Thursday, December 17, 2009

Tentang Cita-Cita


“Pa, apa bedanya University of California Irvine sama University of California Davis ato Berkeley?? Apa kayak Sanata Dharma Kampus Mrican & Sanata Dharma Kampus Paingan? Satu univ tapi tempatnya doank yang beda?”

gw dengan kepo (sok2 pengen tau) nanya ke Pa Siswo, waktu ntu stelah pulang dari Bantul nganterin parsel natal buat SD Kanisius Ganjuran & Kanisius Kanutan, SD tempat penelitian yang gw ikutin (lengkapnya liat di tags “Psychology Beyond Borders”). gw lagi ngeliat-liat arsip PBB di map item Pa Siswo yang saking tebelnya jadi mirip banget sama buku jilid-an Farmakotika nya anak2 farmasi hahhahaha, trus gw nemuin satu surat dari UCI (University of California Irvine), di kop nya ada lambang UC (University of California) trus disampingnya ditulis 10 nama tempat letak universitas itu ada: Berkeley, Davis, Irvine, Los Angeles, Merced, Riverside, San Diego, San Fransisco, Santa Barbara, Santa Cruz. gw jadi inget idola gw di Youtube, Kevjumba kan kuliah di UCD, trus penelitian PBB juga ada pendanaan dari UCI, sama2 UC apa ada kaitannya?

Hmmmm.. Ga lama stelah gw nanya, Pa Siswo langsung ngejelasin, ternyata itu tu beda universitas, cuma pendanaannya dari pemerintah California, ga bisa disebut satu yayasan juga sih. Emang, Pa Siswo juga ga gitu jelas mengenai sistemnya tapi yang pasti universitas2 itu berbeda dari mulai admission, dosen2nya sampe rektor nya, pokonya berdiri sendiri2..

Gara2 pertanyaan itu, selama perjalanan dari Bantul ke Paingan qta ngomongin tentang pendidikan di Indonesia & luar punya. Bareng sama Mas Bolot & Pa Ari (driver) juga. Banyak kenyataan yang baru gw tau trus pas ntu gw jadi banyak ngomong “ooohhhh.. gitu ya..” wahahhahha.. sebelumnya, gw mau cerita dulu tentang cita-cita gw..
Semenjak lulus SMA & gtw harus ngapain, masuk fakultas psikologi gara2 modal sotoy doank, ke Yogyakarta gara2 melarikan diri dari kenyataan hahaha.. ada satu cita2 yang pengen bgd gw capai, yaitu, jadi dosen. Dan ternyata, jadi dosen (sejati) itu SULIT. (I hate this word!)

Contohnya aja untuk sekolah di luar negri (demi pencapaian yang lebih tinggi) ya, ngga segampang yang gw liad di situs2 beasiswa ato yang gw baca di milis2 beasiswa Yahoo ; lulus S1 elo tinggal nyoba2 apply ke beberapa lembaga yang nyediain beasiswa, kalo hoki ya keterima, kalo ngga ya coba di tahun berikutnya, gambling abiz, ya kalo emang gabisa ya udah sekolah di Indo aja. Lalu kehidupan selanjutnya setelah lulus di perguruan tinggi LN*/DN** elo langsung ngelamar kerja di universitas trus menjalani hidup dengan senang-gembira-hahaha kerjanya cuma bikin soal, ngajar, truss slese de, pensiun dapet duit pesangon. Hmmm.. ya, lagi2 ternyata, ngga gitu, pas denger cerita dari Pa Siswo, gw tau usaha gw selama ini buat nyoba ngeraih cita2 tu GA ADA APA2NYA. Ibaratnya diskala dari 0-10, gw mungkin baru menyentuh angka 0.5!!!
*Luar Negri
**Dalem Negri

Sekilas tentang Pa Siswo:
Pa Siswo, dosen gw di fakultas psikologi. gw kenal si Bapa ini gara2 gw dengan tidak sengaja kecemplung di sebuah penelitian Psychology Beyond Borders, singkat cerita gw kenal Pa Sis dah lama bgd deh. Nah, bisa dibilang Pa Sis tu orang yang udah makan-asam-garam kehidupan akademisi, dulu dy pernah kuliah di University of Alahabad, India (walaupun akhirnya tidak begitu sukses karena apa yang dijanjikan universitas tidak sesuai dengan kenyataan) trus dy skrg sudah menyelesaikan program master nya di UGM, lalu dy juga punya link ke beberapa universitas dan lembaga di DN & LN. Ya intinya, menurut saya beliau itu orang yang “profe” hahhaha..

Nah, beginilah yang diceritain Pa Siswo.. Jenjang pendidikan di sini dan di LN tu beda banget, acara S1, S2, ato S3 tu cuma ada di Indo. Di luar, semisal US, tingkatannya bachelor, master, ph.D tapi buat kedokteran dah beda lagi. Kalo kita kuliah di sana. Kita bisa ngambil 2 jurusan sekaligus, contoh Sue, salah satu team PBB UCI, dy ambil psychology & history. Trus, sekolah S1 di US ato negara lain tu sangad mahal sekali, jadi mikir lah kalo mau sekolah S1 di sono (kecuali bo-nyok u punya harta berkelimpahan ya gpp, itu optional) Lebih baik ambil master, soalnya sistem pendidikan qta yang es-satu itu ada sisi positif nya, yaitu qta udah mengenal penelitian (skripsi) duluan, kalo d LN, khususnya di US sendiri, bachelor itu cuma ngerjain tugas akhir tapi ngga seberat skripsi. Logikanya, seharusnya mahasiswa Indonesia jauh lebih pintar daripada mahasiswa negara lain, tapi faktanya, mahasiswa negara qta motivasi nya kurang sehingga, skripsi yang “keren” itu dikerjain asal2an sbg syarat lulus doank. Kalo di-matematika-kan jadinya gini:
S1 di Indo = bachelor + ½ master di LN
Tuhhh.. sistem pendidikan di negeri kita tu sebenernya keren kan??!!

Fakta menarik selanjutnya, kalo qta lulus S1 di luar negri, qta sudah diakui sebage bachelor & berhak menempuh program master tanpa tek2 bengek birokrasi dll, tapi kalo qta lulus bachelor di luar negri trus balik ke Indo mau ambil S2 (kebalikan) ato mau kerja di Indo, qta harus ikut program matrikulasi, jadi ijasah qta yang “luar” punya itu disetarakan, misal: u ni sekolah bachelor di Hongkong, apa yang u dapetin selama di Hongkong tu hampir sama ga kayak di Indo, u ikut tes matrikulasi dulu. Nah, kalo hasilnya “tengteng anda berhasil” ya ijasah u sama kayak S1 tapi klo ga, mungkin ijasah LN u bisa “dihargain” D2 ato D3.. gitu si katanya.. Trus, beda lagi dengan gelar Ph.D, klo gelar ni berlaku universal, jadi enak nya klo u pengen jadi dosen langsung ambil gelar Ph.D aja (di US bisa gitu, dari bachelor langsung Ph.D, dengan syarat u udah punya publikasi jurnal & penelitian yang cukup, trus IP yang memadai, oya, denger2 di UGM juga ada dari S1 langsung ke S3 tapi cuma terbatas untuk kalangan2 tertentu aja) soalnya, dengan gelar Ph.D u ga usah ribed2 pake acara matrikulasi kayak di atas itu, bahasa gaulnya “ya, gw percaya elo lulusan program doctoral” gitchuuu wkwkkwkwkkwkkw..

Nah, slese dengan pembicaraan itu qta loncat ke kiat2 spy bisa sekolah di luar negri, ada 4 alternatif:
1.Cari beasiswa
Ya ini lah yg common dilakukan qta, ga punya uang kan, masa mau maling, ga mungkin juga, berasa punya IP cukup, kenapa ngga apply beasiswa. Tapi ati2 ni sob, scholarship cenderung gambling, ya selain u pinter banyak2in berdoa & ke dukun (yang terkhir bercanda) wkwkkwkwkwk.. Supaya bisa keterima..
2.Pedekate sama Professor
Dunia akademik itu ga jauh2 dengan penelitian. So, klo kamu punya ketertarikan di dunia ini, coba deh cari univ2 yang concern dengan topic penelitian milik kita (ato kalo udah lulus, skripsi kita), udah dapet, cari professornya (dosen) yang punya penelitian yang serupa (mirip) cobalah kirim2 e-mail ke professor nya, trus cari temen yang anak universitas itu trus kamu cari2 tau tentang professor itu gimana, jangan lupa u tes TOEFL & tes mata pelajaran umum khusus (gw lupa apa namanya), soalnya dengan itu u bisa lebih meyakinkan si professor kalo u bener2 butuh rekomendasi dari dy untuk sekolah di univ yang u tuju. Butuh usaha yang jauh lebih keras memang, tapi kalo u bisa dapetin ni, selain udah familiar dengan univ yang u tuju & mengenali seengganya 2 orang di sana (si professor & si “teman”) kehidupan akademik u terjamin mulus. Malah u bisa dapet uang jajan tambahan dari hasil ikutnya u di dalem penelitian si professor. Beda sama apply beasiswa di nomer 1, yang nomer 2 ni bikin u jelas & ga tersesat di jalur mana sebenernya u berminat.
3.Menabung
Merasa kurang siap dengan 2 tips di atas, coba deh nabung2 sendiri, sebenarnya permasalahan terbesar dari sulitnya sekolah di LN itu bukan soal standard pendidikan atau bahasa tetapi karena BIAYA, iya kan??
4.Minta lah pada Ayah Ibu mu
Yaaaa… tips ke 4 ni, bisa dibilang bukan tips yang baik, tapi kalo u merasa ketiga cara di atas sulit & males dikerjain, ya, alternative terakhir, nodong ortu u supaya ngebayarin u sekolah di LN. Hahhahha.. Tapi gw yakin klo u sungguh2, u ga bakal ngelakuin tips yang terakhir ni.. Inget!!! Tujuan u sekolah di LN bukan buat ngrepotin ortu u tapi ngebanggain ortu u.

Sebenernya masih banyak banget yang pengen gw ceritain.. Tapi gw harus pegi ni ke kampus.. PBB mau syukuran.. Hahahhaha.. Ceritanya sih udah project akhir, jadi brsyukur aja klo penelitiannya dah sampe sini..
=D
ntar malem jam 8 gw pulang ke rumah, naek travel, yaaappp.. bakal lama banged ga ngenet.. Oya, posting selanjutnya masih seputar topik ni, lebih tepatnya ke ekspos kehidupan dosen.. Wkwkkwkwkw.. Stay tune yaaaa..

God bless all..
(aihhhh.. gw harus presentasi pula.. adeuhhh2.. sebenernya saya gmw jadi head officer programme ..)

No comments: