Monday, February 21, 2011

Me, My Parents and My Dream

Hari Jum’at sore yang lalu (18/02/2010) gw baru aja pergi sama Dicky, salah satu teman terbaik gw. Kami saling bercerita tentang keluarga, pengalaman dan diri kami masing2. Menyenangkan, sesi ngobrolnya, makannya sih cuma setengah jam, ngobrolnya sampe 2 jam setengah. Jadilah kami menghabiskan waktu 3 jam di warung makan untuk makan & ngobrol, dengan iringan musik keren dari SM*SH, you know me so well.. Ahahhahaha.. Ngga KU-KU banged..

Dari sekian banyak topik yang kami perbincangkan, ada satu hal yang menyentil gw. Apakah itu??? Yaitu mengenai pengejaran cita-cita. Hmmmm.. Yap inilah masalah terbesar gw sekarang. gw baru nyadar kalo gw udah ga lagi mahasiswa baru, gw udah semester enam, tapi sampe sekarang gw masih ga yakin dengan passion yang gw punya.
Kenapa bisa tidak yakin?


Begini,
idealnya, kalo kita memiliki cita-cita, kita memiliki passion dengan hal itu dan selanjutnya, ya kita mengejar target tersebut. Lalu, dengan dukungan dan motivasi dari luar itu akan semakin baik. Target tersebut juga akan semakin mulus jalannya.

Nah, gw merasa gw hampir menemukan passion itu, tapi yang bikin gw ga yakin ialah apakah passion yang gw miliki itu memiliki konsekuensi sosial yang benar. Oke, bolehlah kalo sekarang gw punya cita-cita jadi dosen, passion gw mengajar, ingin memberikan sesuatu untuk orang banyak. Tapi, kalo ditilik dari latar belakang dan situasi keluarga, hal ini agak sulit diwujudkan.

Mungkin dari dalem diri gw, gw ngerasa, gw bisa. Tapi, ingat, tanpa dukungan dan motivasi dari orang lain apakah bisa???? Terutama dari orangtua. Inilah yang menjadi dilemma, gw pengen ga ngrepotin orangtua gw dalam pencapaian passion ini tapi di sisi lain gw juga butuh yang namanya penghargaan, pengakuan, motivasi, semangat, terlebih dari Mama dan Papa. Sampe skrg orangtua gw sepertinya tidak terlalu setuju dengan keputusan gw untuk sekolah lanjut. Hehhehehhee.. Untuk ambil dan ikut2an beasiswa juga gw lakukan secara gerilya. (jangan ditiru XD).

Yang gw raba, orangtua gw sebenernya pengen gw menjadi orang pada umumnya. Dimana setelah lulus kuliah, lalu mendapatkan pekerjaan tetap di kota (atau kalo ga meneruskan usaha keluarga <-- ini gw agak takuti), punya pacar yang baik, menikah, punya keluarga kecil yang manis dan happily ever after. Ya, gw setuju dengan happily ever after-nya, tapi bagaimana kalo susunan fase hidup tersebut menjadi:
Lulus kuliah lama, join penelitian, sekolah lanjut, kerja sampingan di LSM, kerja sosial di yayasan, sekolah lanjut lagi, membuat buku, baru bisa dapet kerjaan tetap itupun di dunia akademik yang gajinya ga besar, belum tentu bisa menikah di umur normal, punya pacar aja kayaknya susah, baru happily ever after.

Sepertinya orangtua gw bisa jerat-jerit dan bilang:
“kamu ga usah macem-macem lah, De!”

Ahahahahahaaaa.. Ya itulah yang gw pikirkan sekarang. Dan ketika pembicaraan gw & Dicky berlangsung, Dicky juga memiliki masalah yang sama. Dimana orangtuanya ingin A, tapi dy ingin B. Lalu, kami jadi ga yakin sama cita-cita kami sendiri. Apakah keputusan kami itu juga cukup baik untuk Mama dan Papa??? Secara, ya namanya anak juga pengen donk bikin ortunya bangga, tapi kalo nantinya ‘agak’ menyusahkan mereka dan jalannya menyimpang dari yang mereka harapkan, bagaimana?

gw belum bisa menjawab pertanyaan itu sekarang, ga ngerti. Mungkin, ada yang bisa membantu saya memecahkan hal ini??? Hehehehe..

Thanks before.
:)

No comments: