Monday, December 26, 2011

Fieldwork alias KKN

Horas!!!

Hmmm.. Ketika cari-cari judul yang pas untuk posting hari ini, saya baru nyadar kalo KKN tu ga ada padanannya dalam bahasa Inggris wkkwkwkwk.. Ada yang bilang Community Development Program, ada yang bilang fieldwork, ada juga yang bilang College-Work-Real (apaan coba, harafiah sekali terjemahannya..). Ahahhahahha.. Yasudhlah, saya pakai istilah fieldwork ajah, kayaknya lebih cucok ya (singkat-padat-(belumtentu)jelas) ehhehehhe.. :) Singkat kata, di posting kali ini saya mau bercerita tentang KKN saya yang dilaksanakan semester 7 ini.. Akhirnya si Puji KKN juggaaaaahhhh..

KKN yang saya ikuti ini adalah KKN Reguler angkatan ke-43 USD. Dapat dikatakan sudah 20 tahun-an kampus saya ngadain KKN. Saya cukup beruntung dapet program ini, soalnya sekarang udah banyak kampus yang mengganti program KKN nya dengan magang yang dirasa lebih cocok dengan tujuan mahasiswa ke depannya yaitu ‘bekerja’, tapi ya menurut saya masing2 punya kelebihan-kekurangan, yang pasti yang ada di KKN belum tentu ada di magang, dan begitu pula sebaliknya, kita dapet pelajaran dan cerita yang berbeda. Hohoohohoh.. Apapun programnya, yaaaa.. Kalo dinikmati si, saya rasa kedua2nya oke punya.

Seharusnya saya KKN di semester kemarin, tapi saya sendiri masih males2an kan, SKS padahal udah cukup tapi saya ga ambil KKN, saya malahan pergi liburan, wkwkkwkwkw.. Berasa egois. Jadilah saya mengambil KKN periode ini, saya masuk dalam kelompok 13 (lucky number thirteen), jumlah orang dalam kelompok saya 9 orang, hanya dua dari kami yang non-FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan) yaitu saya dan Dedhy (Sastra Inggris), yang lain Ratna, Yus, Rean (Pendidikan Bahasa Inggris), Frater Silva (Pendidikan Fisika), Esti & Anna (Pendidikan Matematika) dan Martha (Pendidikan Biologi). Berhubung gara-gara KKN ini saya ber-gahol dengan anak2 FKIP, mungkin saya harus ganti program studi dulu jadi Pendidikan Kejiwaan. XD


Penampakan sebagian manusia2 KKN kelompok 13

Sudah 1 bulan ini saya berdinamika dengan teman2 KKN. Terima kasih sekali juga buat temen2 yang sudah mempercayakan saya sebagai kormadus kelompok 13 ini (ketua kelompok). Entah darimana ya, tiba2 saya ditunjuk sebage ketua. Padahal kita2 ni baru pada kenal aja pas pembekalan KKN. Teman2 ternyata belum tau kekejaman saya yang sesungguhnya.. HAHHAHAHA.. *ketawa ala Mpok Nori. Fyi, lokasi KKN saya di Pedukuhan Salam, Wukirsari, Cangkringan. 10KM dari Gunung Merapi, ga terlalu atas, temen saya ada yang lebih atas yaitu di Kinahrejo, tempat almarhum Mbah Marijan, jaraknya 3KM saja dari Merapi. WOW. Untungnya saya dapet yang sedang2 saja *ajib Vety Vera banged guweh..

Sudah beberapa kali saya naik ke ‘atas’, ke lokasi KKN maksudnya. Udah kenalan juga sama Pa Dukuh dan keluarganya. Dengan Pak RT2 nya juga kita udah permisi. Yaaa.. Belum kenal sama warganya aja si.. Karena akhir taun, warganya pada sibuk jadi kita gabisa ktemuan, ktemuannya pas udah live in aja ni.. Ahhahahah.. Hmmmm.. Kalo kesan saya tentang desanya si ya biasa ajah ya, maksudnya saya ga terkejut lalu jadi culture shock ato gimana, toh saya juga dibesarkan di desa, jadi biasa ajah. Dari kecil saya sering maen ke rumah si Bibi yang kerja di rumah saya, desanya juga mirip2 gini, malah lokasi saya KKN masih lebih lumayan.


Rumah pondokkan saya yang tembok pink.. feminis mamen..

Rencana, saya dan kelompok nanti ketika 1 bulan lamanya live-in berlangsung, kami akan melakukan demo masak olahan dari ikan Lele. Rencananya mau bikin baso lele, kerupuk lele dan nugget lele. Ide ini muncul dari pelatihan yang kami dapat dan juga lihat sumber daya di sana yang kolam lelenya banyak. Jadi ya lumayan lha yaaaa.. Kalo Ibu2nya bisa ngolah lele jadi makanan yang lebih variatif. Trus kalo Bapa2nya mau dikasih penyuluhan tentang perikanan. Untuk Lansia, senam lansia. Anak2 dan remaja ; bimbel, panggung boneka, trauma healing, dll. Untuk perbaikan sarana prasarana juga kami mengadakan penerangan desa, pembuatan papan pengumuman dan sticker ‘TAMU HARAP LAPOR’. Semoga apa yang kami lakukan ini, bisa berguna buat masyarakat, ga banyak juga si yang bisa kami diberikan.

Untuk penopang program2 ini kami ada program hibah kompetisi dari kampus, berharapnya si kami bisa dapetin tu duit hibah, soalnya lumayan banget kalo bisa dapet, kebantu banget soal finansial. Proposal sudah masup, dan banyak2 berdoa ajah ni dapet hibahnya. Amin. :)


Mabok ngerjain proposal hibah

Dan ya itu deh cerita awal tentang KKN saya, nantikan posting selanjutnya, sepertinya saya akan intens nulis tentang KKN.. Hayaaaaaaa..

best regards
pujiwijaya, KKN-ers

Sunday, December 25, 2011

My X-Mas Greeting E-Card


Night Before Christmas

Haluuuuuuu..
>.<

Sudah lama sekali tidak menyentuh blog. Belakangan ini banyak sekali yang harus dikerjakan, lalu baru sempat nge-blog, yaaa, di hari Natal ini hehehehhehe.. :) Btw, happy Christmas everyone.. Let’s spread the happiness around us..

Fyi, kampus saya sudah memasuki masa liburan, tanggal 22 kemarin hari terakhir ujian. Good bye2 deh buat teman-teman yang pulang kampung, sampai bertemu kembali 2 bulan lagi,huahhauauaha.. XD
Saya sendiri memutuskan natal tahun ini tidak pulang ke rumah, hiks.. hiks.. Saya harap si, ini natal terakhir saya di Jogja dengan status ‘mahasiswa S1’ pengennya natal tahun depan saya sudah lulus kuliah dan melakukan step selanjutnya dalam hidup saya. Amin. Btw, ngomong2 soal natalan, malam natal kemarin malam natal yang sangat berkesan untuk saya. What’s going on?

Begini, kemarin saya dan dua teman dekat saya yaitu Nynna & Mz Lu2 berencana untuk ke Gereja Paling Heboh se-Jogja (St. Antonius Kota Baru.red), kami udah siap banget ni merayakan malam natal dengan penuh semangat. Sampe2 si Nynna yang biasanya suka ngaret, sekarang dy ontime banget (peace ya Nyn.. >.<). Kami juga udah dandan rapih2 gitu, Mz Lu2 ganteng dengan kemeja kotak2 nya, saya & Nynna udah pake dress batik unyu (jarang-jarang gw berkostum begeneee..). Lalu, jam 4 kami berangkat dari Paingan, sampe Gereja jam setengah 5. Biasanya kan jam setengah 5 masih bisa masuk yah, lalu apa yang saya dapatkan??? Umat udah meleber2 kemana2, udah bukan di luar gedung Gereja lagi, udah bukan di luar pager, ato luar trotoar, umat pada duduk di jalan cobaaaa.. Lalu, kami b3 sok2an mencoba optimis masih bisa ikutan misa, ternyata kursi plastik habisssss.. Hyaaaaaaa..


ini dia videonya, heboh, ajaib :)

Akhirnya, kami pindah tempat misa, kami jadinya misa di Gereja Banteng, JaKal atas. Oh-em-ge udah telat setengah jam lebih, tapi ya udah de, kita misa ajah toh masih dapet tempat duduk. Btw, baru kali ini saya ke Gereja di oper-oper, tips aja ni buat yang mau misa di KoBar pas natal, datanglah 2 jam sebelumnya, sedia cadangan jadwal misa di Gereja lain, ato bawa kursi pribadi. Hehehehhehe.. Trus, selesai misa, kami bertiga bingung2 mau makan dimana, alhasil Mz Lu2 pny ide: makan di Ikan Bakar Cianjur. Mz Lu2 pede2 aja tu ngajakin kita, ya kalo soal harga si ga masalah kalo rada mahal yaaa, saya sudah siap duit goban buat makan. Meluncur lha kita ke Ikan Bakar Cianjur.. On the way, Mz Lu2 tiba2 berenti & dia ragu..
“koq restorannya ga ada yaaaa..”
“kyknya di deket2 jalan ini de..”
*gubrakkk
Trus, berhubung pas di jalan tadi ada restoran yang namanya mirip 'Ikan Bakar Jimbaran', saya nyeletuk:
“Ikan Bakar Jimbaran kali Mz, jangan2 dirimu lupaa.. Hwhwhhhwhw..”
“aku pernah makan di situ, emang enak banget, tapi mahal..” sotoy saya mule keluar.
3 tahun yang lalu saya memang pernah makan di sana bareng teman2 penelitian.

bukti otentik, hedon di malam natal

Berhubung udah laper & melihat tampilan restoran ‘Ikan Bakar Jimbaran’ itu menggoda iman, jadilah kami bertiga makan di sana, makan dengan perasaan senang campur ketar-ketir gabisa bayar. Whahhahaha.. Dannnnnn.. Benar, kami makan 3 macam makanan : plecing, ikan Baronang bumbu Jimbaran (asli kirim dari Makassar) & cumi bakar. Semuanya benar-benar ENAK. 240rb pun melayang untuk membayarnyaaaa.. Oh maaaannnnn.. Ni makanan termahal semester ini.. Whahahahaha.. Thx buat Mz Lu2 yang udah nambah2in kekurangan duit kitaaaaaa.. >.< Btw-Btw, soal resto ini, recommended untuk yang suka makan makanan yang 'agak' mahal, harganya memang ga bohong si, makanannya enak, tempatnya enak (ada live musicnya, jazz - blues ato lagu Jawa/Bali), suasananya dapet banged apalagi kalo mau romatis2an, beuhhh.. Kelihatan berkelas, banyak bule, kayak bukan di Jogja ahhahahhaa.. Saya kasih bintang 5 deh buat Ikan Bakar Jimbaran. :D

Yaaaa.. Itu lha malam natal saya bareng teman2.. Ahaaaa.. Malam natal ini saya dapet hadiah: Kebersamaan. Terima kasih Tuhan.

regards,
pujiwijaya, bukan maksud hati berhedon di malam natal :D

Monday, December 12, 2011

Tweeps Upps


Sejak kapan gw jadi suka tweeter-an gini?
Ahahahhahaaaa.. Terakhir merhatiin cuma seratus-an koq skrg jadi seribu tweets?
Rasa2nya aneh jg..

Friday, December 2, 2011

Happy Birthday to Older Sizta

:: Happy Birthday .. Happy Birthday .. 25 years old ::
Be Happy
Be Glory
and always be a light, just like your name
.Amen.

ayo tiupp lilinnya..

Wednesday, November 30, 2011

Project with Creamy


Episode pertama dari Comic Strip "Creamy Bercerita" dapet tanggapan yang baik di Kaskus.
Aihhhh.. Semakin mantap untuk lanjutin project ini.. :)

Friday, November 25, 2011

Dilemma of Indeks Prestasi

Joke dari http://yeahmahasiswa.com/?a1c51c50
Oh maaaaaannn.. Beneran de ni blog curahan hati mahasiswa banget.. Wkwkwkwkw.. Enjoy!


Wednesday, November 16, 2011

How Great You Are, Television

A-O!!!!

Ga kerasa yah, saya udah hampir setengah taun mengasah skill mengajar anak-anak. Hmmm.. Ya susah-susah-gampang si (banyak susahnya daripada gampangnya) wkwkkwkwkw.. Selama beberapa bulan ini saya mengajar, ada banyak kejadian yang terjadi. Dulu2 si, pengennya tiap ada kejadian apa gitu, lalu saya post di blog, tapi ternyata waktu tidak mengijinkan. Tiap mau ngeblog pasti ada ajah yang nyela, entah itu tugas kuliah, ada ujian, bikin ini-bikin itu, hadeuh2.. Rasanya ga ada abis2nya ya kerjaan ituuuuwww..

Dari sekian banyak hal yang terjadi, ada satu hal yang membuat saya tertegun, ehm.. ehem.. Apakah itu mamen??? Saya menyadari kalo televisi itu sangat berpengaruh sekali pada anak-anak jaman sekarang. Hal ini dibuktikan dari beberapa kejadian yang saya alami. Toretttt.. Toreeeettttt..

Pertama, waktu awal-awal ngajar dulu, saya punya murid berusia 6 tahun, sebut saja namanya Hihi. Si Hihi ini anaknya ganteng, cucu orang terkenal pula, anaknya juga baik dan aktif. Tapi, entah napa ya kayaknya dia ini sangat terinspirasi oleh salah satu penyanyi remaja Kanada yang rambutnya kiwir-kiwir, tak lain tak bukan yaitu adalah Justin Bieber. Oh maaaannnnn.. Tiap kelas bareng, si Hihi ini dia selalu heboh dengan gaya ‘yoi mamen’ ala JB tersebut, yang lucunya lagi dia juga suka breakdance2 & cilingcingcat kemana-mana. Trus, Hihi juga seneng banget pas dia dipanggil dengan nama ‘Justin Bieber’, langsung jadi penurut dia. Saya si cuma bisa godek2 ajah de liat tingkah si Hihi.

'sakit kepala gueh, anak-anak ngikutin gaya guehh semoah..'

Kedua, kejadian ini sekitar sebulan yang lalu, ketika itu saya selesai ngajar, tiba-tiba murid saya sebut saja namanya Titi, menghampiri saya & ngasih saya kertas. Pas saya baca tulisannya ‘Shaun The Sheep’. Saya bingung2, lalu si Bapanya Titi datang ke saya trus nanya ‘Miss, saya mau tanya, Shaun The Sheep itu artinya apa ya? Saya ga ngerti’ ngek-ngok-ngek.. Langsung saya jelasin deh ke si Bapa itu, kalo arti dari kata itu ‘Domba yang bernama Shaun’.

'aku unyu kan, pantes ajah kalo adek2 ngepens sama aku'

Ketiga, ini terjadi 2 minggu yang lalu. Di sebuah kelas yang saya ajar, ada dua orang murid cewe, mereka sahabatan gitu, pokoknya lengket deh yang kalo diibaratin artis hollywood, mereka kayak Paris Hilton & Lindsay Lohan jaman batu (pas mereka masih akrab). Lalu, sebelum kelas dimulai mereka berdua tiba-tiba menempelkan pangkal telapak tangan, lalu jari2 tangan dimekarkan berbentuk kayak bunga, tangan tsb ditaro di bawah dagu (bisa bayangin???) maksudnya seperti foto di bawah ini kawan:
Lalu, habis itu, mereka tereak-tereak: ‘Ceribel* Miss.. Ceribel*..”
*Cherry Belle maksudnyah
Saya kaget2, mereka koq tau Cherry Belle? Trus selanjutnya, mereka ketawa-ketiwi dengan gaya imut2 tersebut, saya liat, kayaknya mereka nge-fans beud sama Cherry Belle.

'liat, gaul kan gue, gaya2an ala Ceribel, mudah2an gue direkrut jadi anggota ke10'

Dari kejadian2 itu, saya jadi berhipotesis bahwa ‘anak-anak bermain sangat akrab dengan tipi, lalu dengan tipi mereka mendapatkan identitas baru’ – just kidding, blogger! :)

regards
pujiwijaya, bersyukur tidak punya tipi

Galau Skripsi

Selamat malam!

Seharusnya malam ini saya mengerjakan perbaikan proposal penelitian untuk skripsi saya, target saya minggu kemaren si, besok itu saya ngumpulin si proposal ini, tapi kenyataannya.. Pas mau dikerjain, kepala saya berasa bersanggul batu, males dahsyat dah. Trus, akhirnya saya malah berKASKUS dan berblog-ria, ahhahaha.. Mangkir dari tujuan awal.

Hmmm.. Malesnya saya mengerjakan skripsi sebenarnya bukan tanpa alasan. Jadi begini, pas kemarin saya dapat revisi proposal penelitian saya, menurut si Pa Dosen yang meriksa, dalam proposal penelitian saya, ga keliatan masalahnya itu dimana, lalu juga isi proposal saya kayak buku pengetahuan, datar2 aja, kasih informasi tapi ga ngangkat masalah konkret. Gituuu.. Btw, penelitian saya rencana tentang Psychological Well Being (PWB) gitu pada anak-anak cacat fisik. Saya si ngerasanya saya mengadakan penelitian ini cukup beralasan, selama saya ngubek-ngubek dunia maya dan nyata, belajar tentang PWB. Semua penelitian bicara tentang PWB pada orang yang ‘normal2’ ajah, lha kan saya penasaran kalo PWB pada orang yang memiliki ketidaksempurnaan fisik tu gimana. Itu dasar simpelnya kawan, masalahnya saya ga boleh nulis alasan ‘penasaran’ ini di proposal. Ahhh.. Saya baru ngerasa kalo buat karya ilmiah itu banyak aturan, ga ekspresif, ga cocok ni kayaknya sama orang sotoy macem saya.

Nah, oleh karena itu, saya jadi males2an. Baru nyadar kenapa ada orang yang males banget ngerjain skripsi itu ya malesnya kayak gini. Baru kerasa sekarang, udah gitu kalo saya lanjutin baca jurnal & ngubek2 lagi, saya terjangkit galau tingkat tinggi, merasa bodoh & ga tau apa-apa, udah gitu saya jadi ragu sama topik skripsi saya sendiri. Walah gawat banget ni. >.<

Duduududududuuu.. Malam ini saya bikin karya ilmiah di blog aja deh.

Haduuuu Tuhan tolong saya..

regards
pujiwijaya, banyak berdoa gara2 skripsi

Friday, November 11, 2011

Mahasiswa World

Saya punya seorang teman yang main tumblr, tumblrnya juga cukup inspiratif menurut saya (ini dia). Di tumblrnya dia ini, saya menemukan sebuah web yang 'mahasiswa banget', coba deh tmn2 buka ini:
Gokil gilak de..

salah satu posting yang 'gw beud'

IP is not a good topic to be talked…

Liburan begini surga banget, soalnya kita bisa melakukan hal-hal yang jarang banget bisa dilakukan di hari-hari kuliah, seperti….

Please don’t talk about “the past”….

wkwkkwkwkwkkw.. Like this!!!!

regards
pujiwijaya, mahasiswa abal-abal

Monday, November 7, 2011

Happy Birthday to Super Mom

Selamat ulang tahun Ma2 yang ke-45
:: Semoga selalu bertumbuh dan mencapai aktualisasi ::
.Amin.

special for my Super Mom!

Monday, October 31, 2011

Ketika Saya Pergi ke Mall

Kemarin saya dan salah seorang teman saya pergi ke mall, rencana nya si mau beli kado untuk teman kami yang ulang tahun minggu kemarin, acara ‘beli kado’ ini berujung kepada window shopping di mall. Mall yang kami kunjungi pertama Galeria Mall dan yang kedua adalah Ambarrukmo Plaza.

Jujur saja, saya si bukan orang yang suka ke mall, kalo ga perlu2 banget mah ngapain ke mall, trus saya juga ga gitu suka kalo tiba2 tmn ngajakin ke mall tapi saya tidak ada tujuan (misalnya: mau beli apaaaa gitu ato makan apa gituuuuu..) Berhubung ini saya ada tujuan, jadi saya ya fun2 saja pergi ke sana, beban tugas kuliah yang masih ada pun disingkirkan dulu untuk beberapa jam. Wkwkkwkwkwkw.. Nah, teman saya yang satu ini itu, (kayaknya) dy doyan gitu kalo ke mall, emang pada dasarnya dy ni suka jalan2 & liat2 barang, jadi ya stelah kami slesei beli barang buat temen kami yang ultah itu, saya ngikut dy jalan2. Lalu, seperti biasa, ritual “mahasiswa pas-pas-an” kalo pegi ke mall itu kan window shopping --> liat-liat, pegang-pegang, raba-raba, SKSD sama Mba2 or Mas2 yang jaga toko, akhir2nya si:
“Makasih ya Mba, saya bilang ke Ma2 dulu, ntar ke sini lagi”
Arti sebenarnya : Barang nya mahal, ga ada duit, ga tega juga ngomong ke orangtua beliin ntu barang. Kapan-kapan lagi deh ya Mba gw ke situ, pas gw dapet undian Super Deal 2 Milyar.

Ahahhahaaa.. Saya inget, tiap saya dan teman saya keluar dari sebuah toko, kami suka komentar2 geje gitu, almost soal ‘harga-nya’ yang ga nguatin. Untuk ukuran ‘mahasiswa pas-pas-an’ seperti saya, untuk membeli barang2 di mall yang mayoritas branded, saya mikir2 sampe beberapa kali. Bisa saja, saya merengek-rengek ke Ma2-Pa2 saya untuk beli sesuatu, pasti dikasih juga koq uangnya. Cuma apakah saya tega? Minta uang 500rb yang akhirnya hanya ditukar dengan sebuah baju merk ‘XXX’ ato 2 produk perawatan kulit ‘YYY’. Apakah itu worthed? Apalagi setelah saya sendiri bekerja part-time, dan merasa dapet uang 500rb itu susah lho, as a teacher, saya harus ambil kelas banyak untuk dapat uang segitu, dan hal ini cape-in banget mengingat saya juga masih kuliah. Saya aja ga tega untuk pake uang gaji saya untuk beli barang yang sebenarnya ga mendesak ato ga perlu-perlu amat.

Saya ga menyangkal, kalo banyak dari kita kadang pengen juga punya ‘high lifestyle’. Saya sendiri ngiri2 kalo liat teman saya tampil cantik ke kampus, dari atas sampe bawah branded semua. Saya juga iri ketika teman saya bisa dengan nyantainya bilang “Kemaren gw abis nongkrong di J.C*” ato “Ngerjain tugas di STARB*CKS gw, asik banget.” Sepertinya, hidupnya indah bisa beli macem2 dan makan macem2, lalu kita terlena, pengen kayak mereka juga. Kita kadang lupa sesuatu, menurut ‘mereka’ itu tu terjangkau, tapi buat kita2 yang mahasiswa low-cost, itu ga terjangkau, kita ga bisa jadiin mereka as a standard. Tapi ya itu yang sulit, kita ga mudah mikir kayak gini, kita terbentur dengan banyak iklan & banyak media yang sifatnya kapitalis, sehingga apa yang masuk dalam konsep kita itu: yang OKE itu ketika elo bisa pake/konsumsi sesuatu yang highclass. Seolah-olah ada batasan, kalo yang OKE itu kayak gini, dan yang diluar ini ya GA OKE. Padahal, kalo dipikir2 lagi memang ga ada ya barang2 middleclass ato dibawahnya yang sama2 baik, toh fungsinya juga sama.

Yap, gitu deh cerita saya tentang hari kemarin. Cukup menyenangkan sekali-kali pergi ke mall untuk tengok-tengok kanan-kiri, liat banyak fenomena sosial yang bisa saya bahas di blog. Ahahhaha.. Pesan saya untuk diri saya sendiri dan untuk teman2 yang baca blog ini, si satu aja: “Jangan cepet laper mata”. Suatu hari ketika kita sudah mampu secara finansial (pribadi ya bukan orangtua), beli barang2 yang levelnya lebih atas itu bisa2 aja koq. Untuk sekarang si, kita cukup lihat dan jadi bahan perenungan saja. :)

regards
pujiwijaya, mahasiswa low-cost

Sunday, October 30, 2011

Happy Birthday to Little Sizta

Adik saya ulang tahun hari ini.. Senang.. Senang..
She is getting older..
:: Selamat ulang tahun yang ke 16 ::
:: Semoga selalu diberkati oleh Tuhan ::
.Amin.


birthday cupcakes buat si Ndut ^^

Tuesday, October 25, 2011

Hidup itu Perjalanan

Orang pinter kalah sama orang rajin
Orang rajin kalah sama orang apa?
ORANG NEKAD.
~ Dominikus Bondan Pamungkas, August 2010

Aloha! Hop.. Selamat malam.
Hari Senin dan Selasa ini saya mendapat kesempatan yang sangat berharga. Akhirnya saya kesampean untuk bertemu, mendengar, memperhatikan secara langsung idola saya. Wow! Siapakah itu???
Afgan???? Afgan si lewat ajaaaa..
Bondan Winarno?? Eee.. Inginnya, sayangnya bukan..
Raditya Dika??? Hmmmm.. Bukan tapi profesinya 11-12 sama Raditya Dika..
Siapa si??? Bikin penasaran *pukul-pukul dengan memasang tampang kiyut
Ahahahhaha.. *ketawa ala Spongebob

Rolemodel saya yang satu ini adalah seorang penulis narasi perjalanan berbakat Indonesia, petualangannya mengelilingi daerah Asia Tengah yang jarang dibahas (except perang nya yaaaa..) oleh orang-orang pada umumnya. Entah kesambet ato dapet wangsit apa, pria ini mengadakan perjalanan di daerah tersebut lewat jalan darat dengan bekal seadanya, agak nekad yaaa.. Kisahnya yang bak dongeng musafir dituangkan dalam dua buah buku best-seller berjudul Selimut Debu dan Garis Batas. O-o-o-o-o-o.. Siapakah dia??

AGUSTINUS WIBOWO

Yap, rolemodel saya yang akan dibahas dalam posting ini adalah Agustinus Wibowo. Mungkin namanya masih terdengar asing, Raditya Dika sepertinya lebih terkenal, Bondan Winarno lebih beken dan pastinya soal jumlah fans, kalah telak dari Afgan. Tetapi. Agustinus Wibowo memiliki sesuatu yang berbeda dari rolemodel2 saya yang lain. Dari Ko agus (diperpendek biar ringkas, diberi kata sapaan supaya keliatan ‘kenal’ wkwkwkwk..) saya mendapatkan life lessons yang sangat berharga, lalu beberapa pemaknaan hidup yang saya miliki juga terinspirasi darinya.

Saya mengetahui seorang Ko Agus kira-kira sudah 5 tahun. Ketika itu, saya, si anak SMA cupu berusia 16 tahun, doyan baca Koran Kompas. Rubrik Kompas regular yang tidak pernah saya lewatkan itu adalah rubrik Kilas Kawat Dunia & rubrik Sosok, semuanya berada di bendel utama koran Kompas. Dari rubrik “Sosok” tersebut saya membaca kisah dari Ko Agus (sampai sekarang saya masih menyimpan klipingannya). Saya sangat amaze dengan keberanian dan kehebatan Ko Agus ini, dan ada satu hal yang membuat saya terkagum-kagum ketika itu, Ko Agus ini punya green-passportnya United Nation. Dan waktu itu saya berangan-angan ‘kalo saya sudah besar saya pengen punya green-passport”. Wkwkkwkwkkw.. Lucu sekali.. Singkat kata dari artikel pendek ini juga saya mendapatkan alamat website Ko Agus, www.avgustin.net, karena menggebu2 (maklum yah masih ababil) besoknya, pulang sekolah saya langsung ke warnet untuk buka websitenya. Sejak saat itu, setiap ke warnet, website Ko Agus menjadi salah satu web-wajib yang harus saya buka.

Sudah lama juga saya ingin ikutan acara2 yang gueststarnya Ko Agus. Pas SMA saya si ga terlalu ngoyo, karena saya sadar saya tinggal di Cirebon, dan mengharapkan acara workshop mengenai travel writing or something sounds like that bagaikan menunggu hujan di padang pasir. Kemungkinannya kecil. Ketika saya kuliah dan pindah kota, Yogyakarta, akses untuk ikutan acara2 kayak ginian lebih besar. Sampai pada bulan Mei 2011, ketika itu ada workshop Travel Writing Ko Agus di Resto Quak-quak. Saya waktu itu sudah jarang sekali update info di jejaring sosial, jadi saya tidak tahu acara ini. Tapi salah seorang teman saya tau, lalu di kelas dia bilang seperti ini: “Jo, mau ikutan ga lusa, ada seminar travel writing gitu, kayaknya seru, pembicaranya.. Siapa tu, lumayan terkenal deh.. Bikin buku juga koq dy.. Lupa gw siapa gituuu.. Lumayan acaranya..” lalu karena info nya ga jelas saya kurang tertarik & malah menjawab seperti ini: “Males aaa Cott, gw mau tidur aja di kos.” Besok2nya setelah teman saya itu ikutan acara tersebut, dy cerita-cerita di kelas: “Jo.. Keren tauk masa si penulisnya ke Afganistan, wehhh.. Agustinus Wibowo Jo, gw baru inget namanya..” Mendengar nama itu trus gw cuma bisa melengos ajah, lhaaaa.. Emang bukan rejeki saya kali yaaaaaa..

Karena tidak mau kehilangan kesempatan untuk kedua kalinya, saya jadi rajin update dunia maya. Dan minggu kemarin saya membaca announcement acara “Etnofotografi” dan “Bedah Buku Selimut Debu” Ko Agus ke Jogja (lagi) waaaahhh langsung donk, saya jadi semangat, promosi sana-sini, ngajakin teman2 (tapi yaaaa.. Ternyata teman2 saya kurang tertarik ahahaha.. Pada akhirnya saya hanya ke lokasi dengan 1 teman saja ahhahahha..).

Acara yang pertama, hari Senin kemarin, acara bincang-bincang tentang Etnofotografi. Selain Ko Agus, ada Matatita (seorang travel writer juga, cukup terkenal) menjadi moderator dan Pa PM Laksono (dosen Etnofotografi, Fakultas Antropologi UGM) menjadi narasumber juga. Acara mulai jam 7:15 (telat 15 menit dari jadwal seharusnya) selesai pada jam 9:30 (targetnya jam 9 selesai). Acaranya cukup sukses, terlihat dari membludaknya peserta, sampai berdiri-berdiri deh pokoknya. Untungnya saya datang duluan jadi dapet tempat duduk di depan banget. Yang datang memang kebanyakan (sepertinya) anak Fakultas Antropologi UGM (secara pembicaranya kan dosennya ahhahahaha.. Dan topiknya juga Antro beudddd..), ada juga si peserta yang sudah berumur2, dan saya yakin kalo yang datang ke acara ini pasti orang2 yang berkecimpung di dunia per-travel-an ato seengganya doyan traveling (kayak saya dan teman saya, Icott, thx ya Cott udah mau nemenin).


Pada acara ini pembicaraannya memang seputar fotografi. Yang saya sukai dari pembicaraan Ko Agus malam itu, yaitu dy sangat menekankan kebebasan memotret, yang saya kira acara ini bakalan mengupas habis2an teknik memotret objek manusia yang penuh aturan dan batasan, ternyata tidak. Lalu, saya jadi sadar kalo Ko Agus itu bukan Kristupa Saragih atau Arbain Rambey. Diskusi juga seputar makna dalam sebuah foto. Menarik, ketika Ko Agus menampilkan foto mengenai kekontrasan kehidupan anak-anak di Pakistan, Ko Agus menjelaskan makna foto itu sebagai kaya VS miskin, sementara Pak PM Laksono mengira kalo foto itu menggambarkan bullying. Yap, terkadang ambiguitas itu juga bisa muncul ya. Selain itu, saya juga sangat terkesan ketika Ko Agus menceritakan tentang kehidupan para Suku Ismaili di Afganistan yang sangat terbuka dan ramah kepada orang asing, kata-kata “agama itu bukan di baju, tetapi di hati, agama saya adalah humanisme” menjadi trademark Ko Agus karena beberapa kali diucapkan, kata-kata ini ia dapatkan dari orang-orang Ismaili tersebut. Saya juga terkesan ketika Ko Agus memberi pernyataan “Saya kalo motret masih pake mode A, Auto. Jujur saja, saya ga ngerti cara menggunakan tombol2 yang lainnya”, di sini saya tidak melihat dy minder dengan kekurangannya, yang terlihat justru kelebihannya, dimana dy bisa bersikap jujur sebagai seorang yang belajar fotografi. Waaaaa.. Saya belajar banyak pada malam hari itu. Pulangnya, saya bawa oleh2 tandatangan Ko Agus. Senangnyaaaaa..

Acara kedua, yaitu hari Selasa, siang tadi (jam setengah 2 – setengah 4 sore). Saya juga menggebu-gebu mengikuti acara bedah buku ini. Walaupun jauh lokasinya, fiuhhh, panas juga cuaca di jalan, mandi keringet bro. Kali ini saya ditemani oleh Mz Yandu (thx yaa Mz..), kakak angkatan saya yang juga suka jalan2 dan sepedaan. Acara yang ini lebih formal, lalu lagi2 pesertanya adalah dosen & mahasiswa antropologi UGM. Wahahahhaha.. Di acara ini, Ko Agus lebih banyak bercerita mengenai pengalamannya di Afganistan, kayak rangkuman dari bukunya, saya rasa. Lalu, ga lupa dy juga nampilin video2 slideshow foto hasil jepretannya dengan backsound lagu2 daerah tanah Afghan. Bagus banget dan sangat menyentuh.


Indonesia patut bangga punya anak muda seperti Ko Agus. Menurut saya tidak banyak orang yang mau melakukan hal yang seperti Ko Agus lakukan. Saya sendiri sebagai orang yang menyukai traveling merasa tersindir, saya sangka apa yang saya lakukan pada perjalanan2 saya sudah cukup mandiri (dan keyennn), tapi kalo dibandingkan dengan Ko Agus, saya tidak ada bedanya dengan traveler2 manja lainnya. Saya sangat terinspirasi 2 hari ini, dan saya juga sempat merenungkan beberapa hal dan saya jadi galau ahhahaha.. Saya sangat berterimakasih buat Tuhan, sudah memperbolehkan saya untuk ikut dalam acara2 ini, setidaknya memunculkan beberapa perenungan tentang hidup saya mau dibawa kemana. Wkwkwkwk..

Life is a journey..
Tidak pernah ada perjalanan yang sempurna.
Pasti ada jatuh, bangkit, sedih, senang, hitam, putih.
Tashakor. Manana.

regards
pujiwijaya, ayo bersemangat!

Friday, October 14, 2011

Happily Ever After

This posting is special for my older sister who married at 1st October 2011.

Kakak saya telah menikah. OMG. Time goes so fast..

It’ so amaze when I saw you wearing your wedding-dress. Saya jadi ingat sesuatu, ‘kita sudah dewasa yaaaaa’, ahahahhahaaa..

Kadang2 saya lupa, merasa semuanya masih seperti dulu ketika masih kanak-kanak. Saya masih ingat ketika saya dan Kakak saya masih cupu2nya, suka main rujak2an, maen engklek, trus berantem cuma gara2 masalah sepele, lalu kabur dari tugas jaga toko, sampe pada ritual gosipin orang di malam hari sebelum tidur. Kayaknya itu baru aja kemaren terjadi, eh koq sekarang, u’ve got married!!!! >.<

Happy to see you at the altar, together with someone who you love so much.

Hmmmm.. Yaaaaaa.. Wish u all d best ya Ci..
Kamu pasti bisa membangun keluarga yang baik. :D

regards
pujiwijaya, sister in crime hahahaha..

So sweeett nya Ci Dian & Ko Amed..
Doramed & Dorajex, congratulation..


Photo credit by: Ko Andre Rinaldi, thx jg buat Ci Atik yg upload-in putu2nya by facebook.. :)

Me Time

Selamat malam. Akhirnya bisa curi-curi waktu buat ngeblog. Astaagggaaa lagi2 meninggalkan si blog, maap2 yaaakkkk.. :D

Kali ini saya mau bercerita tentang ‘me time’. ‘me time’ itu sebutan untuk waktu yang kita sediakan dari kita-untuk kita. Ide ini muncul beberapa hari yang lalu ketika teman2 dekat saya mengajak saya untuk pergi keluar (hang-out) di akhir minggu, ada yang mengajak makan enak, ada yang ngajak ke pantai, ke bukit, ke gunung, trus sepedaan, joging. Tentunya saya bingung mau ikut yang mana, akhirnya saya hanya memilih satu saja. Alasan kenapa saya pilih satu doank, dan itu pun janji di hari Sabtu malam, karena ‘me time’. Yaaaaa.. saya rasa saya memerlukan waktu juga untuk senang2 sendirian. Hmmm.. Does it sound so solitaire? I don’t think so.

Saya termasuk orang yang suka meluangkan waktu untuk ‘me time’. Menurut saya mengerjakan sesuatu yang disukai sendirian tanpa diganggu gugat oleh orang lain itu cukup menyenangkan. Tapi, mengagendakan ‘me time’ itu yang sulit. Dalam satu minggu, mencari waktu yang benar2 dihabiskan untuk diri sendiri itu bukan perkara mudah. Kalo diibaratin ujian, ujiannya tipe essay, closed book, pengawasnya galak, jadi sussaaaaaaahhhh banget. Kalaupun ada, ‘me time’ itu sangat terbatas, misalnya cuma beberapa jam di tengah malam. Nah, karena saya bukan tipe orang yang suka begadang, saya lebih belain tidur deh supaya besok paginya ga bangun kesiangan. Akhirnya ‘kegiatan hura2 pribadi’ itu amat jarang terwujud. Hahahahhaaa..

Alhasil, strategi saya untuk memiliki ‘me time’ itu adalah memadatkan kegiatan di hari Senin-Jumat siang. Jadi, Jumat sore-malam bisa saya jadikan ‘me time’. So, apa si yang lo kerjain di ‘me time’??? Hmmmm.. Many things.. me time’ yang saya miliki rata-rata dihabiskan untuk baca majalah traveler kesukaan saya, lalu browsing cari e-book dan informasi2 update dari internet, ato main gitar sendirian dan bahkan ngobrol dengan Republic of Happiness (Creamy dkk). Trus juga, ngeblog (seperti yang saya lakukan sekarang) juga termasuk dalam kegiatan ‘me time’. Ketika menjalani ‘me time’ saya merasa seperti direfresh. Banyak hal yang sebelumnya ga terpikirkan karena terpendam oleh pikiran tugas2 kuliah, daily hassles, kepentingan lingkungan sosial, dll, tiba2 muncul & membuat semangat baru dalam menjalani hidup.

Perasaan positif yang dibawa oleh ‘me time’ inilah yang membuat saya selalu memperjuangkan hal tersebut. Senangnyaaaaaa menikmati ‘me time’, lepas lega karena ga ada yang komentar, ga ada yang bawel2 kritik sana-sini. Selama dosisnya (kayak obat aja ni) tepat, ‘me time’ merupakan free-refreshing yang asik banget, asal jangan keseringan aja, toh kita hidup di dunia kan ga sendirian, masih butuh orang lain juga kan.. :)
So, friends, how about your ‘me time’?

regards
puji wijaya, ‘me time’ soldier

Wednesday, October 5, 2011

Friday, September 23, 2011

Kabar-Kibir

Hello Folks!
Hello.. Hello.. Hello.. Aeeeee.. Akhirnya ada juga dah waktu semedi buat bikin posting blog. Gilak, Ada kali ya satu bulan ga nyentuh si blog. Sori mori ya blog, bener deh ga ada maksud aye nyuekin ente. Ahahhaha..

Hari ini di hari Jumat malem Sabtu yang terang benderang dan sunyi senyap (anak-anak kos pada pergi semua, hangout man.. hangout..), saya di kos berasa sendirian, kamar kanan-kiri gelep semua, rumah Mba Retno & Mas Sur (owner) juga sepih2 aja nee.. Untungnya masih ada si Billy, yang setia di kos, nemenin saat suka dan duka hiks.. hikss… Jadi terharu (apaan si lebay)..

Nah, berhubung saya tu penakut, jadi daripada sepi-sepi malah bikin gloomy bin horror, saya nyetel lagu2 boyfriends gw (baca: 2PM) dengan volume speaker rada keras. Jadilah di kamer gw agak2 ‘night life’ gimanaaaa gitu.. Secara lagunya 2PM jedag.. jedug..
“put your hands up.. put your hands up.. putputputput.. put your hands up.. put your hands up..” masaolohh.. Berasa di Bosche, Embassy, Hugos, Liquid, or somewhere like that.. (sok tau banget gw, padahal masuk tempat kayak gituan ga pernah)..

Oke2lah.. Jadi begitulah situasi saya ketika menulis blog teman-temin.. Lanjut saja yahhh ceritanyaaa.. Posting kali ini saya mau mereview apa saja si yang saya kerjakan kurang-lebih 1 bulan belakangan ini, sibuk apa ya, sampe2 saya koq bisa lupa posting blog sendiri.. Haduduududud.. 1 bulan ini banyak sekali kejadian, kejadian yang membuat bersemangat maupun kejadian yang membuat tidak bersemangat.. Rangkumannya sebagai berikut..

1. Libur Lebaran (26 Agustus – 3 September 2011)
Libur Lebaran 2011 ini saya habiskan di kampung halaman tercinta. Di rumah, libur bukan berarti berleha-leha, enak2an nonton TV, makan2 enak, ato maen2. Libur di rumah ketika Lebaran = Olahraga angkat beban
Kurang lebih 1 minggu, saya fitness secara tidak langsung, beneran deh. Mama Papa saya sangat bersemangat buka toko di masa Lebaran, motivasinya ya apalagi ya kalo bukan untuk meraup untung berlipat. Yaaaaa.. Ga jauh2 lah dari yang namanya duit.. Nah, anak2nya disuruh pada pulang pas Lebaran supaya bantuin jaga toko. Berhubung saya anak yang baik dan berbakti pada orangtua, saya pulang donk. Saya pikir yaaa udahlah bantuin orangtua sekali-kali.. Jarang kan.. Lagian Lebaran ini pasti sama kayak taun2 kemaren, saya masih bisa merasakan liburan koq.. Tapipipipipipipiiiiipppp.. Ternyata taun 2011 ini berbeda.. You know.. (me so well).. Toko Mama Papa saya buka dari jam 7 pagi sampai jam 9 malam selama beberapa hari menjelang Lebaran. Gilak juga.. Saya ya gempor lha jaga toko, udah mana, saya sering dapat bagian yang ngangkat2in barang gitu.. Aduuuuuu.. Ampun dehh..

2. Kembali ke Yogyakarta (3 September)
Saya senang akhirnya saya balik lagi ke Yogyakarta. Tapi ternyata jalan pulang memang tidak semulus yang diharapkan. Perjalanan Cirebon-Yogyakarta 17 jam (memcahkan rekor sebelumnya, 14 jam --> Lebaran 2009). Padahal saya pikir ga bakal kena macet, secara saya kan melawan arus balik, oh-oh-oh-oh.. Salah sangka lagi.. Saya berangkat jam 8 pagi baru nyampe jam 1 pagi. Luar biasa.. Saya bersyukur aja si bisa sampe dengan selamat.
Di hari ini juga, saya mendapat berita mengejutkan, ayah dari Ko Amed (pacar kakak saya) meninggal dunia karena serangan jantung. Nobody knows the age of human. Saya pengen banget hari itu juga balik lagi ke rumah & ikut pergi melayat bareng Mama Papa saya.
Ketika saya dapet kabar itu, saya keinget pernikahan kakak saya tanggal 1 Oktober nanti. Lalu, saya juga jadi keinget sama orangtua saya sendiri, saya inget hebohnya mereka pas jaga toko Lebaran kemaren. Saya pengen mereka bisa jaga kesehatan. Nobody wants their parents passed away earlier.

3. College life.. Continued.. (5 September – now)
Semester 7 ini, saya masih ada kuliah wajib.. Ga terlalu banyak mengambil SKS si semester ini. Ngulang2 juga udah ga terlalu ngoyo kayak semester kemaren. Semester ini saya dengan Dicky-Nino mengerjakan proposal PKM DIKTI 2012. Rencana kami mengirimkan 2 proposal, satu tentang penelitian, satu tentang pengabdian masyarakat. Doakan yah semoga proposalnya diterima & kami dapat grant-nya. Amin.
Semester ini, saya juga mengerjakan skripsi saya (harapannya) dengan serius. Topiknya berhubungan dengan psychological well being dan handicap children. Semoga, skripsi ini benar2 menjadi my masterpiece.

4. Kisah si Guru
Yaaaa.. Alhamdulilah ya, saya lancar2 saja mengajar si anak-anak abad 21. Sesuatu banget yah bisa berkesempatan mengajar mereka *syahrini mode on
Kesan saya setelah 2 bulan menjadi part-timer (extra) English teacher di 4 sekolah yang berbeda hmmmmm.. Anak-anak itu makhluk yang sulit ditebak dan bikin penasaran.. Ehehehhehehe..

5. Guitarnozo
Sebentar lagi saya ujian gitar, untungnya diundur jadi bulan November, jadi saya bisa ikutan ujian (asik2..).. Pertama kalinya ikut ujian2 kayak gini. Wah deg2an.. Baca not baloknya belom lancer ne.. Hade2.. XD ayo2 Puji semangat.. Otak bagi 4..

6. Lovestory
Hmmm.. Gimana yaaaa.. Terakhir saya dekat dengan seorang teman, tapi ya kami kurang cocok kali yaaaa.. Jadi, saya memutuskan untuk ‘kita berteman saja ya’.. Sedih si. Karena dekatnya juga ga sebentar. Tapi gimana.. Kayaknya kalo lanjut terus, ya saya kayak bohongin orang. Saya ga mau lha, kalo suatu hal didasari oleh sesuatu yang ga jujur. Dan saya lega, saya bisa asertif untuk bilang ke ‘Ko2’ itu. I’m so sorry. Lalu, sekarang?? Hubungan saya dengan Mr. X jadi tidak harmonis, ya saya bisa maklumin si, saya juga akan sakit hati kalo diginiin. Saya sendiri, take it easy. Karena saya sudah mikir konsekuensinya juga, kalo jadinya kayak gini, saya tau dan saya siap. Untuk selanjutnya?? Ahahaha.. Love-alone is better (Miss A bangettt..)

Yah.. begitulah kira2 keadaan saya belakangan ini.. Penting ga penting juga si nulis kayak ginian di blog wkwkkwkwkwkw.. aaaahhhh gapapa deh namanya aja blog pribadi, boleh donk, nulis apa aja.. :)

Cheers

pujiwijaya, semangat coy!

Thursday, August 25, 2011

Covergirl

Obrolan siang di kantor Kanisius, tempat saya bekerja part-time.

Mba Ayun : Puj2, ada yang cariin kamu lho. Orangnya ganteng lagi!
Saya : Wah, siapa?? Asek… Asekkk..
(Mba Ayun menelepon seseorang)
(10 menit kemudian datanglah seorang pria gondrong, bawa2 kamera gede & tampangnya ‘agak’ sangar, saya tertipu, ternyata ga ganteng orangnya)
Mba Ayun : Ini lho Puj, yang mau kenalan..
Saya : Ehehehhe.. (Cengengesan seperti biasa..)
Pa XXX : Halo saya Santo..
Saya : Halo Pa.. Ehehhehe.. (ketawa lagi)
Pa XXX : Puji, saya mau bikin cover buku, mau ga jadi modelnya?
Saya : Hah, beneran ni?? Bercanda ya.. Hehehhehe.. Cover buku gimana Pa.. (bangga bin ajaib, wah gilak! Jadi model foto cover buku, aeeeeee.. Ternyata muka saya memang ga jelek2 amat..)
Pa XXX : Iya cover buku Kanisius, nanti saya yang foto. Ya, have fun aja si, masih jadi kandidat cover, nanti dipilih nya sama direksi.
Saya : Oooo.. Gituuu.. Saya sih mau2 aja Pa. Asiiikkkk difoto.. Jarang2 kan ehhehehehhe..                     
(emang dasar anak ga tau malu)
Pa XXX : Hehehhehe.. Iya, tapi, gini Puji..
Saya : He.. Kenapa?
Pa XXX : Kamu keberatan ga, soalnya.. Bukunya tentang Schizophrenia.
Saya : ……………………….. (hampir pingsan)

Ini pengalaman pertama saya, tiba2 diajakin suatu sesi pemotretan. Untuk cover buku pula, siapa yang ga terkejut. Saya kira, saya diajakin pemotretan karena saya imut2, nantinya saya akan berpose ala cover girl majalah cosmopolitan girl ato ya seengganya pose yang ‘normal2’ sajalah.. Ternyata, saya dipilih karena saya agak ‘weird’ dalam berperilaku di kantor Kanisius sehingga cucok menjadi cover buku Schizophrenia. Oh maaaannnn.. Baiklhaaaaa..

Friday, August 19, 2011

The Seed Sowers Travel – Good Bye and See You Again


Day 5
10 July 2011
Location : Changi International Airport (Singapore) – Adisutjipto International Airport (Yogyakarta-Indonesia)

Selesai akhirnya The Seed Sowers Travel.. Semoga ada episode kelanjutannya.. Hmmmm.. Jadi, teman2, tempat selanjutnya???? Ahahaahahha.. Yaaaa.. Pulang ke tanah air, kami mau melakukan sesuatu dulu untuk cita-cita sekolah lanjut kami..

Bye2 Singapura, terima kasih untuk semangatnyaa.. We’ll meet again in the next chapter of life.

Majulah Singapura !
Majulah Nino !
Majulah Dicky !
Majulah Puji !

Pulang2 menghitam ahhahahhaa..


all photos in The Seed Sowers Travel - Saga copyright by :
Nino, Dicky, Puji

The Seed Sowers Travel – University Tour

Day 4
9 July 2011
Location : Nanyang Technological University (NTU), National University of Singapore (NUS), Orchard Road, Chinatown

Hari keempat ini adalah fullday kami yang terakhir di Sg. Hmmm.. Perasaan saya?? Senang-sedih-asem-manis, gado2 lha pada intinya. Senang karena sebentar lagi kembali ke zona aman nan nyaman (tanah air / tempat tinggal sendiri). Sedih karena waktu liburan telah selesai, kawand!

Sampai hari keempat kesan saya terhadap Sg yaitu, Sg adalah negara yang sangat teratur, sistemnya rapih, lalu dari Sg pula saya menyadari bahwa tangan manusia itu bisa membuat apapun – mulai dari mega-skyscrapers, pulau impian sampai ke pantai. Keren sekali. Sg juga punya beberapa kekurangan, disamping kelebihannya wah-wah-wah. Di Sg orangnya galak-galak (kurang gracious) apalagi supir busnya katanya si suka marah-marah ga jelas, trus ritme kerjanya bikin stressful (jam kerja nya mannnn, panjangggg..), selain itu hidup di sana mahal (menurut orang Indo), gabisa tinggal di rumah (tanah) dan agak konsumtif.

Oya, ngomong2 soal advantages-disadvantages, kurang afdol rasanya kalo bicara mengenai Sg tapi tidak menyinggung academic-life di sana. Keunggulan Singapura selain yang telah saya sebutkan di atas adalah Pendidikan. Yap, di Sg, pendidikan sangat dihargai. Pemerintah memiliki anggaran yang besar untuk pendidikan dan serius mengurus hal-hal akademik. Ga heran, kalo Sg menjadi barometer ilmu pengetahuan di Asia Tenggara dan dunia, terlebih di bidang teknik-perteknikan dan finance-international business. Nah, di hari keempat ini, saya, Dicky dan Nino berkesempatan untuk ‘menengok’ ke dua universitas tertua di Singapura. Yang pastinya tidak asing lagi, Nanyang Technological Unviersity (NTU) dan National University of Singapore (NUS). Ditemani oleh Ko Amed, Ola dan Ci Editha.

Perhentian pertama adalah NTU, guide kami di NTU adalah seorang mahasiswi Indo bernama Ci Editha. Ci Editha adalah teman gereja Ko Amed, dy mengambil program studi Technobiology di NTU, tahun ini tahun terakhirnya, jadi dy lagi sibuk penelitian di lab, hari libur jadi ga libur, nge-lab terussss (rajin deh si Ci2 ini..). Dilihat dari luasnya, NTU gede banget, karena besar, so, kita harus naik bus kalo mau muter-muter kampus, haltenya tersebar di seluruh NTU, jadi mudah ditemui.

benda unyu di NTU, mesin daur ulang cartridge

Pertama kali menginjakkan kaki di NTU, Nino – Dicky – saya diajak masuk ke Chinese Heritage Center nya. Di sini ada dua ekshibisi. Yang pertama adalah “Chinese More or Less – An Exhibition on Overseas Chinese Identity” yang menceritakan tentang kebudayaan dan identitas orang2 Cina di dunia. Kedua adalah “Nantah Pictorial Exhibition” yang bercerita tentang sejarah NTU berdiri (Nantah itu nama lain dari Nanyang University) dan bagaimana Chinese Heritage Center yang NTU miliki ini mendukung perkembangan dan pelestarian dari kebudayaan Cina di Asia Tenggara. Bangunan Chinese Heritage Center ini unik, mirip dengan kelenteng. Dengan dominasi warna merah dan putih. Di sekitarnya ada taman dan air mancur. Likes2!!

Chinese Heritage Center NTU, berasa di Hongkong

Tempat kedua yang kami kunjungi adalah gedung2 dan kelas mahasiswa2 NTU di fakultas teknik. Karena ini hari libur, jadi ga banyak mahasiswa yang berada di kampus, kampusnya jadi sepi. Trus kami juga ke perpusnya fakultas teknik, yang gede & keren bgt, 5 lantai, dengan lantai paling atas disebut Quite Room dimana kita ga boleh ngomong di sana. Whoaaaaaaa.. Lanjut cerita, kami makan siang di sana. Kantin di sini makanannya enak2 ahhahhah.. Trus, habis itu kami ke fakultas seni yang bangunannya terkenal itu, yang gedungnya beratapkan rumput ijo2. Bangunannya persis yang saya lihat di internet, bagussssssss..

School of Fine Arts NTU, bisa main sepakbola di atas gedung

Setelah muter2 NTU, kami pergi ke NUS dengan kaki sudah pegal2 ahahhahaha.. Di NUS ini yang jadi guide adalah Ko Amed, Ko Amed dulu kuliah S2 di sini mengambil master di bidang teknik kimia. NUS lebih tua dari NTU, makanya bangunannya juga lebih jadul dari NTU. NUS juga luas & punya bus khusus juga buat muter2 di dalam kampus. Trus lucunya bangunan2 di sini, nyambung satu sama lain. Jadi kita sebenarnya bisa menuju satu tempat ke tempat lain dengan berjalan kaki di dalam ruangan (tapi ga hemat waktu bo! Ehehehhe..). NUS, terkenal lengkap dengan fasilitas olahraga, pny lapangan bola, kolam renang, gym, dll. Ada satu bangunan yang isinya buat basecamp unit kegiatan mahasiswa yang semuanya olahraga, dari mulai UKM Renang sampe UKM Dragonboat. Trus, kami liat2 ke ruangan kelas, kompleks ruangan dosen, museum di NUS yang isinya tentang barang2 peninggalan & sempat juga menengok wisudaan NUS.

Selamat kepada para wisudawan-wisudawati

Over all, perjalanan hari ini, membuahkan euforia2 untuk sekolah lanjut. Ahahhaha.. Sekolah di Singapura??? Hmmm.. Kalo untuk mengambil jurusan psikologi sepertinya perlu dipertimbangkan.. Ahahaah.. Trus, saya sebagai org Indonesia bangga melihat mahasiswa2 negara kita yang sekolah di sana bisa aktif dan duduk di kursi senat mahasiswa (ada foto2nya di mading2 fakultas).. Waaaaaa.. Jadi termotivasi, ayo raih cita-cita!!!!

Perjalanan hari terakhir ini kami tutup dengan makan di Orchard road & mengunjungi Chinatown untuk beli oleh2.. Hati2 tertipu oleh pedagang di sini.. Karena harganya bersaing, cari yang semurah2 nya de.. Ahahhahaha.. Dannn.. Yappp.. Cape dan puas untuk hari ini.

 Chinatown yang legendaris

Monday, August 15, 2011

The Seed Sowers Travel – Chocolate Story

Day 3
8 July 2011
Location : Around Sentosa Island --> Palawan Beach, Merlion Statue at Sentosa, KFC at Sentosa, Universal Studios Singapore, Siloso Beach ; Mustafa Toserba and Teka Market at Little India

Tidak terasa, kami sudah di hari ketiga..
Hari ini seperti hari sebelumnya, kami menikmati kemandirian kami dalam berjalan2 wkwkkwkwkw.. Ko Amed & Ola, sibuk bekerja jadi kami jalan2 sendiri de, tapi ntar sore kami janjian pergi makan bareng di Little India. Baik lah..

Hari ini tujuan kami adalah pulau rekreasi hasil reklamasi kebanggaan warga Singapura, tereng-terengggg.. Sentosa Island. Ehehehehe.. Jalan termudah menuju ke Sentosa Island, kami naik MRT ke Marina Bay lalu naik Vivo City lantai paling atas, beli tiket masuk Sentosa + monorail seharga 10 SGD. Dannn.. Wilkommen Sentosa Island!!

Monorail nya terlihat kecil dari luar ternyata dalamnya cukup luas, 1 gerbong bisa memuat 20-30 orang. Lalu, qta juga bisa bolak-balik pake monorailnya berulang2 dari stasiun satu ke stasiun lainnya (ada 4 stasiun ; Sentosa Station, Waterfront Station, Imbiah Station, dan Beach Station) dengan gratis. Sentosa kecil banget, jadi dalam waktu sehari pun sebenarnya bisa dikelilingi. Perhentian pertama kami bertiga, adalah Beach Station, karena memang pada dasarnya kami penasaran dengan pantainya. Pantai pertama adalah Palawan Beach, pantainya bersih sekali, tapi untuk keindahannya sebenarnya masih kalah jauh dengan pantai di Wonosari, Gunung Kidul, Yogyakarta. Are you sure??? Beneran.. Aahahhaha.. Tapi ya oke juga tempatnya untuk berlibur singkat. :p Di Palawan, saya sendiri ga nyobain nyemplung kaki ke aer, mengingat ini baru awal perjalanan dan rempong aja kalo kaki basah, saya pake sepatu kets ke sananya hahahahhaha.. Saltum ne, harusnya tadi bawa sendal jepit!!!! >.< Kenyang dengan makan angin di Palawan Beach, lalu kami jalan2 di sekitar Sentosa & lihat iguana di sana, pegang2 si iguana lalu capcus lah kita ke patung merlion yang ada di stasiun Imbiah.

Kwecky di Pantai Siloso, mau nekad berenang dy..

Nino, Iguana dan Pawang Iguana yang mirip pelawak Parto

Patung Merlion di sini warnanya cokelat dan lebih besar daripada yang di One Fullerton (around City Hall). Trus, di sini juga kami makan siang di KFC, karena sudah lapar sekali. Nah, di sinilah terjadi hal yang kurang mengenakan. Jadi kami bingung2 mau makan apa karena di Sentosa mahal2 bo ternyata makannya, harga fastfood yang biasa terjangkau dengan kantong juga jadi lebih mahal. Karena emosi kelaperan, saya sendiri tidak bisa mikir jernih, rasanya ya pengen cepet2 makan ajah. Lalu, waktu itu Dicky pengen kalo uang yang kita punya tu dipergunakan dengan efektif, tapi tidak didukung oleh saya dan Nino, alhasil karena 2 lawan 1, kami memesan salah satu menu di KFC dan ketika memesan, udah mahal salah menu lagi. Lalu, Dicky bete dengan saya dan Nino karena tidak memikirkan sesuatu dengan matang2. Dan ketika makan, saya dan Nino memutuskan untuk memesan lagi akhirnya (yang justru mengeluarkan uang lagi yang lebih banyak), menu yang kami pesan sebelumnya untuk Dicky. Beberapa waktu kami jadi diem2an, lalu Dicky akhirnya angkat bicara dan mengemukakan beberapa unek2 dy. Saya sendiri sangat menghargai apa yang Dicky keluarkan. Lebih baik kalo diomongkan daripada dipendem2 terus, kan????

Dari kejadian ini, saya jadi makin mengenal Dicky & Nino secara personal. Ya, ketika kita pergi bersama, kita memang tidak bisa menjadi egois. Kalo kita pergi bertiga, mari 3 kepala itu yang memutuskan, kalo pergi berlima ya 5 kepala, kalo bersepuluh ya 10 kepala. Agar, kebutuhan masing2 orangnya terpenuhi, tidak hanya 1 orang yang menjadi decision maker (kecuali memang sudah ditentukan ada leader nya yaaaa..) saya agak bersyukur dalam pertemanan kami, kami pernah mengalami konflik, karena dengan itulah kami jadi bisa lebih mengenal satu sama lain. Vivaz The Seed Sowers!!!!

Selesai masalah ini, kami kembali seperti semula lagi. Hehehehhee.. Lalu kami ke perhentian yang berikutnya : Waterfront Station. Di sinilah Universal Studios berada, berhubung untuk masuk USS muahhaaaalllll 500rb-an/orang nya, kami si hanya numpang foto di depannya saja wkwkkwkwkkwkw.. Dan ga lupa narsis di bola dunia ber-uap nya USS yang legendaris.. Trus, ada toko cokelat di sana namanya Hersey, lalu kami belanja cokelat gila2an di sni. Mendadak jadi kalap gitu ehhehehhehehe.. Puas melihat cokelat dan permen, lalu kami ke Siloso Beach! (Habis beli cokelat, ke pantai lagi??? Ada yang aneh yaaa..)..

geje nya saya di USS

Siloso, yang katanya pantai terbagus di Sentosa pun tidak bisa mengalahkan kerennya Pantai Wonosari (tetepan deh, cinta Indonesia). Wkwkwkwkkw.. Tapi untuk koleksi cowo2 cakepnya, yaaaaaa… Pantai Wonosari kalah lhaaaa.. Di Siloso, Nino pusing2 jadi dy tiduran di bawah pohon kelapa rindang (rindang ga ya??? Lupaa..) dan jagain barang2 plus belanjaan cokelat kami. Saya dan Dicky kabur main2 ke pantai, menikmati Koko2 ganteng berseliweran dimana-mana dan berimajinasi liar.
“Wah, Ci Puj, liat deh yang maen frisbee itu, ganteng”
“Iya Dick, ganteng, weeeeeeeehhh..”
Cling..cling..
“Andai frisbee nya ke sini trus kena kepala aku”
“Trus, dy nolongin Ci Puj, ujung2nya kenalan..”
“Iyaaaa.. Waaaaa.. Senangnyaaaa..” *Sinetron banget.
Jijay sendiri saya, kalo nginget2 pembicaraan saya dan Dicky di Pantai Siloso.. wkwkkwkwkwkw..

Puas dengan Siloso, hari sudah mulai gelep dan kami juga janjian dengan Ko Amed & Ola di Little India, so kami meninggalkan Sentosa Island tanpa menyadari bahwa ada yang aneh dengan cokelat kami!!!!

Maling pasir 'Hawaii' di Siloso, hayo ketauan..

Sampailah kami di Little India. Dan kami pun cari2 toko Mustafa di sana yang jual cokelat juga, katanya si paling lengkap se-Sg. Bayangan saya, Mustafa itu toko cokelat, tapi ternyata ini adalah supermarket super heboh yang dikelola oleh warga setempat yang tajir gilak bernama Pa Mustafa. Yang lucu di sini adalah setiap tas yang kita bawa harus dibawa ke salah satu pos, lalu, diikat dengan tali plastik, dengan itu lah mereka memastikan kalo kami tidak mengutil di dalam toko. Di Little India, memang seperti India versi mini, kanan-kiri orang India, depan-belakang orang India. Nino yang mirip orang India bak masyarakat lokal yang menemani saya dan Dicky jalan2 hahahhahah (peace ya Nino..). Selesai belanja di Mustafa yang crowded dan sempit, kami makan di Teka Market yang kata Ko Amed ga jauh, tapi ternyata jauh jugaaaa hahahhahahah.. Kaki kuuuu..

Kenyang dengan makanan India, Chinese food, Singaporean street food (nasi lemak dengan irisan daging ayam/babi/bebek). Nino, Dicky dan saya pulang ke hostel. Dan baru menyadari bahwa ada yang aneh dengan cokelat kami.
Oh maaaannnnn!!! Cokelatnyaaaaa..
Mencair!!!!!
OMG. Setengah dari cokelat yang kami beli di Sentosa mencair, cepet2 lah kami masukin ke kulkas hostel dengan diliatin bule2 & turis2 lainnya, mungkin mereka bertanya2 “ada apakah gerangan dengan tiga makhluk Indonesia ini heboh2 di lobby megangin cokelat”. Kami masih optimis cokelatnya masih bisa bertahan & baik2 saja. Amin. Untungnya cokelat yang beli di Mustafa masih oke. Malam hari ini ditutup dengan doa mohon pertolongan si cokelat dan lagi2 si bule yang tidur di bawah Dicky (bule yang berbeda loh) mematikan lampu tiba2 tanpa ba-bi-bu.. Ohhhhhhh... Nasip tidur di dorm bed. :D

Sunday, August 14, 2011

The Seed Sowers Travel – Museum Bestfriend

Day 2
7 July 2011
Location :
The Inncrowd Backpackers Hostel, Singapore Flyer, The Esplanade Theatre and Concert Hall, Merlion Park, McDonalds at Raffles Place, Singapore Art Museum, National Museum of Singapore, and Kopi Tiam Food Court at Orchard.

Ahoy!!! Hari kedua.
Dicky, Nino dan saya hari ini berpergian tanpa ditemani oleh siapa2 uhuhuuhuh.. Kami bertiga, hore-hore saja si, secara kan sekarang sudah pintar menggunakan tiket MRT (gaya banget sii hahahhahah..). Trus kami juga mendapatkan peta dari si Dora sori maksudnya dari hostel kami. By the way, soal si hostel tempat kami menginap, ada baiknya juga saya menceritakan hostel ini terlebih dahulu.

Inncrowd, our NatGeo hostel hehehehhe..

