Wednesday, May 25, 2011

Inside the Guitar Class Insight

Ola Bah! Folks!
Baru saja saya pulang dari kegiatan rutin saya yang terbaru, tarararararaaaa..

Formal Guitar Course

Yap teman2, gw, sejak beberapa saat yang lalu dengan resmi memulai kursus gitar gw di salah satu sekolah musik di kota pelajar tercinta, Yogyakarta. Nyokap gw (akhirnya) memperbolehkan gw mengambil kelas gitar semester ini, dengan syarat, ketika pulang ke rumah gw mesti ngajarin bokap gw main gitar ahhahahahha.. Itung2 bayar untuk 1 orang, yang bisa 2 orang..
Dasar emang de nyokap gw gmw rugi.

Sedikit flashback, gw masih inget, dari waktu SD, gw pengen banget bisa main satu ajah alat musik & menguasai itu dengan baik. Orangtua gw bukanlah ortu yang rajin masuk2in anaknya ke sekolah musik, sampe SMA gw hanya bisa bermimpi untuk sekolah musik formal. Lalu, lulusan kelas 3 SMA gw akhirnya mendapatkan gitar pertama gw, dengan aksi dramatis (nangis2, waktu itu gw juga ga ngerti napa nyokap gw hampir ingkar janji, ga ngebeliin gw gitar, gw jadi merasa dikerjain). Klo ditanyai kenapa pilih gitar??? Selain karena emang gw suka suaranya (menenangkan), gitar adalah alat musik yang cukup terjangkau harganya hahahha.. Masa gw mau minta beliin Clavinova yang 1 bijinya 30 juta, ya kan mikir juga gw. Hehehe.. Lalu, tujuan gw belajar main gitar selain untuk kesenangan pribadi, gw pengen sekali bisa praise the God dengan ini. gw nyadar si kalo suara gw ga bagus, jadi gw main gitar ajah de. Sekarang, gw baru sebatas memakai gitar untuk berdoa di malam dan pagi hari. Semoga untuk ke depannya gw bisa mencapai tujuan yang sesungguhnya. Dan yap ini adalah proses. gw menikmati kelas gitar ini.

Kelas sore tadi bukanlah kelas yang pertama, kelas yang kesekian kali. Tetapi sore ini istimewa karena ini bukan kelas gw yang biasa, ini kelas pengganti hari Selasa Waisak kemarin. Dan gw jadi sekelas dengan 2 orang mahasiswa UGM yang berasal dari Malaysia, namanya (jujur) gw lupa!!! Wkwkkwkw.. Mereka berdua cewe dan cowo, yang ternyata berpacaran huahhahahhaaaaa.. Sebut saja deh ya si X dan Y. Keduanya bermuka oriental, jadi gw menduga mereka Chinese-Malaysian. Waktu ngomong mereka lancar walopun campur2 bahasa Mandarin – bahasa Indonesia – English, nha lho???!!! Hehehe.. Mereka juga bisa mengerti Mas Anton (guru gitarnya.red) kasih instruksi dan penjelasan. Fyi, Si X (cowo) ambil kedokteran dan si Y (cewe) ambil farmasi. Wah, sungguh2 pasangan yang serasi, ntar bisa praktek bersama dan bermain gitar bersama wkwkwkkww..

Selesai belajar gitar dengan mereka, dimana pada hari ini tidak tau kenapa gw merasa grogi ahhahahhahhahahaaa.. Salah-salah metik mulu & gw merasa koq ya gw gabisa-bisa gitu loh. Dibalik kegagalan sementara tersebut, setidaknya gw mendapatkan teman baru dan semangat baru. Lho??? Iya semangat baru, soalnya gw mendapat insight dari anak2 Malay ntu..

Satu hal yang gw pelajari dari hari ini ialah ketika kita mau belajar sesuatu, jangan kalah dengan jarak, jangan kalah dengan usia dan jangan kalah dengan keadaan. Si X dan Y jauh2 ke Yogyakarta untuk studi, gw jadi mikir, kenapa gw ngga bisa? Si X dan Y tidak seumuran dengan gw, mereka lebih tua tapi mereka tetap mau belajar, gw yang masih lebih muda kenapa harus minder? Si X dan Y bercerita tentang sistem pendidikan di Malaysia, yang ternyata, yo gonta-ganti kurikulum juga kayak di Indo, mereka merasa pendidikan di sini lebih bagus, daripada di sana makanya mereka skul di sini, tapi napa orang Indo (gw di sini) merasa desperado dengan pendidikan di negara sendiri, jadi kayak tidak bersyukur yaaaa..

Ayo semangat2.. Ingat! If you can see it, than you can do it..

Progress saya di kelas gitar:
- sekarang gw bisa dikit2 baca not balok
- main gitar gw lebih canggih.. Melodi & akor I’ll beat it!!
- Teknik petikan gw ya dikit2 mule variatif..
Sekarang perlancar membagi atensi menjadi 3 ; ke buku musik, tangan kanan metik & tangan kiri pencet kunci. :D

regards
puji wijaya, guitarist newbie

No comments: