Monday, January 25, 2010

Dari Saya Untuk Indonesia

Beberapa waktu yang lalu saya pulang ke rumah di Cirebon, berangkat dari Jogja saya naik sebuah mobil travel jurusan Jogja-Cirebon. Di perjalanan, saya duduk bersama dua mahasiswi lain di seat bagian tengah. Ketika sampai di tempat peristirahatan, tiba saatnya untuk makan siang, saya ditemani oleh salah satu dari teman duduk saya di mobil travel, kami berkenalan dan sedikit mengobrol, lalu tiba-tiba dia tanya:
“kamu Chinese ya?”

Seminggu kemudian, saya kembali ke kota Jogja untuk melanjutkan amanat orang tua (baca: pendidikan), kali ini saya menaiki kereta, motivasi nya: sudah lama saya tidak naik kereta, bosan dengan mobil travel. Setelah menunggu agak lama di stasiun, akhirnya kereta saya datang juga, telat 30 menit. Saya tidak mengalami kesulitan dalam mencari bangku tempat duduk saya, gerbong 3, kursi 10A, sipp ketemu, saya duduk deh, di samping saya ada Ibu-ibu paruh baya dari Jakarta, dari awal saya duduk, saya ngerasa diliatin terus, sampe akhirnya kita kenalan, percakapannya sbb:
P: “saya puji, tante. Tante dari mana?”
I: “saya dari Jakarta hehehe.. kamu asli Cirebon?”

P: “iya, rumah saya di Cirebon”

I: “ooohh…”

Diam beberapa detik lalu tiba-tiba dia mengajak ngomong saya lagi dan bertanya:

I: “Puji, kamu beneran orang Cirebon?”

P: “iya saya lahir di Cirebon..”

I: “kamu itu Chinese?”


Dua kejadian di atas menurut saya ajaib, karena mirip dan terjadi dalam jarak waktu yang pendek.
Lain cerita lagi, ketika saya mengobrol dengan teman-teman, sering terdengar celetukan..

“liburan natal gue ke US, biar Christmas nya lebih kerasa..”
“kemarin gue shopping sm si X di Singapur.”

“ya ampunn murah banged tiket ke Hongkong, ke sana aaa..”
“guys, kelas 3 besok aku pindah sekolah, ke Malaysia”

“ngapain si, sekarang ribet idup di Indonesia, rencana gue mau ganti kewarganegaraan aja.”

Luar negeri.. Luar negeri.. Luar negeri..
Heyyy.. Ada yang salah ya sama Indonesia??

Dan saya yakin yang pernah mengalami “kisah-kisah” di atas bukan cuma saya. Dengan contoh cerita di atas, kadang kita jadi bingung apa sebenarnya makna dari kata nationalitas dan nasionalisme.
Habis,
sering digembor-gembor Bhinneka Tunggal Ika tapi koq ga terasa ya di kehidupan sehari-hari.
sering dibilang kalau kita harus cinta Indonesia tapi masih banyak tuh orang-orang yang suka banding-bandingin negara kita dengan negara lain, dan terkesan negara kita tuh selalu ada di bawah negara lain, di Amerika tu serba teratur lha, kalo di Eropa negara-negara nya makmur sampe-sampe ga ada orang miskin lha atau di Singapura yang “atmosfer” aman nya lebih kerasa lha.
Tanggepan negatif mengenai negara kita lebih terdengar gaungnya, misal:
Indonesia banyak bencana, longsor mulu, gempa mulu..
Indonesia korupsi nya merajalela, nomer sekian di dunia.
Indonesia pariwisata nya boring, ga keren, ga prestisius.
Indonesia pemerintahnya payah nangkep teroris aja susah amat..
Indonesia rakyatnya susah akur, terlalu beragam, hati-hati ya..

Pengen deh sekali-kali denger tanggapan-tanggapan positif. Sedih juga sih kalo nonton berita sehari-hari di TV yang ada cuma berita-berita yang menimbulkan rasa was-was, ya emang ada good news juga, tapi porsi nya sangat sedikit. Begitu juga di koran-koran, kayaknya ga ada abis nya ngebahas skandal ini lah skandal itu lah yang berujung kasusnya tiba-tiba ngilang-entah-kemana-raib-ditelan-bumi. Intinya, kita sebagai generasi muda sekarang secara tidak langsung didoktrin untuk menganggap negara kita ini kurang layak untuk dihuni. Ya semoga dengan adanya Kompetisi Website Kompas MuDA – KFC kita bisa punya kekuatan untuk meredam segala-macam berita minus itu dan membuat Indonesia menjadi maju dalam hal yang positif.
http://www.mudaers.com/

Bagaimana ya supaya kita punya nasionalitas dan nasionalisme yang “beneran”?

Hmmm.. Salah satu caranya dengan bersyukur.
Sebenernya kalau dipikir-pikir banyak hal yang bisa kita banggain dari Indonesia.

Coba kita lihat aja deh dari yang terkecil, penduduknya.. Orang-orang Indonesia itu terkenal dengan keramahan yang tiada dua nya hahahah. Orang yang paling suka basa-basi, semua-mua nya disapa, sampe-sampe orang yang ga kita kenal pun kita sapa. Logisnya, dengan budaya ramah-tamah tersebut, kita bisa loh jadi negara yang aman-tentram-damai-sejahtera, ga ada tu orang yang hobi nge-bom lagi (teroris.red) trus pertikaian antar golongan pun ga terjadi. Belum lagi, kita punya banyak suku bangsa yang saling melengkapi satu sama lain, bikin kebudayaan kita kaya banget dan unik. Lalu dengan jumlah penduduk kita yang bejibun, kita kaya akan sumber daya manusia.

Selesai dengan masyarakatnya, berlanjut dengan letak geografis nya. Indonesia itu negara kepulauan makanya disebut nusantara. Punya laut, punya daratan, punya gunung, bahan tambang nya banyak, taneman apa aja kalo ditanem di Indonesia bisa tumbuh subur, binatang juga ga kekurangan makanan di sini. Karena alam nya hebat, sektor pariwisata nya lengkap, mana ada coba negara lain yang punya pariwisata all in one kayak Indonesia.

Selain itu kita juga harus bangga dengan sejarah negara kita, sebelum ada kehidupan modern, orang-orang Indonesia pada jaman dahulu kala udah canggih bener, yang kongkrit, liat aja candi-candi yang tersebar di Indonesia, heran juga gimana orang-orang bisa membangun bangunan sebesar itu. Trus, perjuangan bangsa kita meraih kemerdekaan itu kisah yang amat heroik lho, ngelawan penjajah dengan bambu runcing, bikin taktik perang gerilya yang ampuh banget buat ngalahin musuh, negara mana coba yang bisa kayak kita??

Dan yang terakhir dan jangan sampai lupa, bahasa, bahasa nasional kita emang cuma satu bahasa Indonesia, tapi bahasa daerah nya.. Hmmm.. Ratusan.. Luar biasa kan, nah bahasa-bahasa daerah ini juga yang menyempurnakan bahasa nasional kita.

Kaya banget kan ya.. Ayo kita syukuri teman-teman, mulai sekarang bangga sama negara kita sendiri. Masa kalah sama negara lain, kita ini bangsa yang besar, masa terpecah-pecah karena keanekaragaman kita sendiri.

Sebagai penutup, saya flashback ke cerita saya di awal, ketika dengan tiba-tiba saya diberi pertanyaan seperti itu. Ada perasaan bingung. Memang, ini bukan yang pertama kali, sebelumnya saya juga sudah sering ditanya seperti ini, tapi saya cuma bisa mesem-mesem gak jelas. Dan kemarin itu, jawaban saya ialah:

“Ya, saya keturunan chinese, tapi saya orang Indonesia”

Jawaban yang paling baik menurut saya.
Dan saya puas bisa menjawab seperti itu, karena saya bangga menjadi orang Indonesia.
Bangga sekali.

Regards
Puji Wijaya @2010

3 comments:

Ciska said...

keren2.. terharu.. =D
hahahhha.. semangad smoga menang ya..

ridwan said...

Pemimpin negeri ini nyaris tak punya nasionalisme. Hampir semua kekayaan negeri ini diobral buat "orang luar".
Bagaimana rakyatnya bisa bangga dengan negerinya sendiri. beuh...

jesse said...

lagi penjurian ya?? semangad sob.. Tuhan beserta mu.. =D