan seorang teman yang manja. Dan lagi-lagi orang tersebut adalah anak bungsu. Saya jadi makin su’udzon kalo anak bungsu itu nature nya manja kali yaaaa.. (lirik adik saya, si Ndut).

Sebut saja temen saya ini, si Oknum S. Oknum S ini latar belakang keluarganya sangat baik, ortunya well-educated, cukup punya dari segi ekonomi, keluarganya keluarga sehat deh, orangtuanya sayang sama anak-anaknya. Dia dan saudara-saudaranya bener-bener diurusin sama orangtuanya. Dari segi kognitif, si Oknum S itu anaknya pinter secara akademik dan saya pikir dy itu orang yang cukup bisa menentukan pilihan dy itu mau kemana. Namun, belakangan saya jadi agak ragu akibat beberapa kejadian yang melibatkan saya menjadi ‘korban’ kemanjaan doski.

Kejadian berlangsung beberapa minggu belakangan, ketika saya memang sedang senang-senangnya berada di kos. Entah kenapa dan gimana, si Oknum S jadi sering banget gitu mengunjungi dan meminta bantuan saya. Awalnya, saya kan memang suka menolong (hueeekk.. sok baiknya saya..) jadi saya bantu-bantu aja. Tapiii.. Lama kelamaan koq saya jadi merasa dy ini ngelunjak ya. Maksudnya, Oknum S seperti jadi bergantung dengan saya begitu. Apa-apa mudah bilang ‘tidak bisa’ (putus asa mennn..) terus jadi minta bantuan saya. Padahal saya rasa, sepertinya dy harusnya bisa mengerjakan sendiri, at least, kalo bener-bener gak bisa, kan bisa gitu tanya Mbah Google (sekarang, apa sih yang nggak ada di internet). Saya lama-lama bete juga kan ya. Geram deh. Koq manja banget sih, apa-apa jadi ke orang lain. Keluarannya, saya juga jadi merasa dimanfaatin, walaupun mungkin si Oknum S tidak ada maksud manfaatin orang. Lalu, yang bikin agak keki juga, kadang minta bantuannya juga agak memaksa, saya malah jadi menilai ni anak koq agak egois ya, maksudnya demi tercapai tujuannya lalu jadi tidak memikirkan keadaan orang lain. Hal lainnya, saya jadi pengen menegaskan ke dy kalau meminta bantuan dan merepotkan orang itu dua hal yang berbeda, bisa dibedakan dengan segi kuantitas dan kualitas.

Di luar tingkahnya yang itu, saya mengakui Oknum S adalah orang yang menyenangkan untuk diajak berteman. Dy orangnya supel, mudah bergaul, dan loyal dengan teman. Terus, orangnya juga komunikatif, jadi gak garing kalo diajakin ngobrol apa pun, bisa nyambung-nyambung aja kayak fiber optik. Namun, yaaa.. Manusia mana ada sih yang sempurna, doski ternyata orangnya manja dan kemanjaannya inilah yang bikin orang lain jadi illfeel. Honestly dari hati yang paling dalam, bener deh, saya tu gak benci dengan orang nya, saya itu benci dengan sikap (manja)nya. That’s it. Makanya, saya butuh cara untuk dealing dengan sikapnya ini. Saya sadar, kalo pake cara menjauhi kayak yang saya lakukan jaman SMP, itu gak ada efek baiknya buat si Oknum S. Can anyone help me?

Dan yaaa.. Di sinilah saya, nulis posting ini sambil masih agak kesel-kesel dengan Oknum S. Sambil mikir juga, ni anak enaknya saya apain yaaa.. Tadi-tadi sih saya udah agak nyindir-nyindir dy sambil bercandaan dan ketawa-ketawa. Berharap *crossfinger* Oknum S bisa sedikit introspeksi diri, tapi saya sangsi, kayaknya dy ngira itu emang bercandaan beneran. Galau deh saya, cari cara lain yang bisa nujleb sampe ke ulu hati Oknum S, biar dy dapet pencerahan. Zzzzzzz.. Zzzzzzz..

best regards,
puji wijaya, koar2 ‘Jeung sudah cukup manja nya !’

picture taken from : http://www.aces.edu/pubs/docs/H/HE-0718/HE-0718.html

Tuesday, October 22, 2013

Menikah Muda

Bulan Oktober. Bulan penuh kekhawatiran bagi mahasiswa, secara di bulan ini mereka lagi heboh-hebohnya ujian tengah semester (UTS). Saya sendiri? Ada kepengen juga ikutan UTS hahahahaha.. Kangen deh jaman-jaman belajar di kelas dan linglung dengan ujian. Selain hal tersebut, entah gimana dan kenapa, bulan Oktober itu bagaikan bulan pernikahan. Bulan ini, saya mendapat tiga buah undangan pernikahan dari kakak angkatan, teman se-pergaulan ketika kuliah, dan teman SMA. Whaatttt??? Baru kali ini saya dapet undangan se-memberondong ini. Ada apa sih? Musim kawin ya?

Obrol punya obrol, ternyata bukan saya aja yang berasa kayak gini. Mama saya, ternyata beliau juga lagi kelimpungan dengan undangan nikahan. Mendadak banyak undangan pernikahan, sudah gitu jauh-jauh juga di luar kota. Jadilah Mama saya arrange jadwal tutup toko hahahaha.. Temen-temen saya juga pada bilang gitu, bulan Oktober banyak yang nikah maaannn.. Well, dapet undangan pernikahan banyak itu mengagetkan. Tapi, yang bikin lebih kaget adalah ketika melihat sang mempelai adalah teman-teman se-umuran a.k.a se-angkatan. Rasanya hati ini usil ingin bertanya – bener nih umur 23 tahun mau membina mahligai keluarga? (bahasa saya mendadak dangdut).

Menikah muda, mungkin itu kali ya istilah tepatnya. Buat orang jaman dulu sih (angkatan Mama-Papa saya), menikah di usia ke 23 itu biasa banget. Malah anak perempuan bisa menikah di usia yang lebih muda, 18/19 tahun sudah siap deh untuk menikah. Mama saya sendiri menikah di usia 21, hmmm.. Kayaknya belum nyampe, 20 tahun sepertinya. Muda banget deh. Usia 20, saya cengengesan, maen kemana-mana sampe item, dan jomblo. Hahahaha. Berasa banget bedanya. Waktu itu Papa saya usianya 27 tahun, yaaa cukup matang lha ya (untuk ukuran jaman sekarang juga matang, pria usia segitu baru menikah). Beda umur mereka 7 taun gitu. Pernah saya usil ngebayangin, kalo keadaan Mama-Papa saya ini terjadi di jaman sekarang, berasa kayak anak kuliahan pacaran sama Oom2.

Sebenarnya saya sendiri sih tidak terlalu peduli dengan usia orang menikah. Menginjak usia 20 tahun ke atas, ya sudah cukuplah dewasa untuk berpikir dan memutuskan sesuatu sendiri. Saya justru lebih concern kalau yang menikah ternyata usianya di bawah 20 tahun atau menikah di usia yang cukup tapi alasan menikahnya yang kurang kuat, se-misal: perjodohan secara sepihak atau married by accident. Menurut saya pernikahan itu adalah sesuatu yang sangat vital dan salah satu major life events, jadi mau gimana pun itu harus dipersiapkan dengan sangat baik. Bukan hanya perayaannya yang baik, tapi juga banyak hal dibalik itu seperti motivasi, maksud dan tujuan menikah lalu tidak lupa juga calon pasangannya.

Saya sendiri berpikiran untuk tidak menikah di usia (yang menurut saya) muda, seperti usia sekarang ini. Atau bahkan 2-3 tahun ke depan. Iseng-iseng mengobrol dengan beberapa teman, kadang kami suka cerita tentang usia berapa kami akan melepas status ‘belum menikah’ di KTP kami. Ada yang ingin menikah di usia 25-26, ada yang ingin di usia 27 makanya sekarang pengen cari pacar biar pacarannya agak lamaan, ada yang akan mengejar karir jadi anggota DPR dulu jadi nikahnya tergantung karir, lalu ada juga yang menunggu pacar siap. Hahahaha.. Kocak-kocak deh. Tiap ditanya tentang hal tersebut, jawaban saya mesti ‘aku mau nikah di usia 28’ ‘tapi.. kalo ternyata aku punya pacar keren, berpendidikan dan sudah mapan secara kepribadian dan finansial, bulan depan menikah, boleh deh’ lalu saya ketawa ngakak ketawa keras-keras. Teman-teman saya cuma bisa ngeledekin dan mereka ikutan bilang ‘yaaaaa.. kalo itu mah, gue juga mau..’

Saya bisa bilang seperti itu karena mengikuti asas realistis. Saya pikir-pikir lagi ya, jaman sekarang usia sudah tidak terlalu tepat untuk jadi patokan menikah. Patokan yang paling baik buat jaman sekarang itu sepertinya lebih ke kesiapan secara mental dan tidak munafik bahwa kesiapan secara finansial juga penting untuk jadi pertimbangan. Saya melihat, dari teman-teman perempuan saya yang menikah muda kebanyakan memang pacarnya sudah punya usaha sendiri dan mapan. Lalu, kalo pun ada yang belum mapan, keluarganya emang wealthy, jadi ya tidak berkekurangan hidupnya. Ada teman lain yang menikah muda, saya mengenal dy sosok yang cukup dewasa dan mandiri, jadi ya kalo pun dy menikah sekarang, saya pikir pasti bisa lha dy membina keluarga kecilnya.

So, ya, menikah? Boleh koq menikah cepat-cepat. Tapi ya itu dy harus siap mental dan siap finansial. Jangan sampai nanti ada kejadian ngambek-ngambekan sepele kayak jaman pacaran, jangan sampai juga ketika punya anak malah kelimpungan dengan biaya perawatan dan sekolahnya yang semakin taun semakin membumbung tinggi. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya menilai menikah muda itu banyak juga koq baiknya, siapa yang tidak senang bisa segera berbagi dengan orang yang disayangi 24 jam sehari 7 hari seminggu, dan siapa juga yang tidak bahagia bisa melihat tumbuh kembang anak di usia produktif, selagi sehat-sehatnya. Hmmm.. Nah looo.. Dilematis kannn.. Hahahaha..

best regards,
puji wijaya, perbaikan gizi karena makan di acara nikahan

Wednesday, October 9, 2013

Goliath Burger = Burger Maksimal

Hari Minggu tanggal 6 Oktober 2013 kemarin, berbeda dengan hari-hari Minggu yang biasanya. Hari ini menjadi spesial karena saya berkesempatan menghadiri KopDar (Kopi Darat) Komunitas Blogger Jogja (lebih gaul dengan sebutan KBJ). Ini adalah kali pertama saya mengikuti KopDar setelah sekian lama saya menjadi anggota KBJ di grup online dan setelah sekian kalinya saya didorong teman untuk ikutan event KBJ. Finally, it happened! Bertambah spesial juga, karena KopDar kali ini diadakan di lokasi yang cukup *ehem* (*ehem* di sini maksud saya lokasinya sangat oke punya) yaitu di Lotus Ballroom III, Grand Aston Hotel Yogyakarta. Ternyata secara khusus Grand Aston Hotel Yogyakarta bekerja sama dengan KBJ untuk menyelenggarakan acara gathering ini.

Acara KopDar kali ini benar-benar maksimal, bukan hanya maksimal dalam hal lokasi tetapi juga susunan acara. Maksimal banget deh, sesuai dengan slogan KBJ. Acara dimulai pada pukul 10:45 diawali dengan coffee break yang disediakan oleh Grand Aston Hotel Yogyakarta, saya berasa dibawa ke masa kecil karena menu cemilan coffe break adalah kue leker (martabak mini) cokelat keju dan gorengan tahu, jajanan waktu masih imut-imut yang Indonesia banget ni. Lalu, acara dilanjutkan dengan sambutan dari pihak KBJ serta Grand Aston Hotel Yogyakarta, perkenalan serta sejarah KBJ yang membuat saya paham mengenai komunitas ini.

 serius tapi santai KopDar KBJ

Salah satu acara inti pada acara kumpul-kumpul ini adalah sesi sharing antar anggota, ada beberapa teman blogger yang memiliki usaha yang dijalankan secara online. Mereka berbagi pengalaman merintis usaha mereka, ada yang punya usaha berjualan gendongan bayi, jasa printing online, ticketing transportasi, topi distro, kaos anime, kaos bagi pecinta fotografi dan makanan dengan bahan baku jamur. Menurut saya, semua dari mereka luar biasa karena mereka mampu mewujudkan apa yang mereka inginkan. Selama ini, saya banyak dengar orang ingin punya usaha A, B, ato X, tapi hal tersebut hanya berhenti pada kata ‘ingin’ saja, untuk di-follow up, dilaksanakan dijalani beneran, hmmm.. Bisa diitung jari deh. So, saya bangga sekali dari antara anggota KBJ ada yang memiliki tekad kuat merintis usaha online yang diliat dari luar itu terlihat gampang, tapi dari sharing teman-teman saya menangkap, bisnis tersebut butuh perjuangan dan usaha yang keras juga. Maksimal bener deh blogger Jogja. Kemudian, sesi ini makin lengkap dengan hidangan lunch Grand Aston Hotel Yogyakarta, yang sungguh menggugah selera, apalagi berhubung saya anak kosan, rasanya perbaikan gizi banget. Sempurna!

Acara berikutnya yang tidak kalah seru adalah acara lomba makan burger. ‘Makan burger? Ahhhh keciiiillll.. 5 menit juga habis..’ eh, jangan salah, burger ini bukan burger biasa lho. Namanya Burger Goliath, yaitu burger spesial dari Grand Aston Hotel Yogyakarta. Ini adalah salah satu signature dish dari hotel bintang lima tersebut. Apa yang spesial dari Burger Goliath? Teman-teman mungkin sudah bisa menebak dari namanya, yap, ukuran dari burger ini berbeda dari burger yang lain, dengan diameter 30 cm dan tebal sekitar 6 cm, kalau saya yang makan burger ini sepertinya butuh bantuan 3-4 orang dan kalaupun saya makan sendirian, saya butuh waktu 1-2 jam untuk menghabiskannya. Heheheheh..

Ini dia rajanya burger

Selain itu karakteristik spesial dari burger ini juga terlihat dari pernyajiannya yang sangat rapih dan cantik, dengan ukurannya yang jumbo justru jadi menggugah selera untuk makan. Isi dari burger ini juga tidak kalah lengkap dengan burger biasa, daging dan roti dimasak sesuai dengan standarnya. Tidak lupa selada air segar, telur dadar, tomat dan buah nanas, menjadikan Goliath Burger hidangan yang tepat untuk bersantap-ria.

Nah, lomba makan ini boleh diikuti oleh seluruh peserta gathering KBJ. Namun, memang yang paling semangat adalah yang cowo-cowo. KBJ-ers yang cewe-cewe pada malu-malu kucing, mungkin ada yang takut endut ato takut pasaran turun (Mbak selera makannya besar yaaa..) Sesi ini bertambah seru ketika kami mengetahui bahwa dari pihak Grand Aston Hotel Yogyakarta akan menyediakan 5 burger saja. Jadi calon peserta berlomba cepet-cepetan nge-tweet untuk menjadi peserta lomba. Langsung deh, teman-teman KBJ pada panik ngetik di gadget masing-masing untuk siap di tweet: DAFTAR #GoliathBurger #KBJAston @blogger_jogja @AstonYogyakarta. Saking semangatnya ada teman yang mendahului tweet admin lomba jadi harus didiskualifikasi dan proses pencarian peserta ini harus diulangi dua kali. Saya gak berhenti ketawa-ketawa melihat teman-teman KBJ heboh dan excited banget untuk mengikuti acara lomba.

Akhirnya didapatlah 5 orang dengan tweet tercepat yang berhak mengikuti lomba makan Goliath Burger. Pelaksanaan kontes berada di Saffron Restaurant yang berada di lantai dasar Grand Aston Hotel Yogyakarta. Resto ini cozy dan homey sekali, terlebih di bagian luar ada Saffron Garden Terrace dengan tempat duduk santai dan pepohonan yang tambah membuat Grand Aston Hotel Yogyakarta bagaikan rumah sendiri. Lima orang peserta lomba makan dipersilahkan duduk di tempat yang telah disediakan, di meja mereka sudah disediakan Burger Goliath. Saya penasaran juga kan, emang se-gede apa sih burgernya, ketika tutup saji dibuka, saya bisa melihat jelas, oh my God, saya menelan ludah, terlihat enak banget. Peserta lomba harus menghabiskan burger dalam waktu 15 menit, nanti akan terpilih 3 pemenang, ini dy yang menantang. Hehehehe.. Ayooo siapa yang bisaaaa..

Hebohnya suasana perlombaan

Perlombaan berlangsung dengan seru. Saya dan teman-teman lain, walaupun hanya jadi penonton, tapi tak kalah heboh. Kami saling menjagokan teman peserta yang berbadan besar, ketawa-ketawa sampai rahang pegal dan sakit perut. Peserta lomba pun tingkahnya lucu-lucu, dari yang makannya rapih banget pake sendok garpu, sampai peserta yang ketika itu memang bawa anak ke gathering, anaknya ikutan ngeliatin Bapaknya lomba makan burger ikut nyemil burger juga, lucu banget deh.. Gak kerasa 15 menit pun berlalu, dan saatnya penjurian.. Dari 5 peserta, memang tidak ada yang bisa menghabiskan burger dalam waktu 15 menit, dari mereka berlima, ada satu yang mengundurkan diri, tinggal empat dan empat2nya lah yang jadi pemenang. Huaaaaa.. Seru bangettt.. Selamat, anda mendapatkan travel bag dari Grand Aston Hotel Yogyakarta. Selanjutnya, acara ditutup dengan foto bersama, hotel tour dan salam penutupan dari panitia gathering.

Pemenang kita (yang membawa piring)

Masih berbicara tentang Goliath Burger, mungkin ada teman-teman yang penasaran dengan burger ini dan berniat untuk mencoba. Goliath Burger bisa didapatkan hanya di Grand Aston Hotel Yogyakarta, for your information Goliath Burger ini adalah burger terbesar di kota Yogyakarta. Gak ada dimana-mana lagi selain di Grand Aston Hotel Yogyakarta. Lalu, berapa harga nya? Rp 99.000, net/pcs. Mahal? Tidak juga, karena Goliath Burger bisa dimakan bareng dengan teman-teman, porsinya cukup untuk 4-8 orang. Bukan hanya bikin kenyang, tapi bisa menguatkan tali persahabatan nih. Oya, bagi teman-teman yang iseng ingin membuatnya di rumah, bisa melihat resep berikut:


Proses memasak:
Panaskan minyak dalam teflon, masukan daging cincang yang sudah di cetak ke dalam teflon. Bila sudah matang disisihkan.
Belah burger bun menjadi dua bagian. Oleskan margarine/butter pada kedua sisi dalamnya lalu masukkan dalam oven kurang lebih 3 menit dengan suhu 160 derajat.
Keluarkan burger bun dari oven kemudian oleskan saos tomat pada kedua sisi dalam.
Susun selada di atasnya burger bun sisip di bawah lalu diberi 1 irisan tomat, daging yang sudah matang, kemudian siram dengan saos diatas daging setelah itu beri telur mata sapi dan juga nanas diatasnya.
Goreng french fries, setelah matang ditiriskan dan disusun diatas telur, kemudian tutup dengan burger bun yang sisi atas.
Goliath burger siap dihidangkan.

Goliath Burger dari sisi samping

Beberapa dari teman mungkin bertanya-tanya soal kandungan gizi yang ada pada Goliath Burger ini. Melihat dari bahan-bahan dasarnya Goliath Burger kaya akan vitamin A, vitamin C, vitamin B1, B2, B6, vitamin E, serta potasium yang didapat dari sayur dan buah yang ada di dalam burger. Lalu, roti dan kentang sendiri mengandung karbohidrat yang penting untuk membangkitkan energi. Patty nya karena diolah dengan baik memberikan protein, fosfor dan zat besi yang baik untuk tubuh. Hmmm.. Maksimal kan Goliath Burger? Soal urusan rasa, jangan khawatir, dengan bahan berkualitas dan proses memasak yang terstandarisasi, jaminan rasa oke deh. Kita juga bisa menambahkan rasa dengan tersedianya garam-merica serta saos tomat dan saos sambal, tambahkan sesuai dengan selera.

So, bagaimana, tertarik teman-teman? Bagi yang ingin makan burger secepat mungkin segera melesat ke Grand Aston Hotel Yogyakarta sekarang juga, bagi yang doyan masak bisa membuat sendiri di rumah/kos dengan resep di atas. Bon Appetit!

Resource resep: spesial dari Grand Aston Hotel Yogyakarta
Photo taken from my own camera

Grand Aston Hotel Yogyakarta
Jalan Urip Sumoharjo No. 37
Yogyakarta 55800
Telp. 0274-566 999

best regards,
puji wijaya, mau coba burger maksimal

Tambahan:
bagi yang ingin tau kehebohan kompetisi Goliath Burger bisa diliat di saluran Youtube saya :


Tuesday, October 1, 2013

The Art of Blessing


Bersyukur. Saya pertama kali mendengar kata bersyukur dari Kakek saya. Waktu itu sepertinya saya masih kecil imut-imut polos gak tau apa-apa gitu. Saya ingat, sembari mengatakan kata bersyukur Kakek saya memamerkan senyuman terbaiknya, jadi jelaslah kegantengan masa muda Kakek saya. Hehehehe.. Saya tidak paham soal rasa bersyukur sampai dengan sudah agak gedean, SMA akhir-akhir mungkin saya baru deh menyadari apa itu bersyukur. Berhubung jaman SMA, saya juga agak religius, ikut persekutuan doa di gereja setempat, aktif ikut kegiatan Gereja, memiliki jadwal berdoa yang sangat teratur, dan melakukan praktik saat teduh setiap hari jam 5 pagi. Pokoknya saya holy banget deh, sekarang, saya kadang kangen juga saat-saat punya waktu mengobrol dengan sang empunya kehidupan.

Tambah besar, tambah dewasa alias tambah tua, tambah susahnya kehidupan, saya semakin galau dengan rasa bersyukur tersebut. Naik turun deh. Kadang ya saya bersyukur banget dengan hidup saya, tapi gak jarang juga saya gak bersyukur, apalagi kasusnya ketika saya melihat orang lain itu lebih sukses, lebih hebat, atau mempunyai hal yang lebih baik dari saya. Saya iri, saya gak suka, dan rasanya saya gak mau gitu orang tersebut bahagia. Dan sekarang-sekarang ini, seperti masa kritis saya mungkin ya, masa kritis dimana saya minim bersyukur. Hmmm.. Ya, saya juga jadi mempertanyakan lagi sebenarnya bersyukur itu apa dan bagaimana sih.

Sampai sekarang saya masih bingung, apakah rasa bersyukur itu muncul dengan membandingkan diri kita dengan orang lain? Atau membandingkan satu situasi dengan situasi yang lain? Semisal, saya bersyukur saya sehat-sehat saja sampai dengan hari ini, karena di luar sana banyak orang seumur saya yang menderita karena penyakit. Contoh lain, saya bersyukur memilih makanan yang ini dibandingkan yang itu, yang ini sudah enak murah juga. Atau adakah bentuk rasa bersyukur yang lain? Bersyukur yang lebih pure gitu, menerima hidup kita apa adanya tanpa lihat ke rumput tetangga sebelah yang mungkin lebih hijau atau tidak sehijau punya kita. Gak tau ya dapat wangsit darimana, saya yakin dan percaya sih ada rasa bersyukur yang bisa kita dapatkan tanpa kita harus membandingkan diri kita dengan orang lain. Omong-omong soal ini, saya punya pengalaman baru-baru ini, yang entah apakah bisa dijadikan contoh untuk statement saya mengenai bentuk lain dari bersyukur , apa tidak.

Belakangan saya memang lagi sering-seringnya ngiri dengan orang lain. Sepertinya saya jadi begini itu karena pengaruh beban mental akibat belum menyelesaikan pendidikan strata satu saya. Hal-hal yang membuat saya sensitif juga sekitar hal-hal tersebut. Misalnya, ada teman saya yang sudah lulus lalu mendapat pekerjaan yang baik, adik-adik angkatan secara gerilya tiba-tiba sudah ujian skripsi, teman lain skripsi nya lancar jaya, dan lain-lain. Dulu, saya gak pernah rasanya ngerasa iri sama hal-hal tersebut, malah saya senang banget ketika satu per satu teman-teman lulus kuliah dan mendapatkan pekerjaan. Tapi koq lama-lama, saya jadi envy berlebihan ya, apakah karena saya mencemaskan diri, saya cemas tidak bisa melakukan hal yang teman saya lakukan. Saya takut sekali. Sampai pada tahap dimana saya menjadi unproductive dan serba malas.

Beberapa hari yang lalu, saya (akhirnya) memutuskan menelepon orangtua saya yang udah lama juga tidak saya lakukan. Kira-kira kami 45 menit teleponan, di akhir menit percakapan, saya sempat bercerita tentang betapa pusingnya saya dengan si tugas akhir. Lalu saya mendapat satu kata-kata yang bikin saya terharu. Mama saya bilang begini: ‘pas waktunya selesai, pasti bakal selesai’. Pada waktu itu, entah kenapa, saya bersyukur banget gitu Mama saya ngomong seperti itu. Waktu itu juga, saya gak kepikiran hal-hal lain semisal apa Mama saya akan marahin saya, jadi saya bersyukur gak dimarahin. Atau saya mikir, untung banget Mama saya gak kayak Mama si X yang marah-marahin X karena skripsinya gak selesai-selesai. Spontan aja gitu rasanya.

Dari sini, saya jadi mikir, apakah dapet kenyataan menyenangkan tanpa kita duga sebelumnya itu juga benar memicu rasa bersyukur? Koq agak nyambung juga gitu dengan definisi lain bersyukur dengan tanpa membandingkan kenyataan yang satu dengan yang lain. Entah sih bener apa tidaknya. Saya ingat-ingat juga, waktu saya masih kecil, saat-saat mungkin saya belum mengenal kata bersyukur, ketika saya mendapatkan sesuatu yang baik (menurut saya) sepertinya saya langsung happy dan merasakan thankful yang jauh lebih murni. Tanpa lihat ke kanan atau kiri lebih jelek atau lebih bagus. Bersyukur yang berdiri dengan kakinya sendiri.

Hmmm.. Yaaa.. Masih mikir sampe sekarang. Hahahahaha.. Pekerjaan rumah refleksi lebih lanjut deh. Saya bersyukur, bisa menulis hal ini di blog. Terima kasih Tuhan. :) *bestsmile*

best regards,
puji wijaya, ayo mulai holy-holy lagi

Sunday, September 29, 2013

Identitas Kesukuan

Sebetulnya sudah lama sekali, saya ingin menulis mengenai hal ini. Mengenai pemahaman saya tentang identitas kesukuan diri saya pribadi. Hal yang membuat saya makin ingin membahas hal ini di blog, ketika 2 minggu yang lalu, saya mengunjungi Klenteng Poncowinatan, Kranggan, dalam rangka memperingati hari raya festival kue-bulan (Mooncake Festival). Dari Bang Wikipedia, saya menangkap hari tersebut adalah hari perayaan yang lebih bersifat kultural dibandingkan religi, mirip seperti Tahun Baru Imlek.

Saya dilahirkan di keluarga keturunan Tionghoa. Ayah dan Ibu saya adalah orang keturunan, begitu juga dengan Nenek dan Kakek saya dari keduabelah pihak. Pada intinya, jika ada orang yang memanggil saya ‘orang Cina’ saya terima dengan hangat, berhubung kalo dilihat dari asal-usul ya memang bener, kalo nenek moyang saya itu asalnya dari negri bambu. Namun, meski dilahirkan dari keluarga ‘Cina’, jujur saja, saya sendiri merasa saya itu tidak Cina-Cina banget secara ideologi dan pemikiran. Hahahaha. Telusur punya telusur, mungkin hal ini dikarenakan orangtua saya tidak menurunkan ‘ke-cina-an’ mereka ke saya. Fyi, mereka juga tidak mendapatkan ‘ke-cina-an’ dari orangtua mereka. Entah mungkin karena memang tidak diturunkan, atau ada alasan tertentu yang membuat mereka (mungkin) menolak diturunkan.

Ketika kecil dulu, nilai-nilai budaya Tionghoa, saya dapatkan dari Nenek saya dari pihak ayah. Tapi dikit banget, mungkin hanya sebatas saya makan makanan Chinese, ikut2an sembayang Imlek, dapet angpao, mengenal klenteng. Cuma gitu aja. Saya maklum juga sih, kenapa orangtua atau saya tidak dapat banyak ‘ilmu ke-Cina-an’ itu juga dikarenakan situasi kepemerintahan bawaan orde baru pada waktu itu. Dimana hal-hal yang berbau Cina kan kayak dianggap tabu ya. Apalagi, kalo kita terang-terangan bilang ‘saya Cina lho’ nyawa kita malah jadi terancam. Lingkungan lantas mengajarkan kalo kita ini adalah ‘orang Indonesia’ dibandingkan ‘saya ini keturunan Tionghoa’ atau ‘saya ini orang Indonesia keturunan Tionghoa’. Singkat kata, jadilah saya, si puji, dengan muka Cina, yang mengaku orang Indonesia aseli.


Awalnya, pemikiran saya soal ‘saya ini orang Indonesia’ tidak bermasalah. Sampai ketika saya menginjak bangku kuliah, dimana kampus saya adalah mini-Indonesia, dengan keberagaman suku yang heboh. Saya mendadak punya banyak teman orang Jawa, Batak, Sunda, Timor, Bali, Bugis, Papua, Manado, Toraja, Minang, Melayu, India, blasteran bule, dll. Sepanjang sejarah pendidikan saya, sebelumnya saya selalu sekolah di sekolah yang 90% muridnya adalah keturunan Tionghoa. Jadi, ketika saya kuliah, kayaknya saya culture shock gimana gitu. Kaget, baru tau kalo ternyata masyarakat itu sangat beragam. Teman-teman saya, tidak jarang yang mengidentifikasi dirinya dengan identitas kesukuan mereka. Walaupun pas ditanya orang mana, mereka jawabnya nama daerah tempat dimana mereka tinggal, tapi pada dasarnya mereka suka menunjukkan kalau ‘saya ini orang Jawa’. ‘saya ini orang Bali’ ‘saya ini orang Batak’ dll. Lalu, kemudian term ‘saya ini orang Indonesia’ justru jadi gak laku, karena terkesan umum banget gitu.

Lantas, saya sempet bingung juga, saya baiknya menempelkan identitas saya kemana. Dibilang orang Tionghoa, yap, memang betul saya ini keturunan Tionghoa, tapi saya tidak dapat ‘ajaran’ Cina2an dari orangtua saya, jadi aneh juga kalo saya bilang ‘saya ini orang Cina’. Mau bilang ‘saya orang Cirebon’ (berdasarkan tempat lahir dan tinggal) juga rasanya koq gak cocok, secara dikira orang malahan saya ini sukunya Sunda. Hahahaha.. Mau bilang ‘saya orang Indonesia’ umum banget, emang Indonesia cuma se-gede Singapur? Ketika saya di posisi aneh begini, saya lalu menyadari satu hal bahwa identitas kesukuan itu ternyata penting juga, terlebih untuk di Indonesia. Dan identitas kesukuan itu tidak lantas menjadi suatu hal yang menggoyahkan NKRI koq. Karena pada dasarnya Indonesia itu memang orangnya bermacam-macam, kenapa juga harus dipaksain jadi sama.

Akibat dari hal ini lah, lalu saya seperti melakukan pencarian ancestor saya. Kadang, kalo saya melihat teman-teman sesama keturunan Tionghoa yang asalnya dari Sumatera atau Kalimantan, rasanya iri gimana ya, karena mereka lebih mengenal nenek moyang mereka, kasarannya biar kata sama-sama tinggal di Indonesia dan keturunan Tionghoa mereka lebih Cina daripada saya. Mereka setidaknya masih ngeh dan paham nilai-nilai tradisi Tionghoa, masih memakai bahasa Ibu (okay, menurut saya ini keren lho), dan secara watak-pembawaan masih Cina banget deh. Sedangkan saya, muka boleh Cina, tapi saya payah banget dalam memahami beberapa istilah Tionghoa, saya juga tidak berbahasa Ibu. Secara watak dan nilai yang dianut, saya lebih kena ke nilai-nilai budaya Jawa. Saya juga suka merasa malu sama Ica, salah satu temen saya yang Jawa tapi justru dy lebih paham mengenai tradisi Cina. Hahahahaha..

Pencarian ini sedang dalam proses sampai dengan sekarang. Yang saya lakukan adalah saya membaca beberapa buku topik Tionghoa di Indonesia, saya excited ketika ada acara yang berhubungan dengan budaya nenek moyang saya, saya sekarang juga lagi suka mengenali Chinese food dan istilah-istilahnya, hehehe.. Berharap dari lidah kemudian turun ke perut dan naik ke otak (inget). Saya ingin sekali mengenal budaya Tionghoa. Saya tidak mau jadi produk pemerintah orde baru, yang tidak mengenal identitas ke-cina-annya. Menjadi Tionghoa itu in-blood, tidak bisa diubah. Kalo agama, bisa diubah dengan tanpa kelihatan dari luar. Tapi yang namanya suku/etnis/ras itu tertanam dan kelihatan physically. Kenapa harus dihilangkan atau diubah? Bukannya indah ya ketika kita bisa memahami nilai-nilai dan kebudayaan yang dimiliki oleh suku kita.

Ya, mungkin kesannya saya kolot banget gitu yah, gembar-gembor supaya melestarikan budaya leluhur. Tapi, at least, mengenal itu tuh gak bikin rugi lho. Tidak harus sampai kita bisa nari tradisional, bisa ngomong bahasa Ibu, atau tau prosesi adat dengan detail banget. Cukup mengenal dan mengakui saja, gak susah kan. Setidaknya, mantap dengan identitas diri yang jelas, bisa menghalau hal-hal lain yang mungkin ‘kurang baik’ efeknya buat diri kita. Hmmm.. Lalu saya juga melihat dari kepentingan praktisnya, sampai dengan detik ini banyak orangtua ingin anaknya mendapat jodoh yang se-etnis/se-suku, tapi mereka sendiri tidak menanamkan nilai etnis/suku ke anaknya. Banyak juga yang ingin menikah dengan prosesi adat biar afdol, tapi mereka sendiri gak ada kepikiran untuk mengenal tradisi leluhurnya. Terus, ketika meninggal, selain akan diupacarakan secara agama, tapi ada yang ingin diadakan penghormatan terakhir secara adat juga (double). Lha, kalo tidak mengenal dan mengakui suku/etnis/ras sendiri, yaaa pikir-pikir lagi aja deh untuk melakukan hal-hal tersebut.

Yup-yup, itu sih yang saya pernah pikirkan soal identitas kesukuan. Pinginnya saya, ketika saya pernah mengenal ini, ya saya pengen juga kelak keturunan-keturunan saya juga mengenal hal yang sama, jangan sampai hilang. Saya sangat mengapresiasi bagaimana orang Bali, sampai dengan sekarang adatnya masih kuat. Saya juga kagum dengan orang Batak yang ke-Batak-annya gak usah ditanya deh sepak terjangnya. Kalo luar negeri punya, saya nge-fans dengan Korea-Jepang, ketika modernitas dan tradisional bisa-bisa aja ternyata hidup berdampingan. Hehehe.. Baiklah, Puji, tidak ada lagi galau-galauan karena bingung menentukan identitas. Good luck untuk pencariannya. Btw, maaf, kalau tulisan ini agak berbau SARA hehehehe..

best regards,
puji wijaya, is an Indonesian born blogger of Chinese descent

Thursday, September 26, 2013

Kunjungan Orangtua

Beberapa hari ini, kos saya kedatangan orangtua dan keluarga dari beberapa anak kos. Ada yang mengunjungi Jogja untuk liburan, ada juga yang bertujuan mau kontrol kesehatan di rumah sakit sini. Sudah tiga hari ini ketika luang, saya mengobrol dengan Mama-Papa nya salah satu anak kos yang asalnya dari Cilacap. Mama nya ini doyan banget ngobrol. Seperti biasa, Ibu-ibu kalo udah ngobrol kan agak sulit di-rem, hehehehe.. Ceritanya menarik-menarik lho, mulai dari nyeritain anak-anaknya sampe masa-masa beliau pacaran dengan si Oom. Saya ketawa-ketawa deh denger cerita-ceritanya si Tante.

Selama bertahun-tahun kos di situ, saya senang ketika ada tamu orangtua dari anak kos. Selain karena mereka kadang bawa oleh-oleh gitu, jadi kadang anak kos kedapetan makanan tambahan, saya jadi bisa lihat saja, asli-aslinya temen-temen kos saya pas mereka berinteraksi dengan orangtuanya. Hahahaha.. Ada yang keliatan manjanya, keliatan egois-egoisnya anak perempuan, ada juga yang nurut banget sama orangtuanya, terus ada malahan yang suka galak sama Mamihnya, lucu-lucu deh. Perilaku-perilaku yang gak keliatan kalo berinteraksi dengan sesama teman, jadi keluar deh pas ada orangtua. Hahahahahahha..

Orangtua saya sendiri, berhubung bukan tipe orangtua yang doyan piknik ato protektif sama anaknya. Selama sekian tahun di sini, saya belum pernah ditengokin. Terakhir Mama-Papa ke Jogja itu ya pas Juni 2008, ketika mau lihat kos-kosan saya. Di bulan Juli nya, yang mengantar saya pindahan adalah Papa dan supir. Kalo melihat ke belakang, salah satu tujuan saya kuliah di Jogja adalah untuk bikin Mama-Papa saya bisa keluar dari rumah, saya gagal total deh. Karena faktanya, sampe sekarang, mereka belum ke sini lagi. Hahahaha.. Padahal dulu saya pingin banget tu mereka main-main sebentar ke sini, entah nyobain bobo di kos saya, ato saya boncengin naik motor pergi kemana gitu ya. Untungnya, tiap taun, ada aja adik saya (Ndut) mengunjungi the lonely me. Walaupun Mama saya suka ngambek, kalo adik saya kabur liburan ke Jogja. Alasan yang dibilang sih kalo ke luar kota kan jadi boros, tapi saya kira Mama saya ngerasa sepi aja di rumah kalo adik saya kabur ke Jogja.

Well, lihat teman-teman kos yang suka dikunjungi orangtuanya, kadang bikin iri juga sih. Suka bertanya-tanya juga, diibaratkan kalo semua orangtua itu sibuk, beberapa ada yang ortu nya juga punya toko seperti ortu saya, ada juga yang PNS ato pegawai swasta, yang jatah liburnya jelas sangat terbatas, tapi mereka bisa-bisa aja gitu ngunjungin anaknya. Saya pikir mungkin permasalahannya itu sebenarnya pada kerelaan meluangkan waktu. Apakah rela menukar 3 hari tutup toko dengan 3 hari menghabiskan waktu (dan uang tentunya, realistis) untuk anak? Apakah rela menukar 3 hari kehilangan jatah cuti dengan 3 hari bersama dengan anak?

Kelak ketika saya menjadi orangtua, sebetulnya saya pengen jadi ibu rumah tangga aja, saya pengen gitu mengurus anak sampe ke urusan yang kecil-kecil. Saya gak pengen ketinggalan tumbuh-kembang anak, saya pengen dapet ‘full-trust’ dari anak, berhubung berkaca terhadap diri sendiri, jujur saja, saya tidak terlalu percaya dengan orangtua saya. Catatan: kepercayaan di sini adalah percaya terhadap keputusan besar yang menyangkut idup saya. Kebanyakan memang saya memutuskan sendiri atau justru konsultasi nya ke orang lain. Orangtua saya lebih memposisikan diri sebagai orang yang mendukung apapun yang saya lakukan. Terkadang saya pikir, saya ini gak fair juga orangnya, orangtua saya segitu percaya nya dengan saya, tapi saya sendiri gak terlalu percaya dengan mereka. Maaf, Mama dan Papa.

Hanya saja, kalo back to the reality, jaman sekarang dan selanjutnya, kayaknya bakal susah deh keluarga survive dengan bertumpu pada Bapak, yang jadi bread-winner. Pengecualian kasus khusus deh, bagi yang menikah dengan pejabat daerah, konglomerat, pekerja perusahaan multinasional atau memang pada dasarnya keluarga nya kaya raya tujuh turunan. Apalagi kalo tinggalnya di kota besar, sang suami bisa engap-engapan kerja banting tulang buat memenuhi kebutuhan rumah tangga, kasian juga yah. Melihat faktanya demikian, memang, mau tidak mau ya si Ibu juga ikutan bekerja, demi lho, demi anak juga kalo dipikir-pikir. Jarang ya ada orangtua yang gak pengen anaknya bahagia, orangtua itu pengen juga bisa ngasih banyak ke anak.

Plan B, oke, kalo misalnya saya memang harus bekerja, saya ngotot sih pengen bisa meluangkan waktu untuk anak saya. Mulai dari sekarang, saya coba memupuk rasa ‘kerelaan’ untuk menukar waktu-waktu yang bisa dipakai mencari uang, ditukar dengan kebersamaan dengan anak. Beneran, worth banget. Saya merasakan sendiri, bahagianya temen-temen saya pas dikunjungi orangtuanya. Saya mungkin tidak bisa seperti mereka, tapi setidaknya hal ini bikin saya sadar dan berjanji bahwa anak saya harus merasakan happy nya dikunjungi dan diperhatikan orangtua sendiri.

best regards,
puji wijaya, kayaknya udah sebulan deh saya gak telpon sm orangtua, hehehe..

Wednesday, September 11, 2013

Through The Rain

Hi September !

Sudah lama juga yah, saya gak update si blog. Astagaaaa.. Apa2an ni saya melupakan sarana aktualisasi diri saya sendiri, hahahahha.. Berhubung beberapa minggu belakangan saya juga mengalami problem dan kegalauan yang sangat. Dimulai dari ribetnya mengurusi si skripsi, permasalahan dengan beberapa oknum yang sok kenal sok deket dengan saya, dan renggangnya hubungan dgn Mr. TPLP. Well, setidaknya permasalahan saya ini tidak se-besar kasus Zaskia Gotik dan Vicky Prasetyo yang sedang happening sekali di jagad hiburan Endonesa Tercinta. Atau kasus Dul anaknya Ahmad Dhani yang tidak sengaja menabrak orang di jalan tol. Kalo dibandingkan dengan mereka, hmm.. Masalah saya ini hanya sepersekianpersennya sajo.

Hidup saya sekarang juga hanya berkisar pada kos dan kampus, 90% nya malah di kos, tepatnya di dalam kamar yang saya sebut si laboratory, berhubung banyak hal eksperimental yang saya kerjakan di dalam sana. Hahahahaha.. Nah, semester ini saya bagaikan anak pingitan, saya jadi suka ngobrol sama anak-anak kos gitu. Dua hari yang lalu, saya mengobrol dengan salah satu adek kos (saya memang senior di kos, ehem.. senior yaaa.. senior..), mereka mengeluh mengenai beban kuliah dan kecapean pergi pagi pulang malam. Saya waktu itu cuma nyengir-nyengir aja. Secara, honestly, saya kangen lho saat-saat harus pulang malam dari kampus, kangen sibuk ribet se-jagad raya, kangen punya pekerjaan konkrit yang buanyaaakkk, kangen ketika pulang ke kos langsung tepar. Hihihihi.. Padahal jaman dulu, saya juga kayak adik kos saya itu, ngomel dan ngeluh capek. Ternyata ketika semuanya itu dilepas dari kehidupan, hyaaaa.. Post-power syndrome yang ada. Kayak saya ini deh contohnya.


Skripsi saya ber-progress sedikit-sedikit. Sudah mulai beradaptasi juga dengan si Ibu Pembimbing skripsi yang baru, saking beradaptasinya saya sudah mulai memimpikan si Ibu gembar-gembor saya menyelesaikan skripsi (gak bercanda ini, beneran!). Kesedihan saya ditinggal Ibu dosen pembimbing skripsi yang lama dikarenakan beliau studi lanjut, pun sudah sirna. Move on deh. Lagipula, skripsi ini kan sedikit lagi sudah jadi, tidak perlu banyak ditangisi. Hehehehehe.. Di tengah galau-galau skripsi ini, saya ternyata diberikan kejutan-kejutan kecil yang membahagiakan, ada beberapa orang yang menawari saya bekerja setelah skripsi ini selesai, mulai dari yayasan sosial, teman yang ingin buat sekolah, sampai LSM skala internasional. Yang bikin senang juga adalah, semua kerjaan itu memang saya banget sih. Hehehehe..

Hidup saya tidak berakhir dengan hepi-hepi saja sih. Di pertengahan Agustus, saya merasa hubungan (sok) romantis saya dengan Mr. TPLP sedang diterpa badai yang tidak enak, masalah internal yang kecil tapi selalu berulang, bikin bete juga lama-lama. Nah, di tengah tidak harmonis nya saya dengan partner, di akhir bulan Agustus saya mendapat kekerasan verbal dari seseorang yang saya kenal juga tidak. Kata-katanya yang diutarakan ke saya itu sangat tidak pantas dikatakan oleh seorang perempuan dengan status mahasiswa. Apalagi tu orang juga nuduh saya yang enggak-enggak. Hehehehe.. Bawa-bawa soal uang pula. Eh bused, saya cuma geleng-geleng aja deh. Mungkin si Mbak ato afiliasinya baca blog saya (maklum mereka salah satu penggemar berat saya, jadi suka kepoin blog saya), saya hanya mau bilang, kalo mau menuduhkan sesuatu mbok pake cara yang intelek sedikit gitu, ada bukti keq, ngomong langsung keq, focus group discussion keq. Heheheheheh.. Ya intinya, kalo pake cara bar-bar, yang malu kan bukan saya, tapi anda.

Terlepas dari segala pelik kehidupan, uhukkk.. Bahasanyaaa.. Saya jadi banyak belajar saja sih sekarang, apalagi soal memaafkan dan merelakan. Manusia itu tidak akan menjadi lebih kuat kalo hidupnya lurus-lurus saja. Hehehehehheee.. Baiklah. mari kita hidup untuk yang sekarang, biar yang lalu jadi pengalaman dan pembelajaran. Like a rainbow after rain, there is always a good thing after the pain. Sekarang, saatnya duduk menimang si skripsi dan menyantap kue brownies dari Bu Kos, terima kasih Bu Kos.

best regards,
puji wijaya, bukan posting konspirasi kemakmuran ala Vicky Prasetyo

Saturday, August 10, 2013

Bataviasche Studenten

Tidak terasa, setelah sekian bulan bersibuk-sibuk ria demi kelanjutan sekolah si Ndut (adik saya.red). Keringat bercucuran, pikiran terbelah, plus tenaga bolak-balik bank, ATM, tukang pulsa, kantor pos, dan kampus lain. Pake tambahan dramatisasi emosi se-keluarga. Akhirnya Ndut menemukan juga ‘jodoh’nya. Berita bahagia ini sebenarnya sudah kami terima sejak akhir Juni lalu. Adik saya akhirnya memutuskan untuk melanjutkan sekolah tingginya di Ibu Kota. *leganya hati ini*

Kalo melihat ke belakang, perjuangan mencari si kampus ini memang agak heboh. Dimulai dari keinginan kedua orang tua dan adik saya sendiri juga untuk bisa mengejar sebuah universitas di Bandung, yang merupakan almamater dari Kakak saya juga. Dua kali mencoba tes, sudah pake acara ikut bimbingan belajar segala (adik saya sempat tinggal di Bandung selama 1 bulan, keren banget kan dy..), tapi tidak diterima. Terlepas dari alasan mengapa adik saya tidak keterima, saya lebih suka menganggap hal ini sebagai ‘bukan jodohnya’.

Ndut sempat down, ya iya lha ya, gimana gak down. Ketika hampir semua teman-teman SMA nya sudah punya pegangan universitas, Ndut belum punya. Saya, yang notabene bukan yang menjalaninya juga panik setengah mati. Kakak dan orangtua saya juga. Demi ketenangan batin kami semua (menurut saya, bukan hanya untuk Ndut saja), kami cari alternatif sekolah lain yang lebih mudah untuk masuk alias slot mahasiswa nya masih banyak dan yang pasti tes nya gak suseh-suseh amat. Jatuhlah pilihan pada salah satu universitas di Yogyakarta. Setelah ikut tes univ X ini dan (syukurnya) diterima, kami legaan. Berasanya itu, kalo kemarin suhunya 40 derajat Celcius, sekarang turun jadi 30 derajat Celcius.


Berhubung adik saya sebenarnya tidak ingin sekolah di Jogja (beda dengan saya waktu dulu yang ngotot sekolah ke Jogja, hehehehhe..), kakak saya dan saya juga tau soal ini. Lalu, kami daftarin dy juga ke dua univ. di kota pilihan terakhir, yaitu Jakarta. Kenapa jadi terakhir? Entah gimana, kami sekeluarga seperti punya mindset kalo Jakarta itu tidak kondusif sebagai tempat bersekolah. Well, bisa sih sekolah dan baik-baik saja, tapi untuk berkembang sepenuhnya (ikut kegiatan, bergaul dengan sehat, eksplorasi kehidupan, dll) rasanya sulit. Hidup mahasiswa bisa jadi hanya kampus-kos-mall. Itu pikiran pesimistis nya lho. Tapi, pemikiran optimis nya, karena Jakarta itu keras, kita bisa belajar life-survival lebih dari kota mana-pun. Hehehehehe..

