Friday, December 19, 2008

Cerita Sebelum Pulang Kampung

“Anak Kos Miskin!”
Itulah yang terjadi pada gw, emang dasar nasipp kali yah! Wkwkwkw!
gw cerita dulu apa yang terjadi pada gw waktu liburan Lebaran kemaren:

Alkisah di jaman itu hiduplah seorang yang amat keren. Dia adalah seorang pembuat cokelat terbaik di dunia, jenius, dan mejik (salah2! Itu deskripsi Willy Wonka!) Ya pokoknya gw adalah anak kos yang kerja sehari-harinya belajar sambil ngupil (ntu senjata rahasia gw temand2!). Lanjut, uang jajan gw di Djokdja bisa jadi sangat lebih. Tapi gtw napa, gw selalu ga bisa menikmati uang jajan gw.
Ga ngerti???
Makanya baca dulu!

Waktu gw p1 dateng ke sini gw pikir KTM gw udah beserta ATM. Jadi qta udah dibikinin rekening sama kampus gitu. Ternyata kaga! KTM gw adalah kartu berisi barcode buat masuk perpus dan registrasi administrasi plus nama, NIM en poto gw (yang asli mukanya jelek bgD!). Karena gw ga bawa tabungan Danamon gw. Ya udah, demi kelangsungan hidup (baca:dikirimin uang sama nyokap) gw harus bikin rekening sendiri di bank terdekat (Mandiri or Niaga), gw tanya2 ke Ci Fenny dy bilang kalo nabung di 2 bank tersebut setoran awal harus min.500rb, trus harus punya KTP Djokdja ato minta surat tinggal ke Pa RT. Sumprittt duit gw aja tinggal 300rb! 500rb plus kentut elo Bank! Yawdah gara2 ribet, gw lebih baek nabung di Niaga Cirebon. Nunggu sampe hari kepulangan gw tiba, 3minggu kemudian gw berhasil pulang dengan uang TIGA RIBU! (uang travel dibayar di depan rumah!)

Hari ini tanggal 19 Desember 2008! Lagi2! Kejadian yang sama terulang kembali. Tapi bukan gara2 bank.
Gara2 bayar UKT!
Uang Kuliah Tetap!
Karena gw anak baik hati yang ga ngerepotin ortu dengan sok nya gw bilang ke nyokap:
“udah Ma, gwsh kirim uang lagi. UKTnya biar pake uang tabungan aku dulu aja..”
Tanpa menyadari saldo gw di tabungan empot2an.
Selese bayar UKT saldonya tinggal Rp 55.102,40
Itu berarti gw gbs ngambil duit lagi.
Gw bertahan 2minggu dengan uang di tangan 200rb.
Msh nyantai2 msh bisa makan enak.
Sampai hari itu tiba…
H minus 2…
Waktu duit cash gw: UANG BIRU (50.000.red)
Ci Dewi yang imut tenan dateng ketok2 kamer gw trus bilang:
“poedjie, blom bayar uang listrik yah??? 41.200!”
Gw pengen pura2 budeg, trus melarikan diri ke Gembira Loka hidup bersama rusa dan monyet2 di sono.
Derengdengdengdeng… Duit gw sisa:
8.800
Angka yang bagus kan temand2!!!!!

Hari ini gw bersiap pulang ke rumah dgn (lagi2) uang recehan! Gtw dah mudah2an lebih dari 3rb! Waktu gw nelpon nyokap, mengabari keadaan gw yang sedemikian rupa nelangsanya, dy bilang:
“Udah De! Pinjem aja buat pegangan!”
Dengan nada suara kasian!

gw c bukannya gengsi gmw minjem uang ke orang, ya kita ga perlu, napa juga harus minjem. gw pinjem kalo emang bener2 kepepet & butuh. Ga punya uang ga bakal mati kan! Uang itu kan dicetak tiap hari! Ngapain harus takut keabisan coba! (menghibur diri sendiri).

Nah maka ntu gw bilang:
‘gw selalu ga bisa menikmati uang jajan gw’
Gw c think positive aja. Mungkin gw mw dibentuk jadi orang yang lebih menghargai uang. Bersyukur sama apa yang kita punya (walopun sedikit) jauh lebih berarti daripada kita punya banyak tapi sense of belongingnya nol!

Really!!!!!
Today is a gift!
Thx God!^^

1 comment:

Saviour said...

wah gelo ni kamu...wkakkakakakaka...skrg masi kyk gtu kah?xxixixixi..