Sunday, May 22, 2011

Identity

Night folks!

Tema posting pada hari ini ialah mengenai identitas. Woot??? Berat sekali sepertinya. O-ow-ow sebenarnya tidak berat kok. Posting hari ini ialah hasil dari pembicaraan gw dengan salah satu teman lama gw. Pagi ini gw ke Gereja bareng dia. gw udah lama beud deh ga ketemu sama ni anak, mungkin ada ya setengah taun ga ketemu, padahal sama2 di Jogja. Ahahhahaha.. Lalu, akhirnya, setelah berSMSan-ria gw bikin janji sama dia untuk pegi ke Gereja bareng di hari Minggu.

Singkat cerita, abis ke Gereja gw breakfast bareng sama dia (selanjutnya sebut saja nama temen gw ini San2). Kami makan di warung Mie Medan, rasanya enak abis, yang bertempat di deket Jalan Solo, lebih tepatnya di deket XXI Empire. Dia kan orang Medan, jadi doyan de makan2 beginian. Lalu, ketika makan kami cerita2 banyak, gosip2 gitu. Dan sampailah kami ke sebuah topik pembicaraan "Identitas kami sebagai orang Chinese-Indonesian" diawali dengan cerita San2 mengenai temannya (cowo) yang putus sama pacarnya (dua-duanya orang keturunan Cina) gara-gara cewe nya tu: not really Chinese. gw agak kaget dan hah??? memang yang Chinese itu yang gimana sih????



gw maupun San2, sama2 orang keturunan. Nyokap-Bokap gw adalah seorang pedagang - punya toko, begitu juga dengan San2. Bedanya kami beda tempat asal, kalo gw Cina Cirebon kalo dia Cina Medan gitu deh. Nah, secara pribadi, sebenarnya gw sudah tidak familiar dengan akar budaya gw. Mama Papa gw juga sudah ga ngerti, makanya ga diturunkan. Salah satu alasan logis mengapa orang2 keturunan yang tinggal di Indonesia (khususnya Pulau Jawa) sudah tidak terlalu Cina lagi yaitu karena dulu kami kena G30S***, dimana sekolah2 Chinese ditutup dan kami, orang2 keturunan harus terkungkung selama kurang lebih 40 tahun untuk tidak melakukan hal-hal yang berhubungan dengan kebudayaan kami. gw juga jadi ingat cerita nenek gw, adik2nya pulang ke Hongkong karena kena PP10, peraturan (geje) yang kalo sekarang nama kerennya deportasi. Nenek gw karena udah menikah dengan kakek gw yang punya kerjaan sebage tentara jadi ga kena usir.

Keluarga gw dari jaman jebot tinggal di Cirebon. Kami sekeluarga tidak bisa berbahasa Ibu. Kalo kami ngomong ya selayaknya orang Indo pada umumnya, berbahasa Indonesia. Malah bokap-nyokap gw itu fasih berbahasa daerah Sunda dan Cirebon. Lalu, upaya pelestarian budaya kami juga hanya merayakan tahun baru Imlek saja, untuk sembahyang dan lain-lainnya itu sudah tidak lagi dilakukan, kami juga memeluk agama kristiani berbeda dengan kepercayaan asal kami. Kalo dirating mengenai kadar ke-Cina-an, kami mungkin punya nilai yang kecil. Tapi apakah karena hal ini lalu kami jadi berbeda dengan orang keturunan yang lain? Kami tetap menghargai akar budaya kami, tapi yang sekarang lebih perlu ditekankan ialah we are Indonesian.

Balik ke masalah temannya San2 yang mutusin pacarnya dengan alasan yang menurut gw dan San2 "Plis deh ini taun 2011, kolot beud sih lo???" gw akhirnya menyadari bahwa ada banyak warga keturunan di luar sana yang alirannya keras (bahasa gw ajib banget). Sampe2 dalam mencari pasangan pun, pilih-pilihnya udah kayak pilih beras merah (lho??? Opo toh??? ga nyambung wkwkkwkkww). Cerita lebih lanjut mengenai temannya itu, jadi si cowo tuh pengen kalo pacarnya itu Chinese, dengan warna kulit putih, bisa bahasa ibu, teman-temannya juga Chinese, tinggal di lingkungan Chinese. Pokoknya yang totok gitu de. Sedangkan pacarnya tsb (skrg udah jadi mantan) tidak memenuhi kriteria itu.

gw pun dalam hati jadi bertanya-tanya. gw juga termasuk orang yang not really Chinese kan. Mata boleh si sipit, kulit gw lebih gelap dari yang lain, lalu pemikiran gw juga sangat nasionalis, gw lebih suka mengidentifikasikan diri gw sebage orang Indonesia dibandingkan dengan orang Chinese, teman2 gw dari berbagai ras, teman dekat gw sekarang adalah seorang Jawa, so what???? Kelak juga kalo gw mau punya pacar gw pengen gw fair melihat orang tersebut tanpa melihat dia itu 'orang apa', ya sampe sekarang si tipe gw yang engkoh2 gitu. Ehehehehehe.. Tapi ga sampe ekstrim si, masa gw harus cari yang bener2 'genuine' (udah kayak spare-part motor ajah), kalo kayak gitu sih, gw sekolah ke Cina aja. Trus, gw cari pacar di sono. Kisah temannya si San2 ini menurut gw, not make sense. gw ga habis pikir, ternyata ya masih ada gitu orang keturunan yang masih tidak terbuka dengan diversity kita di Indonesia.

Hmmmm.. Yaaaaa.. Benar2 refleksi benar sih hari ini. gw sekarang jadi kepikiran untuk mengambil les bahasa mandarin. wkwkwkwkwkw..

Ini bukan pertama kali gw mendengar cerita seperti ini, sebelum2nya juga gw dapet cerita yang mirip2. gw heran ajah ya kenapa hal-hal seperti itu masih aja jadi permasalahan.. Semoga gw tidak mendengar cerita sensitif seperti ini lagi di lain waktu.. Koq ya gw jadi merasa sedih ya.. :(

Oke. Take care teman2..
Semoga kita tidak tercerai berai.

regards
puji wijaya, an Chinese-Indonesian

No comments: