Wednesday, November 16, 2011

How Great You Are, Television

A-O!!!!

Ga kerasa yah, saya udah hampir setengah taun mengasah skill mengajar anak-anak. Hmmm.. Ya susah-susah-gampang si (banyak susahnya daripada gampangnya) wkwkkwkwkw.. Selama beberapa bulan ini saya mengajar, ada banyak kejadian yang terjadi. Dulu2 si, pengennya tiap ada kejadian apa gitu, lalu saya post di blog, tapi ternyata waktu tidak mengijinkan. Tiap mau ngeblog pasti ada ajah yang nyela, entah itu tugas kuliah, ada ujian, bikin ini-bikin itu, hadeuh2.. Rasanya ga ada abis2nya ya kerjaan ituuuuwww..

Dari sekian banyak hal yang terjadi, ada satu hal yang membuat saya tertegun, ehm.. ehem.. Apakah itu mamen??? Saya menyadari kalo televisi itu sangat berpengaruh sekali pada anak-anak jaman sekarang. Hal ini dibuktikan dari beberapa kejadian yang saya alami. Toretttt.. Toreeeettttt..

Pertama, waktu awal-awal ngajar dulu, saya punya murid berusia 6 tahun, sebut saja namanya Hihi. Si Hihi ini anaknya ganteng, cucu orang terkenal pula, anaknya juga baik dan aktif. Tapi, entah napa ya kayaknya dia ini sangat terinspirasi oleh salah satu penyanyi remaja Kanada yang rambutnya kiwir-kiwir, tak lain tak bukan yaitu adalah Justin Bieber. Oh maaaannnnn.. Tiap kelas bareng, si Hihi ini dia selalu heboh dengan gaya ‘yoi mamen’ ala JB tersebut, yang lucunya lagi dia juga suka breakdance2 & cilingcingcat kemana-mana. Trus, Hihi juga seneng banget pas dia dipanggil dengan nama ‘Justin Bieber’, langsung jadi penurut dia. Saya si cuma bisa godek2 ajah de liat tingkah si Hihi.

'sakit kepala gueh, anak-anak ngikutin gaya guehh semoah..'

Kedua, kejadian ini sekitar sebulan yang lalu, ketika itu saya selesai ngajar, tiba-tiba murid saya sebut saja namanya Titi, menghampiri saya & ngasih saya kertas. Pas saya baca tulisannya ‘Shaun The Sheep’. Saya bingung2, lalu si Bapanya Titi datang ke saya trus nanya ‘Miss, saya mau tanya, Shaun The Sheep itu artinya apa ya? Saya ga ngerti’ ngek-ngok-ngek.. Langsung saya jelasin deh ke si Bapa itu, kalo arti dari kata itu ‘Domba yang bernama Shaun’.

'aku unyu kan, pantes ajah kalo adek2 ngepens sama aku'

Ketiga, ini terjadi 2 minggu yang lalu. Di sebuah kelas yang saya ajar, ada dua orang murid cewe, mereka sahabatan gitu, pokoknya lengket deh yang kalo diibaratin artis hollywood, mereka kayak Paris Hilton & Lindsay Lohan jaman batu (pas mereka masih akrab). Lalu, sebelum kelas dimulai mereka berdua tiba-tiba menempelkan pangkal telapak tangan, lalu jari2 tangan dimekarkan berbentuk kayak bunga, tangan tsb ditaro di bawah dagu (bisa bayangin???) maksudnya seperti foto di bawah ini kawan:
Lalu, habis itu, mereka tereak-tereak: ‘Ceribel* Miss.. Ceribel*..”
*Cherry Belle maksudnyah
Saya kaget2, mereka koq tau Cherry Belle? Trus selanjutnya, mereka ketawa-ketiwi dengan gaya imut2 tersebut, saya liat, kayaknya mereka nge-fans beud sama Cherry Belle.

'liat, gaul kan gue, gaya2an ala Ceribel, mudah2an gue direkrut jadi anggota ke10'

Dari kejadian2 itu, saya jadi berhipotesis bahwa ‘anak-anak bermain sangat akrab dengan tipi, lalu dengan tipi mereka mendapatkan identitas baru’ – just kidding, blogger! :)

regards
pujiwijaya, bersyukur tidak punya tipi

3 comments:

fransisca said...

bieber!! miss puji, i lop bieber. bieber is so handsome gitcuh, loh. foto biebernya jadul ah. cari yang ganteng donkk..

gheetha said...

hahahaa .
love ur last quote
"pujiwijaya, bersyukur gak punya tipi."
#YEEEAAAAA ..
sama kita puj!

pujiwijaya said...

@ indra : waaallaaaa.. gw sengaja cari yg jadul2 coy.. biar antik

@ gita : ada unutngnya jg ga punya tipi wkwkwkkwkw..