The Inncrowd Backpackers Hostel, tempat kami menginap, adalah hotel yang menyenangkan. Mengapa kami memilih hostel ini? Ada beberapa alasan:
1. Karena hostel ini letaknya di pusat kota
2. Karena hostel ini masuk majalah National Geographic Traveler edisi Indonesia Vol. 3 No. 1 Januari 2011. Jadi, ya, kami merasa lebih terpercaya ajah gitu kalo masuk majalah hehehehhe..
3. Karena fasilitas di hostel ini terbaik dibandingkan hostel2 lain ;
ada internet gratis, makan pagi yang ‘mengenyangkan’ (kita bisa memilih makan pagi telur (2 telur/orang), roti panggang, aer teh - kopi (terserah mau ngambil berapa ajah)), ada microwave – kulkas juga, ada loker (aman bro!), banyak majalah travel jadi kita bisa baca2 sepuasnya, bagi2 postcard gratis --> oleh2 buat tmn2, kan lumayan tu memangkas budget, banyak brosur tempat wisata + peta gratesss lagi!!!, bisa memesan atraksi wisata tertentu dari sini dapet diskon – misal kita mau muter2 Singapura pake Singapore River Cruise, nah kita cuma bayar 12 SGD dari harga aslinya yang 14 SGD. Lumayan lha potongan harga.. :)
4. Bonus Fiture : Mas2 & Mba2 penjaganya OKE punya. Unyu2 gitu, lalu mereka juga ramah banget deh, bahasa Inggrisnya mudah dimengerti & ada satu Mas2 receptionist yang bisa bahasa Melayu ooohohohoh..

Nah, asik kan banyak kelebihannya, jadi kami sepakat menginap di sini. Per orang membayar 20 SGD untuk 1 malam di dorm bed. Cukup mahal sebenarnya, karena kita sebenarnya bisa mencari yang lebih murah (harga sekitar 12-18 SGD/orang). Bagi teman2 ingin menginap dengan kamar normal, maksudnya kamarnya sendiri (kayak motel gitu), ga tidur bareng2 sama orang yang tidak dikenal (dorm bed), tarifnya agak mahal sekitar 70-100 SGD, sedangkan hotel yang sungguhan pastinya harganya lebih mahal dari itu. Oya, pesan untuk penginapan di Singapura, untuk kelas melati seperti ini pihak penginapan memang tidak menyediakan kamar mandi dalam (private), pakenya kamar mandi luar (umum), kalo yang pake kamar mandi dalam harganya mahal & sekalian aja nginep di hotel beneran (bukan hostel or motel gituuu..)

Di backpacker hostel ini juga aman teman2 karena disediakan loker, untuk pemakaian loker, kita deposit 20 SGD. Ntar pas check-out, duitnya dibalikin. Lokernya ga terlalu besar teman, so, loker digunakan untuk barang-barang yang emang penting ajah, kalo tas baju mah ditaro di bawah kolong kasur ajah. Yang pasti, koper kamu jangan sampai ngalangin jalan orang2 yang lewat di kamar, itu ga jadi masalah. Kalo mau ngecharge HP, batere dll, kita bisa titipin ke receptionist, ga ilang coy, dijamin! Hanya di kamar2 tertentu aja yang ada colokan listriknya. Untuk kamar mandi, okeh2 saja, nyaman & ga rebutan karena jumlahnya lumayan banyak. Bersih pula, tempat mandinya mirip kamar mandi di kolam berenang, dengan toilet yang terpisah. Untuk makan pagi, kita juga ga perlu watir kehabisan karena stok makanannya banyak. Trus, di ruang makan bersama ini semuanya self-service, jadi mulai dari buat teh sampe nyuci piring semuanya dikerjakan sendiri. Jangan manja deh bo! Wkwkkwkwkw.. Trus, di sini, kita ga boleh masukin alas kaki ke kamar, di dekat receptionist udah disediakan tempat sendal-sepatu, ga ilang koq tenang ajah.

Okay, itulah hostel kami. Hostel yang keren. Bisa jadi referensi penginapan ala backpacker di Singapura. Oya, untuk pembayarannya 50% dibayar by credit card di awal, sisanya dibayar pas kita check-in. Sekarang, gw ceritain yah perjalanan kami hari kedua ini.. :D ready set go!!!!

Tujuan kami hari ini adalah mengunjungi landmark2 Singapura yang sudah sering kami sebelumnya, baik di tipi, iklan2, maupun di foto rekan2 kami yang pergi ke Sg. Yaitu.. Singapore flyer, Esplanade, patung merlion dan si raksasa madam Marina Bay Sands. Kami sempat nyasar2 ga jelas si dan jalan kaki jauh beud ehhehehehhe.. Cape2 nya itu terbayar si ketika bisa melihat landmark2 tersebut secara langsung. Walaupun tidak mencoba Singapore Flyer, nonton pertunjukan di Esplanade ato masuk ke skypark nya Marina Bay Sands (mahal bo!), saya sudah merasa puas koq. Wah luar biasa de bangunan2 nya, anak arsitektur mesti deh dateng ke sini! :D

bengong, masih jauh ya Merlion nya????

Selesai menikmati city tour, kami makan di McD (gilak, jauh2 makan McD, ahhahahha.. Gatau tempat makan di daerah ntu si). Trus, Nino mencermati fenomena pekerja berumur (sudah sepuh maksudnya) yang masih bekerja di restoran fastfood, padahal kalo lihat di Indo pekerja McD itu kan muda2 gitu. Ternyata, setelah mendapatkan penjelasan dari Ko Amed, kalo orang tua itu masih bekerja karena terhitung masih dalam usia yang produktif, kalo ga bekerja, ntar ga dapat tunjangan hari tua, selain itu karena Singaporean suka bekerja, mereka bosan kalo hanya di rumah & berpangku tangan. Ooooo..

Habis makan, kami melanjutkan perjalanan ke daerah Orchard & Somerset dimana museum2 oke punya di Sg bertempat. Dua museum yang akan kami kunjungi adalah SAM (Singapore Art Museum) dan National Museum of Singapore. Karena emang deh kami buta arah jadinya pake nyasar2 seperti biasa, tapi akhirnya nyampe ke tempat tujuan. Seperti museum pada umumnya SAM menempati sebuah bangunan jadul. Di depan bangunan, kami disapa oleh Walter! Walter itu balon helium berbentuk kelinci yang sedang dipamerkan oleh SAM, saya jadi inget sama Ruci, tokoh imajinasi Dicky yang bentuknya juga kelinci. Ehehheheh.. Lalu, masuk ke dalamnya kami beli tiket & dapet diskon karena menunjukan kartu tanda mahasiswa. Wah, asoy bro! 5 SGD cring cring cring.. (harga aslinya 10 SGD)..

Walter, kelinci gigan yang mukanya polos

Di dalam SAM, ya namanya juga museum seni, isinya ya barang2 seni, kayak lukisan, pajangan, patung. Trus karena tema yang sedang diangkat adalah “Art Garden – Interactive Contempory Art for Children” dan “Video an Art a History 1965-2010” so, karya seni yang terdapat dalam SAM tidak jauh2 dari dunia anak dan pertelevisian. Maklum yah, karena tidak terllau paham dengan karya seni, ada beberapa karya yang menyegarkan untuk mata tapi saya kurang paham dengan maknanya. Over all, SAM, four thumbs up! :D

Atraksi di dalam SAM, nyeni bro!!!

Destinasi terakhir kami sebelum malam tiba adalah National Museum of Singapore. Oya, museum2 di Singapura tutupnya malem lho jam 8 pm. Bangunan NMoS gueddddeee dengan gaya kebarat2an, halamannya luas dan banyak parkir mobil mewah (ehheheh.. mupeng). Masuknya gratis, ada si beberapa wahana (kayak di Dufan ajah wahanaaaa.. wwkkwkw) yang masuknya bayar, tapi hanya satu dua, jadi ga beli tiket itu pun kita tetap bisa masuk & lihat2 gallery yang lain. Pada dasarnya museum ini menceritakan kehidupan masyarakat Singapura, mulai dari perkembangan makanan, pakaian, seni pertunjukan, dunia entertainment (musik & pertelevisian), sampai ke kultur masyarakat meliputi pernikahan campur antar bangsa dan etnik2 besar yang mendiami kampung ikan ini.

Karena isinya tentang Singapura, makanya ga heran kalo isinya itu banyak membangga-banggakan negara. Ya itu baik si, untuk meningkatkan sense of belonging masyarakatnya dan juga bagi pengunjung negara lain juga bisa melihat sisi positif image yang dibangun oleh Singapura. Di sini pula lah, kami membuat sebuah prakarya unik. Waaaaaa.. Menarik lho!

NMoS gallery

Sepulang dari museum, kami bertiga makan di Kopi Tiam Food Court, wah pilihan makanannya banyak sekali. Kami ga sengaja nemuin tempat makan ini, pas mau pulang cari stasiun MRT. Makan enak2, trus di sini saya baru sadar kalo botol minum saya hilang dan sepertinya tertinggal di NMoS, huuhuhuhuuhuh.. Si Bobu (botol abu2).. T.T sedih si, berpisah dengan si Bobu di negri orang. Bobu.. Baik2 kamu di Sg yaaaaa..

Back to hostel, kami cape bangettttt.. Kaki gempor de, jalan kaki kemana2. Saya salut sama Singapura yang memfasilitasi para pejalan kaki. Walking track yang lebarnya 2 meter dimana-mana waaaaaaa.. di Indo, trotoarnya cuma 1 meter, itu juga rebutan sama pedagang kaki lima yang mepet2 ke trotoar. Ahahhahaha.. Sebelum tidur, kami membuat jurnal, dan tiba2.. Trepppp!!! Lampu, mati, oalhaaaa.. Ini sudah jam 11 malam, si bule yang tidur di bawah Dicky tiba2 matiin lampu tanpa basi-basi. Saya baru ingat, oya, this is not only my room, this is our room! Cheers!

 Majulah Singapura, Majulah (juga) Indonesia !!!!