Sunday, March 11, 2012

Dokter Flamboyan


Hei ho!
Minggu ini, saya banyak nganggur. Bukannya karena ga ad kerjaan, tapi gara2 saya habis kena kecelakaan beruntun minggu kemarin itu, banyak kegiatan yang saya cancel. Lalu, saya jadi banyak leha-leha ga jelas di kos, meratapi nasib kaki saya yang belum bisa jalan normal. Setelah dua kali datang ke Rumah Sakit Panti Rapih, saya merasa lebih tenang, tenang karena si kaki sudah ditangani secara medis. Ya kata dokternya si luka kayak gini memang proses, ga bisa sehari dua hari sembuh, oke lha, mungkin saya memang harus sabar ya. Hehehehe..

Dokter yang saya kunjungi ini bernama dr. Kun2, Sp.B. (disamarkan). Beliau ini prakteknya di poli bedah. Saya juga kaget si waktu telpon RS Panti Rapih, lalu kata receptionist nya kalo mau priksa luka karena kecelakaan ke poli bedah. Bayangan saya poli bedah itu yang serem2, dimana dokter2nya pegang pisau bedah dan gunting. Tapi ternyata, poli bedah itu memang bener untuk perawatan luka kecelakaan (sujud sukur). Saya tidak salah tempat koq. Pertemuan pertama, saya ditemani Icott ke Panti Rapih. Lalu, kami bingung2 bareng gitu, ni harus kemana, alhasil dengan bekal mulut alias nanya orang, bisa juga kita nyampe ke Poli Bedah. Menunggu 1 jam, akhirnya, saya masuk juga ke ruangan Pak Dokter. Saya kira dr. Kun2 itu dokter jaman baheula, melihat dari namanya (yang asli) saya membayangkan dokter ini tipe2 Bapak2 Jawa kurus tinggi berkumis. Lalu, bayangan saya ini ternyata salah besar. Ternyata, dr. Kun2 ini jauh dari kesan ‘jadul’. OMG. Ada apa ini dengan Pak dokternya.

Dokter Kun2 mukanya mirip sekali dengan dosen saya-Icott yang bernama Pak Minto. Si dokter ini Pak Minto versi lebih berotot, tinggi & agak putih saja. Lihat dari pakaiannya persis banget sama Pak Minto, agak ketat-ketat gimana gitu. Pria perkotaaan sekali lha style nya. Kacamatanya juga sama dengan Pak Minto, full frame, Korean glasses gitu. Sama2 masih muda juga, paling umurnya baru 33-an tahun. Daaannn.. Yang bikin saya senang, dokternya wangi! Ahahhahaha.. Walaupun dia jarang ngomong, tapi sekali nya ngomong, saya kaget karena suaranya lembut sekali (lagi-lagi mirip Pak Minto). Huahahahha.. Karena kemiripan ini saya & Icott kaget setengah mati! Pas kaki saya diobatin (ga tau pake salep apaan), saya antara pengen nangis sama pengen ketawa liat dokternya. Pulang2, saya sama Icott malah jadi gosip, ‘busedd,, Pak Minto bangeddd dokternyaaaa..”

perban kaki model 2012, kiri-kanan: model sarung, model heels

Di pertemuan kedua (3 hari kemudian), saya buka perban & bersihin luka di sana (cemen, ga berani bersihin dan buka sendiri), kali ini saya cuma sendirian saja ke sana. Lalu dr. Kun2 makin flamboyan sajah gaya nya. Kalo kemaren dy pake kemeja lengan ¾ corak kotak-kotak yang rada ng-distro plus celana jeans (dr. Kun ga pernah pake jas dokter) kali ini dy pake kemeja putih slim-fit, ikat pinggang, dan celana jeans, yang semuanya merek Lev*’s, mahal gilak! Branded banget ni si Oom. Kali ini juga dr. Kun lebih banyak berbicara si, kalo kemaren kan perawatnya yang banyak ngobrol dengan saya. Lalu keadaan si kaki saya, kata dokternya si “sudah bagus, bagus koq kulitnya..” sampe sekarang saya ga ngerti, mana bagusnya kulit warna merah gitu. Saya lega si nanahnya sudah hilang, sekarang tinggal pengeringan saja, tapi masih dibebet pake perban sampe 5 hari ke depan. Oke lha, ada hiburan juga si ke rumah sakit. Tidak se-membosankan yang saya kira. Sampe ktemu lagi Pak Dokter. Kita lihat, besok dy bergaya seperti apa lagi yaaa…. Hahahahahha.. :)

best regards
puji wijaya, pasien kurang ajar à ngomongin dokternya di blog

5 comments:

Verty Sari said...

Ehm... Jadi bisa membayangkan pak dokter yang setipe dengan Pak Minto itu. Hihiii..
Semoga dengan ke-flamboyan-an sang dokter bisa mempercepat kesembuhanmu yaaa Puji

fransisca said...

Jadi menurut lo Mr Minto itu flambo***? hahaha....
Btw, jangan deh lo ketemu do'i lagi.. emang pengen gw temenin ke sana lagi? @.@

raniaarts said...

ih puji ya ampun abis kecelakaan? kayak ucat dong.. ckck.. udah sembuh kan tapii
*aaa makasi puji, gw iseng aja itu.hahah

choirul said...

semoga lekas sembuh ya...

salam kenal....

Anonymous said...

Cepat sembuh dedeku.. God be with you always

-cicimu-