Ndut memang pada dasarnya lebih milih kuliah di Jakarta daripada di Jogja. Alasan dy katanya biar sekalian tau Jakarta, soalnya nanti pas kerja kan bakalan ke Jakarta juga (yang saya tentang habis-habisan, saya kontra kalo kerjaan baik itu hanya bisa didapatkan di Jakarta). Bisa jadi mungkin ada alasan lain yang saya tidak tau. Seperti ketika saya memutuskan sekolah ke Jogja, karena saya sudah malas dibanding-bandingkan dengan Kakak saya, hahahahhaha.. Kalau harus satu kota, atau satu universitas dengannya, rasaanyyaaaa.. Beraaattt sekaliiii.. *confession*

Great. Di univ. yang di Jakarta itu Ndut diterima, dy senang, dan mau mengambil kesempatan tersebut. Diskusi dengan orangtua soal pendanaan mencapai kata sepakat, meskipun pake episode Mama saya uring-uringan mengingat biaya sekolah di Jakarta itu dahsyat sekali jumlah nol nya. Hehehehe.. Menengok ke biaya kuliah saya 5 tahun ini (iya, 5 tahun, sedih yaaa..) sama dengan total uang pangkal + biaya kuliah semester 1 adik saya. Haaaaaaaa.. Makanya dy sudah diwanti-wanti untuk selesai tepat waktu (lebih cepat lebih baik), jangan kebanyakan main kayak saya di sini. Hahahahahaha..

Senin besok ini (tanggal 12) adik saya mulai memasuki masa perkuliahan regular. Saya agak amaze juga dengar berita ini. Saya selalu menganggap Ndut sebagai si anak kelas 5 SD yang manjanya setengah mati. Eh, sekarang, dy udah kuliah aja. Status nya sekarang sama dengan saya (eh, beda donk, saya kan skripsi, hahahah.. XD). Mahasiswa. Si bungsu ini memulai petualangannya di Ibu Kota. Good Luck, Ndut.

best regards,
puji wijaya, waktu berjalan sangat cepat

Thursday, August 8, 2013

A Posting from The Past

Dear me ..
in the next phase of Life

Hi Puji! Apa kabar?
Di tanggal 8 Agustus 2013 ini (tepatnya di sore hari, pas merasa tidak ada kerjaan saat liburan Lebaran) saya membuat posting khusus untuk kamu, saya – di masa depan. Entah esok hari, bulan depan, tahun depan, atau bahkan puluhan tahun ke depan, kamu akan membaca ini, saya ingin posting ini bisa membantu kamu, menghadapi masa-masa sulit mungkin, ketika tidak ada orang lain yang tidak bisa bantu, selain diri kamu sendiri.

Ingatkah kamu, kamu pernah menghadapi saat-saat dimana kamu merasa se-rendah-rendahnya. Merasa jadi orang paling bodoh. Merasa sendirian. Kamu tetap kuat dan kokoh. Sampe-sampe orang lain gak ngeh, dan malah pas kamu cerita, mereka bisa lho bilang ‘Puj, kamu bisa galau juga ya?’ hahahahahhaa.. Jadi, ketika ada sesuatu yang ternyata bisa membuat kamu jatuh lagi. Jangan lupa untuk bangun kembali. Dan satu hal, ingatlah akan saat-saat kamu yang paling kelam, sebab karena itu lah kamu bisa meraih saat-saat paling gemilang (sedikit mencontek dari hasil wawancara subyek skripsi hehehehe..)

Banyak hal yang sebenarnya tidak perlu disesali, kejadian-kejadian menyebalkan, hari-hari sulit, pengalaman buruk, semua ternyata ada fungsinya di kemudian hari. Hal-hal itu justru yang bikin kamu jadi orang yang lebih baik, lebih keren, hehehehe.. Walaupun hidup kamu itu tidak se-mulus jalanan di Amerika, tidak se-lancar air dari keran baru, ato tidak se-enak nasi Hainan, kamu perlu bersyukur, karena hal itu kamu gak disebut-sebut sebagai orang yang ‘too good to be true’. Semua ada perjuangannya.

Suatu hari kalo misalnya ada orang lain yang ngomongin kamu yang negatif-negatif, jangan diambil hati. Jelas lha mereka ngomongin kamu, orang mereka gak mengenal kamu dengan baik (terus gak baca blog ini juga, makanya gak memahami, hehehehe..). Ditelen aja, ntar kan yang baik terserap dan yang jelek terkeluarkan (ingat prinsip pencernaan makhluk hidup). Lame banget, ketika kamu ngerasa jatuh karena ‘kata orang’. Itu gak banget. Yang tau kamu itu ya diri kamu sendiri - konsep terpercaya, 5 taun belajar psikologi hehehehhe..

Di masa depan, mungkin kamu ada kesulitan juga soal pengambilan keputusan. Decision making itu memang sulit, apalagi kalo pilihannya banyak, yang dua aja susah, apalagi yang banyak. Saya percaya dengan kamu, kamu bisa memilihnya dengan bijak. Saran dari teman, keluarga, kerabat, boleh jadi pertimbangan. Tapi, lagi-lagi kamu juga harus punya pikiran sendiri, jangan asal mengikuti, karena tidak semua orang tau posisi dan keadaan kamu. Good luck pilih-pilih, Puji.

Hal terakhir yang ingin saya sampaikan. Ketika kamu mengerjakan sesuatu, kerjakan hal tersebut dengan hati (bukan hanya dengan pikiran dan tenaga), karena hasilnya akan baik. Masih inget kan, beberapa hal yang kamu kerjakan berbuah baik? Nah, seperti itu deh. Saya yakin kamu masih akan pegang prinsip ini sampai nanti-nanti. Saya yakin.

Liburan Lebaran ini, saya memikirkan beberapa hal mengenai masa depan, mengenai Puji di masa depan. Akan jadi apakah nanti si Puji ini. Mau kemanakah saya nantinya. Apalagi di saat saya sedang susah kayak gini (stress skripsi booo.. Kamu ingeettt kaaannn???), luka batin yang ada kalo gak mengubah distress menjadi eustress. Hehehehehe.. Lalu, tiba-tiba punya ide untuk membuat posting untuk diri ini di masa depan. Kalau-kalau mengalami hal yang seperti ini lagi, bebannya (mudah2an) terkurangi setelah baca posting ini. Hehehehe.. Minimal merasa terhibur deh, karena bisa-bisanya ya ada orang kepikiran kayak gini.

Mungkin posting ini mirip time-capsule, kayak di film-film itu, botol yang ditanem di dalam tanah, berhubung saya belum punya rumah tetap, jadi gak punya tanah. Kalo nanem di kampus juga resiko, dimarahin satpam. Terus sekarang kan udah jaman canggih, jaman internet, bolehlah saya menanam time-capsule nya di blog ini dalam bentuk posting. Hehehehehe...

Akhir kata, jangan menyerah Puji ! Lihat saya, bisa menulis ini, kamu pasti se-kuat saya (malah mungkin lebih kuat seiring bertambahnya umur). Hehehehehe.. God bless you. Ganbatte Kudasai.

(sambil baca baik kalo sembari denger album Sleepless Nights-nya Aimer)

best regards
puji wijaya, your self